Mohon tunggu...
Nita Kris Noer
Nita Kris Noer Mohon Tunggu... belajar berbagi dan belajar memberi manfaat

-semua karena anugerah-Nya-

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Saya Butuh Bimbingan, Ma, Bukan Pemukulan

16 September 2020   17:10 Diperbarui: 16 September 2020   17:08 139 31 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saya Butuh Bimbingan, Ma, Bukan Pemukulan
ilustrasi/sumber: thinkstock via kompas.com

Pembelajaran jarak jauh (PJJ) telah memasuki bulan yang ke 6. Sebuah berita pilu datang dari Lebak, Banten. 

Seorang Ibu (LH) tega menghabisi nyawa anak perempuannya yang berusia 8 tahun di rumah kontrakannya di Tangerang dikarenakan adanya kendala dalam memahami pembelajaran yang terselenggara secara online tersebut.

Menurut beberapa sumber informasi yang diberitakan oleh media, peristiwa ini terungkap karena laporan masyarakat sekitar seperti yang dilansir dalam laman Kompas.com (13/09/2020).

Anak perempuan ini mengalami kekerasan secara fisik, dicubit hingga dipukul dengan tangan kosong sampai dengan menggunakan gagang sapu.

Sang Ibu ditengarai mengalami kemarahan dan kejengkelan karena anaknya tidak kunjung mengerti dengan materi pembelajaran online yang telah dijelaskannya berulang kali.

Sebegitu parahnya kah kondisi emosi  sang Ibu sehingga dia tega memperlakukan darah dagingnya sendiri dengan kejam?

Emosi menurut Daniel Goleman  merujuk pada sebuah perasaan dan pikiran yang khas, suatu keadaan biologis dan psikologis dan serangkaian kecenderungan untuk bertindak. Ada beberapa state emosi pada manusia diantaranya marah, bahagia, kecewa, sedih. Emosi pada sebuah kadar tertentu adalah hal yang wajar.

Marah atau kondisi kejengkelan yang dialami oleh LH ini telah melampaui batas-batas kewajaran sehingga tega menghabisi nyawa anaknya perempuannya sendiri.

Ada sebuah penyebab yang saya analisa menjadi sebuah pemicu lahirnya peristiwa yang memilukan ini, yaitu kegagalan mengembangkan kematangan emosi yang seharusnya merupakan sebuah aset manusia dewasa dalam perannya sebagai orang tua.

Bagian penting dari sebuah kedewasaan ditandai dengan kematangan emosi dimana salah satu cirinya adalah mampu merespon secara peka terhadap orang lain. Hal ini melibatkan sebuah kesadaran penuh bahwa setiap individu adalah unik. Nah, ciri yang kedua dari kematangan emosi adalah mampu menerima sebuah kenyataan bahwa dirinya tidak selalu sama dengan orang lain.

Ibu dari korban) nampaknya belum bisa merespon dengan tepat ketika anak seusia korban mengalami kesulitan-kesulitan dalam memahami materi pembelajaran online-nya. Nampaknya LH mengalami kesulitan untuk memahami kesulitan-kesulitan yang dialami oleh korban dan memposisikan diri korban seusia dengan dirinya sehingga hal ini memicu kejengkelan yang berujung maut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x