nsuprihati
nsuprihati

Penikmat coretan ringan dari dan tentang kebun keseharian. Blog personal: https://rynari.wordpress.com/

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Bukit Kelam, Monolit Kaliber Dunia di Sintang, Kalimantan Barat

16 Mei 2018   20:54 Diperbarui: 18 Mei 2018   21:39 4565 22 14
Bukit Kelam, Monolit Kaliber Dunia di Sintang, Kalimantan Barat
Bukit Kelam di Sintang KalBar (dreamindonesia.me)

Berbicara tentang monolit, formasi geologi dengan wujud seperti gunung batu yang terdiri atas batuan tunggal yang masif, ingatan kita akan terarah ke Uluru atau Ayers Rock yang terdapat di Australia. 

Indonesia juga memiliki monolit yang diperhitungkan dunia loh, namanya Bukit Kelam yang berada di Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat. Indonesianforest maupun touropia, menuliskan bahwa Bukit Kelam termasuk jajaran 14 monolit kaliber dunia.

Bukit Kelam di Sintang, Kalimantan Barat
Bukit kelam merupakan landmark Kabupaten Sintang Kalimantan Barat. Masyarakat setempat menyebutnya bukit raya. Bukit Kelam merupakan salah satu di antara bukit unik di dunia. Keunikannya adalah bukit ini merupakan sebuah bukit yang murni terdiri dari segumpal batu raksasa, ada yang menyebut tumpukan batu tertinggi di Asia Tenggara.

Bukit Kelam 2011 (dok pri)
Bukit Kelam 2011 (dok pri)
Sebagai formasi geologi, Bukit Kelam memang belum seterkenal Savandurga di Bangalor ataupun Rock of Gibraltar. Apalagi dengan Uluru atau Ayers Rock yang memiliki perubahan warna yang dramatik, dari normalnya terakota menjadi merah menyala di fajar pagi hari dan biru violet saat senja.

Monolit dengan tebing granit nan terjal. Menjadi habitat bagi tanaman kantong semar. Sebagai contoh kantong semar jenis Nepenthes clipeata adalah tanaman endemik Bukit Kelam. Jenis ini termasuk IUCN red list, jenis yang paling terancam punah sehingga sangat dilindungi. Dengan Red List Category & Criteria: Critically Endangered A2ad ver 3.1.

Nepenthes clipeata, endemic pitcher plant species of Kelam Hill, Foto by Dony (sumber: Borneoscape.com)
Nepenthes clipeata, endemic pitcher plant species of Kelam Hill, Foto by Dony (sumber: Borneoscape.com)
Bukit Kelam menjadi bagian dari obyek wisata andalan Kalimantan Barat. Obyek wisata alam yang eksotik berupa bukit yang telah menjadi Kawasan Hutan Wisata dan memiliki panorama alam yang memesona, berupa pemandangan air terjun, gua alam yang dihuni oleh ribuan kelelawar, dan sebuah tebing terjal setinggi kurang lebih 600 meter yang ditumbuhi pepohonan di kaki dan puncaknya. Hutan wisata Bukit Kelam berada diantara 2 (dua) sungai besar yaitu Sungai Melawi dan Sungai Kapuas.

Kawasan Wisata Bukit Kelam berada di wilayah Kecamatan Kelam Permai, Kabupaten Sintang. Jarak Pontianak Ibu kota Propinsi Kalbar ke Sintang sekitar 395 km atau 8 jam bisa dicapai dengan bus DAMRI ataupun taksi. Juga tersedia penerbangan reguler Pontianak-Sintang.

Potensi alam yang layak saji sebagai tujuan obyek wisata nasional tentunya dengan kemasan paket cluster wisata lainnya di Sintang semisal wisata sungai Kapuas hulu, wisata rimba dan tak lupa wisata budayanya. Anugerah sekaligus tantangan PemKab Sintang tuk mengemasnya. Terkesan dengan kemasan paket 7D6N Mount Kelam Expedition Kalimantan.

Legenda Bukit Kelam
Seperti layaknya gunung di Indonesia bahkan dunia, bukit kelam juga tak lepas dari legenda yaitu legenda perseteruan antara Bujang Beji dengan Temenggung Marubai yang berebut kesejahteraan. Bujang Beji, penguasa Kapuas Hulu iri hati dengan tangkapan ikan yang kalah banyak dari Tumenggung Marubai dari sungai Melawai.

Rahasianya, Tumenggung Marubai melakukan tangkap pilih ikan di Melawai. Hanya yang berukuran besar yang ditangkap, yang masih kecil dikembalikan agar menjadi besar dan cadangan tangkapan antar generasi. Sedangkan strategi Bujang Beji, tangkap semua ukuran ikan, sehingga makin lama populasinya menurun.

Menggunakan aksi kekuatan, Bujang Beji mengangkat batu besar hendak menutup aliran sungai Melawi. Tiada perbuatan yang tersembunyi, jajaran bidadari cantik Kahyangan mentertawainya. 

Marahlah Bujang Beji, batu besar yang dibawanya bluukk terjatuh. Upaya mengangkat batupun sia-sia, seolah sang batu terhisap oleh muka bumi dan teronggoklah gunung batu yang kini bernama Bukit Kelam.

Selalu suka dengan nilai pengetahuan yang menjadi kearifan lokal dari suatu cerita rakyat. Penyampaian pesan pemeliharaan lingkungan akuatik sungai melalui keseimbangan populasi. Berebut kue eh ikan lambang kesejahteraan antar penguasa. Niat jahat ditertawakan oleh kebaikan.

Tak hanya kisah legenda, keberadaan Bukit Kelam juga dikaitkan dengan jatuhnya meteor jutaan tahun silam. Menyatunya komponen alam angkasa dengan alam bumi. Apapun itu kisahnya keberadaan Bukit Kelam adalah bagian anugerah bagi masyarakat Sintang.

Bukit Kelam 2011 (dok pri)
Bukit Kelam 2011 (dok pri)
Perpaduan memuliakan warisan bumi (baik monolit maupun kantong semar N. clipeata) dan menjamin keberlanjutan masyarakat lokal. Semoga Bukit Kelam dengan segenap pesonanya menjadibagian berkah bagi Kalimantan Barat. Yook saatnyaKalimantan.... KabarDariSeberang