Mohon tunggu...
Fauji Yamin
Fauji Yamin Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Tak Hobi Nulis Berat-Berat

Institut Tinta Manuru (faujiyamin16@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Memanfaatkan Sampah Plastik

11 Oktober 2021   15:48 Diperbarui: 12 Oktober 2021   11:04 755 34 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi sampah plastik yang bisa dimanfaatkan sebagai wadah tanaman hidroponik.| Sumber: PIXABAY/MatthewGollop via Kompas.com

Hampir sebulan ini, mata saya terperangah melihat begitu banyak sampah plastik yang mengotori lautan. Baik di pinggiran hingga ke tengah laut yang kadang menjadi kendala bagi pelaku usaha speedboat dan jenis pelayaran lain.

Sampah ini merupakan sampah kiriman yang terbawa arus laut dan hasil dari perilaku membuang sampah sembarangan oleh warga kota. 

Upaya edukasi untuk tidak membuang sampah ke laut rupanya masih minim pengaruhnya. Perilaku membuang sampah ke selokan, sungai mati (kali mati), dan laut masih terus dilakukan disamping kontribusi sarana dan manajemen sampah di kota yang belum memadai.

Program pembersihan sampah plastik di pinggir pantai dan tengah laut menggunakan perahu motor yang dilakukan oleh beberapa komunitas walaupun memberikan angin segar atas kepedulian anak muda terhadap permasalahan sampah plastik akan tetapi tidak berimbang efeknya secara agregat.

Sampah plastik masih memenuhi lautan. Sebuah konklusi dari pernyataan PBB bahwa Indonesia adalah salah satu penyumbang sampah plastik besar dari 400 juta ton sampah plastik di dunia dengan 150 juta berada dilautan. Tak main-main, Indonesia berada di urutan kedua dunia (World Economic Forum, 2020).

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi

Kehadiran sampah plastik tentu memberikan efek fatal pada pada perairan laut tak terkecuali Indonesia. Sudah banyak kasus ditemukan di mana banyak habitat rusak. Bahkan, tak jarang kita disuguhi laporan bagaimana spesies semisal paus mati karena sampah.

Spesies maupun habitat tersebut akan terus menghadapi situasi tersebut jika tak ada kesadaran dari diri sendiri dan dukungan berbagai program yang harus disenergikan. Pemerintah juga harus berupaya menekan penggunaan bahan plastik sebagai wadah produk dan diganti dengan bahan ramah lingkungan.

Di samping itu, perilaku manusia juga harus terus diedukasi lewat berbagai intervensi ketat agar hal semacam ini dapat diminimalisir demi kemaslahatan lingkungan di masa depan.

*

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan