Mohon tunggu...
Muhammad Nur Wahid Abdulloh
Muhammad Nur Wahid Abdulloh Mohon Tunggu...

Dilahirkan pada tanggal 02 Oktober 1987 pada hari jumat pahing di Desa Parsih, Kecamatan Socah, kabupaten Bangkalan yang merupakan anak pertama dari empat bersaudara yang hingga sekarang berdomisili di Bangkalan, Provinsi Jawa Timur. Beberapa karya tulis yang pernah dibuat dan dimuat dalam media selama menjadi mahasiswa, antara lain: (1) Resensi Buku bertajuk Lingkungan Hidup dimuat dalam media Simpul Demokrasi Averroes Community Kota Malang Tahun 2010. (2) Puisi berjudul ALIF dimuat dalam Majalah Komunikasi UM Tahun 2009. (3) Beberapa Prosa dimuat dalam Buku Antologi Prosa PMII Komisariat Sunan Kalijaga Cabang Kota Malang Rayon Al-Maturidi Tahun 2011. Sekarang penulis aktif di Muhammadiyah Bangkalan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

"ML", Musyawarah Liga; Bubar atau Mati Sore!

1 Januari 2014   14:29 Diperbarui: 24 Juni 2015   03:16 26 0 0 Mohon Tunggu...

Sahabat BOFSKI: selamat malam sahabat Boegol.
Sahabat BOEGOL: selamat malam sahabat Bofski.

Sahabat BOFSKI: Gol, kita mulai dengan pertanyaan yang paling penting. Apa kekurangan utama pada generasi sekarang ini dalam keadaan pemahaman isi NDP baik secara politis, budaya dan agama di PMII? Sahabat BOEGOL: kekurangan utama ialah bahwa hasil perwujudan narasi dalam suatu teks tujuan PMII di diamkan mati tak bermakna, sehingga tak mampu menjiwai langkah gerak para pengurus dan kadernya yang kemudian berdapak sangat buruk terhadap kepercayaan masyarakat, seperti: di tendangnya PMII keluar dari "kesekretariatan" Mushalla Miftahul Khairat (yang selama ini dinunutinya) pada masa kepengurusan PMII Komisariat tahun 2011/2012 yang diketuai oleh sahabat Habiburrahman Elstifani atau lebih populer dengan Sahabat Child.

Sahabat BOFSKI: apakah itu suatu kekurangan?
Sahabat BOEGOL: memang. PMII LIGA sebenarnya dari dulu belum pernah punya tempat di Masyarakat, tidak ada pengakuan, dan tidak pernah punya peran penting yang bermanfaat atas pengaruh kehidupan ini.

Sahabat BOFSKI: bagaimana keadaan itu bisa diperbaiki?
Sahabat BOEGOL: hanya dengan suatu perombakan struktur kaderisasi. Selama kader membiarkan bahwa segala kebodohan, kemalasan, ketakpedulian, lebih mementingkan urusan pribadi, dan perzinahan di biarkan mengakar berjalan kedalam diri tubuh organisasi, keadaan tidak akan berubah!

Sahabat BOFSKI: perombakan struktur disebut apa?
Sahabat BOEGOL: disebut "ML", Musyawarah LIGA.

Sahabat BOFSKI: bubar atau mati sore?
Sahabat BOEGOL: ha. . . ha. . . itu, sahabat telah mengemukakan suatu pokok yang maha penting.

saya mulai mengatakan bahwa keadaan politis (intrik kader) selalu lebih buruk dari pada keadaan ekonomis (mengemis melalui proposal). Walau pun keduanya juga sama buruknya.

tidak akan pernah ada yang bisa menyelamatkan mentalitas kemahardikaan kader yang benar-benar mandiri selama benalu senioritas selalu mengobok-obok (mempolitisir atau menyetir jiwa kader) ditopang pula dengan penguatan pemberian rupiah dari adanya proposal yang tujuan utama dari semuanya itu yang telah mereka lakukan adalah toleransi atau kepedulain represif nan agresif.

sambil berdalih, sudah. Biarin saja, tidak apa-apa kok. yang penting masih ada yang mau mengurusi organisasi kita ini "PMII". Walau pun dalam keadaan terpaksa. Kalo tidak ada sama sekali bagaimana?, membujuk mereka saja secara halus awalnya masih kesulitan, untung akhirnya mau!

dalih tersebut merupakan toleransi atau kepedulian represif, sekaligus prinsip yang salah.

toleransi, membiarkan kader atau pengurus bekerja asal-asalan tanpa ada kesadaran serta semaunya sendiri yang penting jalan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x