Mohon tunggu...
Nihayatu Saadah
Nihayatu Saadah Mohon Tunggu... A life-long learner

Orang Jepara

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Suasana Ramadan Memang Tiada Duanya!

17 April 2021   11:38 Diperbarui: 17 April 2021   12:01 519 12 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Suasana Ramadan Memang Tiada Duanya!
Selamat menjalankan Ibadah puasa 1442 H (freepik.com)

Ramadhan tiba..
Ramadhan tiba..
Marhaban ya Ramadhan..
Marhaban ya Ramadhan..

Tidak terasa sudah puasa hari ke-5 nih, semangat terus ya.

Tapi ngomong-ngomong tentang bulan Puasa (Ramadhan), apa pembaca sekalian juga merasakan bahwa bulan suci ini tidak bisa disamakan dengan sebelas bulan yang lainnya? Bukan tentang Pandemi Covid-19 yang sudah ke-dua kalinya ikut nimbrung di bulan Ramadhan kita, tapi ini tentang rasa akan suasana berbeda khas Ramadhan itu sendiri memang berbeda dan tidak bisa ditemukan di bulan-bulan lain. Sedangkan di bulan lainnya itu tampak sama saja, terasa biasa saja , dan gitu-gitu aja.

Begitu juga dikala bulan suci ini akan datang, ada perasaan antusiasme yang sulit tergambarkan. Semacam perasaan bahagia yang entah karena apa. Mungkin seperti akan mendapatkan hadiah yang telah lama ditunggu? Padahal nyatanya kebahagiaan yang ditunggu itu tidak selalu datang.

Mungkinkah karena ada banyak agenda rutinan yang kita lakukan di setiap bulan suci ini, yang sudah sejak lama berjalan, hingga menimbulkan perasaan lain yang berbeda kita dirasakan dengan bulan-bulan lainnya? Masuk akal juga sih.

Puasa dan Berbuka
Sudah tidak perlu ditanya bahwa kita melaksanakan ibadah puasa selama sebulan penuh di bulan Ramadhan, sebab hukumnya wajib bagi seluruh umat islam di seluruh dunia, kecuali bagi yang berhalangan dan yang tidak diperbolehkan melaksanakan dengan sebab-sebab tertentu. Dengan pelaksanaan ibadah puasa yang wajib itu, kita akan setiap hari menyambut hadirnya berbuka puasa. Dan momen berbuka puasa inilah yang menjadi alasan kebahagiaan dalam pelaksanaan Ibadah puasa. Entah mengapa juga "berbuka puasa" itu bisa menjadi momen yang membahagiakan. Mungkin karena kita yang awalnya kelaparan, kemudian akan makan sajian istimewa dan beranekaragam yang disajikan keluarga kali ya?

Tadarus Al-Qur'an
Berbeda dengan Ibadah puasa yang wajib no debat harus dilaksanakan oleh umat islam, tadarus Al-Qur'an adalah sunnah hukumnya. Namun, kita telah diberi kabar gembira bahwa Allah subhanahu wata'ala sedang membuka pintu rahmat dan ampunan seluas-luasnya di bulan ini, agar kita dapat melaksanakan ibadah wajib dan sunnah yang sebanyak-banyaknya untuk memperoleh rahmat dan ampunan-Nya. Oleh sebab itulah, jadwal tadarus Alqur'an menjadi salah satu agenda rutin yang dilaksanakan di masjid dan musholla. Dan karena agenda ini sudah ada sejak kecil, bahkan sampai diajarkan untuk menargetkan tamat membaca minimal 30 juz selama sebulan, tadarus Al-Qur'an juga menjadi alasan timbulnya suasana yang berbeda di bulan Ramadhan.


Ta'jil
Bagi saya sendiri, ta'jil terkesan istimewa bukan karena kesenangan untuk memburunya setiap saat menjelang berbuka puasa. Tapi justru yang paling membawa kesan adalah kehadiran ta'jil itu sendiri yang terjaja dimana-mana selama bulan Ramadhan. Mungkin di luar momen Ramadhan, kita bisa juga menemukan makanan-minuman khas ta'jil, namun dari segi jumlah, keanekaragaman, dan persebarannya itu, bulan Ramadhan jelas membawa hal yang berbeda. Sekali lagi, ini alasan saya sendiri, sebagai orang yang tidak terlalu hobi beli makanan ta'jil sebab lebih suka memasaknya sendiri di rumah. Haha

Kembang Api dan petasan
Hayoo siapa yang suka main Kembang api dan petasan?

Menyalakan kembang api dan petasan juga menjadi salah satu sebab mengapa Ramadhan itu membawa suasana yang berbeda. Sebab, hampir jarang sekali  penulis temukan di lingkungan sekitar, kembang api dan petasan dinyalakan beramai-ramai seramai ketika bulan Ramadhan sampai hari raya (lebaran) tiba. Dari situlah  sampai-sampai membawa kesan kerinduan yang mendalam pada bulan Ramdhan dan hari raya, setiap kembang api dan petasan dinyalakan.

Tongtek
Tongtek dapat penulis artikan sebagai sarana atau metode membangunkan warga dari tidur melalui bunyi-bunyian alat musik klasik maupun modern untuk melaksanakan sholat malam lalu sahur bersama keluarga. Dilingkungan penulis, tongtek hampir tidak pernah ada selain di bulan Ramadhan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN