Mohon tunggu...
Nur Uzlah Bayahi
Nur Uzlah Bayahi Mohon Tunggu... mahasiswa

Hidup adalah proses menghadapi kematian

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Kepentingan Diri di Era Modern

16 April 2021   09:09 Diperbarui: 16 April 2021   09:15 113 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kepentingan Diri di Era Modern
zazzle.co.uk

Tulisan ini berangkat dari diskusi yang diselenggarakan komunikeCraft pada rabu, 14 april 2021 yang diisi oleh bung Martin Suryajaya, dimana ada beberapa hal yang dibahas yang kemudian cukup membuka cakrawala penulis dan kemudian menimbulkan niat untuk mereview kembali pembahasan diskusi tersebut.

Berangkat dari pertanyaan”apakah hal yang paling mendasar yang membentuk ekonomi modern saat ini?”,cara pertama untuk menjawab pertanyaan tersebut adalah membedakan istilah era modern dengan modern. Istilah “era modern”dalam filsafat mengacu pada periode 1600-1900, tidak bisa kita samakan dengan ilmu-ilmu lain yang biasa istilah “modern” diartikan sebagai abad ke-20, hal ini cukup wajar karena filsafat adalah induk bagi semua ilmu pengetahuan, dan karena itu juga filsafat lebih tua di bandingkan ilmu-ilmu lain, apa yang jadi kuno bagi ilmu-ilmu lain, modern bagi filsafat.

Era modern ditandai oleh beberapa perbedaan kontras dengan abad sebelumnya yaitu abad pertengahan, yaitu:

  • Individualisme, lahirnya konsepsi tentang manusia sebagai individu, dan bukan sebagai anonim dari sebuah komunalitas, sebelumnya lahirnya individualisme tepatnya pada abad pertengahan, seseorang di anggap sebagai bagian dari kelompok, misalnya dia di lihat dari agamanya, ras, suku, atau kelompok lainnya yang kemudian menghilangkan sisi individu dari seseorang tersebut, pada era modern pandangan ini berubah menjadi individualisme yang melihat seseorang tanpa embel-embel agama, suku, ras dan asal dari orang tersebut atau individu yang mandiri, pandangan ini juga ada hubungannya dengan munculnya filsafat nominalisme.
  • Kapitalisme, pada awalnya ekonomi hanya berguna untuk pemenuhan kebutuhan, kini di era modern berubah menjadi pengejaran laba, dalam kerangka inilah kapital yang awal mulanya sebagai ranah sirkulasi kemudian masuk mendesak dan mentransformasi ranah produksi.
  • Lahirnya sains, kebenaran otoritas agama tidak lagi menjadi kebenaran satu-satunya yang ada pada era modern, kebenaran sains muncul dari upaya untuk melakukan penyelidikan mandiri atas kenyataan, tetapi agama masih penting walau bukan satu-satunya lagi kebenaran yang ada dan bukan satu-satunya lagi rujukan kehidupan sosial yang ada.

Dalam situasi itu, kelahiran kapitalisme mendapat perhatian khusus dari kalangan intelektual pada masa itu, dan yang paling ribut mempermasalahkan hal tersebut yaitu Karl Marx, situasi itu ia sebut sebagai “akumulasi primitif”. Pada masa feodal, tenaga kerja di kelola dalam mekanisme kerja-hamba ( serf-labour), pada setiap tahun, beberapa bulan setiap anggota masyarakat di paksa untuk bekerja di industri milik tuan tanah, kemudian baru bisa menggarap tanah komunal mereka.

Pada akhir abad ke-16, di inggris terjadi pangalihfungsian tanah pertanian masyarakat komunal menjadi ladang domba untuk produksi woll, dan ini mendapat dukungan pemerintah melalui undang-undang. Pengalihfungsian legal ini memaksa para petani untuk memberikan tanah mereka kepada para pemodal yang bekerja sama dengan pemerintah pada saat itu, hal ini menyebabkan para petani harus kehilangan tanah dan pekerjaan mereka sebagai pengelola produksi, dan akhirnya para petani terpaksa menjadi pekerja di kota besar atau menjadi buruh upah di tanah mereka sendiri. Melalui suatu laku politik, para produsen di pisahkan dari sarana produksinya dan di transformasi menjadi pekerja upahan. Itulah yang dimaksud marx sebagai “akumulasi primitif” sebagai pintu masuk menuju modus produksi kapitalis dengan penciptaan kelas baru: pekerja-upahan (wage-labour)

Dari beberapa kritik yang di ajukan tadi, salah satunya dari marx, tentulah ada beberapa perubahan di ranah gagasan ekonomi, yaitu lahirnya:

  • Individualisme metodologis, yang mulai di terima sebagai pendekatan keilmuan: keseluruhan hanya bisa di jelaskan melalui bagian-bagian. Masyarakat tidak lebih dari daripada kumpulan individu, sehingga menjelaskan perilaku individu-individu dengan sendiri menjelaskan perilaku masyarakat.
  • Laba kemudian tidak lagi di pandang sebagai sesuatu yang buruk secara moral, tetapi dilihat sebagai sesuatu bukti kerja keras individual dan bahkan di anggap sebagai suatu kesalehan ( Max Weber)
  • Praktik kelimuan dilihat sebagai praktik deskriptif, bukan idealisasi yang abstrak. Sains abad pertengahan bergerak dengan deduksi dari model-model ideal yang di anggap sebagai kodrat manusia, sedangkan sains era modern berangkat dari deskripsi atas kenyataan yang faktual atau empiris
  • Dalam filsafat ekonomi, 3 hal itu menjadi titik munculnya konsep self-interest atau kepentingan diri yang bercorak individualistik, mengejar laba, dan tidak bisa di salahkan secara moral.

 Lahirnya kepentingan diri ditandai oleh kesadaran baru tentang kodrat manusia, pada abad pertengahan para intelektual melihat manusia sebagai makhluk yang inheren baik ( karena diciptakan tuhan sesuai citra-nya), pandangan antropologi filosofis ini mulai ditinggalkan di era modern. Para filsuf era modern berangkat dari observasi empiris bahwa manusia dalam segala bidang selalu mengupayakan keuntungan bagi dirinya sendiri ( egoisme), ini adalah fakta kodrati yang tidak boleh di anggap baik atau buruk secara moral.

Bergesernya pengandaian antropologis filosofis ini memungkinkan lahirnya bagi landasan baru filsafat ekonomi, yaitu “Homo Economicus” yang diartikan sebagai asumsi metodologis tentang subjek ekonomi yang di Gerakan oleh dasar kepentingan diri. Seorang sebagai subjek ekonomi di anggap rasional apabila aktivitas ekonomi berangkat dari dasar kepentingan-diri, memaksimalkan manfaat, meminimalkan ongkos.

Dalam andaian baru ini, moralitas bukan lagi patokan dasar satu-satunya untuk menilai suatu kegiatan ekonomi seperti pada abad pertengahan, tetapi hanya sebagai salah satu cara yang mungkin untuk memaknai kepentingan-diri: karena kita tidak bisa lari dari Hasrat: Hasrat untuk berbuat baik maupun Hasrat untuk tidak berbuat baik, dan Hasrat bertumpu pada kepentingan-diri, maka kepentingan diri harus di terima sebagai landasan bagi segala teori ekonomi modern.

Perspektif kepentingan-diri ini berawal dari pemikiran Bernard de Mandeville (1670-1733) yang mengumpamakan tentang koloni lebah yang bekerja masing-masing dengan dorongan alamiahnya untuk memenuhi kebutuhan sendiri-sendiri. Walaupun begitu, dorongan egois ini nyatanya berkontribusi positif untuk pencapain koloni lebah secara keseluruhan. Demikian pula dengan pembagian kerja manusia, ada kelas tuan tanah yang sedikit kerja tapi banyak untung, ada kelas pekerja yang susah payah bekerja namun mendapatkan sedikit untung dan ada pula kelas pedagang yang mengantarai keduanya. Masing-masing individu bekerja sesuai kepentingan-dirinya untuk meraup laba. Hasilnya: dari kejahatan privat masing-masing pada tingkat mikro terciptalah suatu keutamaan public di tingkat makro. Agar bisa terjadi, perlu “mekanisme pasar” dan fungsi optimal pemerintah sebagai sosok yang menjalankan kanalisasi atas kejahatan-kejahatan pribadi itu yang menghilangkan harmonisasi, dan tatanan yang baik dengan cara mengaturnya sehingga melahirkan kebijakan yang memiliki orientasi kebaikan Bersama.

 Perspektif kepentingan-diri yang lebih ekstrim lahir dari seorang pemikir Jeremy Betham (1748-1832), yang mengasumsikan manusia digerakan oleh pengejaran atas kenikmatan dan penghindaran atas rasa sakit. Apa yang baik = apa yang nikmat. Apa yang buruk = apa yang sakit. Filsafat ekonomi di bangun dari fakta universal ini, tidak ada idealisasi manusia altruis, karena altruisme adalah suatu egoisme: senang membuat orang lain senang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN