Mohon tunggu...
Fauji Yamin
Fauji Yamin Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Tak Hobi Nulis Berat-Berat

Institut Tinta Manuru (faujiyamin16@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Pentingnya Edukasi Tidak BABS Sembarangan

13 November 2023   09:57 Diperbarui: 14 November 2023   10:05 150
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Jamban Apung di Pulau Kelapa, Kepulauan Seribu, Rabu (19/2/2020)(KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARI)

Pagi ini, diskusi alot sebagai bagian dari verifikasi absolut terjadi dengan adik saya, Suryadi Habib. Ia memposting penghargaan yang diraih puskesmas tempatnya bekerja yang memperoleh penghargaan Berbasis Standar Pelayanan Minimal (SPM) serta penghargaan kepada satu kecamatan atas keberhasilan masyarakat Stop Buang Air Besar Sembarangan (BABS) atau Open Defecation Free (ODF)

Katanya, di kecamatan kami, Pulau Makian Barat, menjadi satu-satunya kecamatan yang memperoleh penghargaan tersebut. Di samping 31 kepala desa yang tersebar di Kabupaten Halmahera Selatan.

Saya protes dengan tujuan mengvalidasi kebenaran tersebut. Sebab, perkara satu ini butuh kebenaran. Apakah yang target itu benar-benar tercapai? Ataukah hanya hoaks dan manipulasi demi tercapainya calaian program.

Lemparan pertanyaan demi pertanyaan dijawabnya dengan data-data. Suryadi tak mau kalah soal ini. Apalagi ini perkara integritas dirinya sebagai petugasnya Kesehatan Lingkungan Masyarakat (Kesling). Berdua bersama temannya, setiap hari berjiabku ke delapan desa. Baik lewat darat maupun laut.

Data capaian rumah yang sudah mempunyai jamban sehat ia kirim. Data yang sangat detail. Saya masih terus memancing, dan ia terus membeberkan kelanjutan program tersebut. Dengan berani ia mengatakan akan membuat desa saya sebagai desa Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM). 

"Lima pilar harus tercapai dari tahun kemarin. Dan terus dipertahankan hingga tahun ini. Sekarang satu pilar sudah yakni BABS. Empat lainnya bakal kami genjot sekuat tenaga" begitu percaya dirinya.

"Ah saya tidak percaya, hoaks. Awas saja saya pulang kampung terus jalan-jalan ke pantai dan menemukan fakta masih ada yang kotoran manusia di pantai. Saya gugat kalian," ledekku yang membuatnya semakin berapi-api membuktikan.

Tetapi hasil dari diskusi ini sebenarnya memberikan angin segar bagi tercapainya kesehatan masyarakat di desa. Betapa tidak, jika ditarik jauh ke belakang, fenomena BABS merupakan perkara pelik yang tak ada habisnya.

Di periode 1991-2000-an, di desa benar-benar tidak ada jamban. Lekat dalam ingatan saya, penduduk desa bahkan saya sendiri melepaskan perkara kotoran ini di alam bebas. Pantai.

Juga di bawah-batang pohon dekat pantai. Atau di manapun semak belukar rimbun berada. Tetapi secara total, pantai adalah jamban umum di setiap desa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun