Mohon tunggu...
Nia Putri Angelina
Nia Putri Angelina Mohon Tunggu... Penulis

In a world where you can be anything, be kind.

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Mengapa Seseorang Berbohong?

18 Januari 2019   12:32 Diperbarui: 12 Mei 2019   13:09 0 46 11 Mohon Tunggu...
Mengapa Seseorang Berbohong?
Ilustrasi Gambar : zhihu.com

Penipuan datang dalam banyak bentuk dan berbohong hanyalah salah satunya. Menurut penulis Pamela Meyer, penulis Liespotting: Proven Techniques to Detect Deception, banyak tanda-tanda bahwa seseorang berbohong. Dia membahas segala sesuatu mulai dari ekspresi mikro yang sekilas dan bahasa tubuh yang kontradiktif hingga senyuman palsu, ekspresi asimetris, kualifikasi, jarak, atau bahasa empatik, pergeseran dalam tingkat kedipan, tanda-tanda penghinaan dan bahkan air mata buaya.

Pembohong dapat menampilkan sekelompok gejala dan menyembunyikannya. Mereka mungkin menahan diri untuk tidak menggunakan "Aku" dalam bentuk bualan mereka untuk secara emosional menjauhkan dirinya dari kebohongan mereka sendiri. 

Mereka mungkin menggelengkan kepala mereka, bahkan jika mereka mengatakan ya. Ekspresi wajah mereka mungkin menyeringai jijik, seolah-olah mereka lebih unggul dari orang yang mereka tipu. 

Mereka dapat "menirukan" kembali pertanyaan yang diminta untuk dikulur waktu ketika mereka datang dengan sebuah cerita. Atau, mereka bahkan menangis sebagai cara untuk mendapatkan simpati dari orang yang mereka bohongi.

Meyer telah mencatat bahwa intuisi kita dapat memainkan peran kunci dalam membedakan suatu kebohongan dan bahwa kita dapat mengawinkan intuisi kita dengan pengamatan kita untuk mendeteksi penipuan di tengah-tengah kita. 

Dia berkata, "Jika naluri Anda memberi tahu Anda bahwa seseorang tidak sepenuhnya jujur, dan Anda memperhatikan bahwa dia banyak berkedip, dan dia memberi Anda senyum asimetris, perhatikan: Anda punya alasan bagus untuk memperhatikan lebih lanjut masalah ini."

Pendusta juga dapat berusaha untuk meyakinkan korban mereka bahwa mereka faktual dengan mendandani tindakan mereka dengan detail yang rumit dan tidak perlu. Gavin de Becker, penulis The Gift of Fear, menulis:

"Orang yang ingin menipu Anda ... akan sering menggunakan teknik sederhana yang memiliki nama sederhana: terlalu banyak detail. Ketika orang mengatakan yang sebenarnya, mereka tidak merasa ragu, sehingga mereka tidak merasa perlu untuk dukungan tambahan dalam bentuk perincian. 

Namun, ketika orang berbohong, meskipun mereka mengatakan mereka terdengar kredibel bagi Anda, itu tidak terdengar kredibel bagi mereka, jadi mereka terus berbicara. Setiap detail mungkin hanya taktik kecil yang saya lempar di jalan, tetapi bersama-sama mereka bisa menghentikan truk." ---Gavin de Becker

Para pembohong yang tertipu dengan sengaja juga dapat mengungkapkan kebohongan mereka secara terbuka dengan bereaksi secara agresif atau defensif kepada para korban mereka ketika dikelabui untuk kebohongan mereka. 

Mereka dapat memproyeksikan sifat-sifat ganas mereka sendiri kepada orang yang mereka bohongi, mereka mungkin menghalang-halangi korban dengan menutup pembicaraan bahkan sebelum dimulai, mereka dapat mengalihkan dari topik sama sekali atau bahkan menanggapi dengan marah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
KONTEN MENARIK LAINNYA
x