Mohon tunggu...
dodo_sang
dodo_sang Mohon Tunggu... Buruh - semoga rindumu masih untukku.

Keinginan manusia pasti tidak terbatas, hanya diri sendiri yang bisa mengatur bukan membatasi.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Tim Garuda Muda Juara? Ah, Bisa Saja Asalkan Bernasib Baik

3 Juli 2022   08:59 Diperbarui: 3 Juli 2022   09:01 82 13 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi : Bola.okezone.com

Menang adalah tujuan tiap olahragawan baik tim maupun individu.  Dalam pertandingan, sesuai dengan slogan yang dibawa oleh tiap tim saat bertanding dan bisa saja menjadi spiritnya, veni, vidi, vici secara harfiah yang bisa diartikan saya datang, saya melihat, dan saya menang. Meskipun slogan itu sangat bombastis karena bersimiliar dengan penjajahan yang dilakukan oleh bangsa Romawi di bawah Sang Kaisar Julius Cesar setelah menang dalam perang Zela.

Setiap pemain pasti menyadari jika dalam bertanding hanya kemenangan yang menjadi tujuan. Dan Tim sepakbola Indonesia yang berlaga di  piala AFF U19 tentunya sudah mencanangkan untuk menjadi kampiun. Bukan menjadi semifinalis ataupun hanya sekedar lolos dari fase grup. Dan hanya dengan kemenangan nama mereka akan selalu di kenang.

Tidak mudah memang untuk menjadi pemenang meskipun di tingkat ASEAN. Tim yang lain pun pasti akan berpikiran sama denga tim Garuda Indonesia, yaitu menjadi pemenang. Sehingga tim berkualitaslah yang berhak untuk menyandang sebagai tim jawara.

Sejarah anak muda Indonesia yang pernah berjaya pada tahun 2013 bisa menjadi pemicu untuk mengurangi jarak juara yang dimiliki oleh Thailand yang sudah mengoleksi 5 kali juara AFF. Meskipun hanya kejuaraan tingkat ASEAN tetapi bisa menjadikan tolak ukur jika permaianan tim Garuda Indonesia bisa merajai atau tidak. Dengan torehan yang terpaut marjin dengan tim Gajah Putih julukan Tim Sepak Bola Thailand yang cukup banyak itu menjadi pelecut tersendiri  bagi tim Garuda untuk memenangi kejuaran tersebut untuk tahun ini.

Persiapan Tim yang Panjang

Turnamen Toulun, Perancis adalah salah satu ajang yang di pakai oleh tim Garuda untuk menempa racikan strategi bermain. 1 kali kemenangan dan 3 kali kekalahan bisa menjadi acuan jikalau sebenarnya tim muda yang akan dipersiapkan piala AFF harus masih banyak berbenah. Hasil tersebut bukan jelek-jelek amat karena ada saat menangnya. Jika menilik tim yang ikut berlomba adalah tim yang dari negara-negara yang berperingkat jauh di atas Indonesia.

Peringkat Indonesia di FIFA pada tahun 2022 pada garis 155, Vietnam 97, Thailand 111. Meskipun tim harus mengahadapi tim yang notebene peringkatnya berada di atas Indonesia, hanya saja semangat anak muda yang sudah jauh hari dipersiapkan bisa bermain Spartan.

Kemenangan di laga awal melawan Vietnam adalah poin yang sangat baik.  Poin itu adalah meningkatnya mental kala melawan tim berikutnya yaitu Thailand, Brunei Darussalam, maupun Filipina. Bukan hanya mengharapkan kemenangan atas Filipina maupun Brunei saja yang diharapkan.

Kemenangan Di Laga Awal Sanga Penting

Pelatih Timnas Shin Tae-Yong pastinya sudah mengutak-utak strategi yang pas untuk menundukkan kesebelasan Vietnam. Perolehan emas sepak bola putra di level SEA Game sudah membuktikan jika untuk saat ini Vietnam benar-benar menjadi kampiun untuk tingkat Asean. Sehingga gengsi untuk menjuarai  di semua tingkatan usia sangat dikejar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan