Mohon tunggu...
Nia Putri Angelina
Nia Putri Angelina Mohon Tunggu... Penulis

In a world where you can be anything, be kind.

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Pilihan

Para Astronom Mengamati Bintang Muda yang Tertangkap Membentuk seperti Planet

24 Desember 2018   16:12 Diperbarui: 24 Desember 2018   16:44 0 21 6 Mohon Tunggu...
Para Astronom Mengamati Bintang Muda yang Tertangkap Membentuk seperti Planet
Ilustrasi gambar Science daily

Para astronom telah berhasil mengabadikan salah satu gambar yang paling detail dari bintang muda dan mengungkapkan bahwa adanya pendamping tak terduga di orbit di sekitar.

Saat mengamati bintang muda itu, para astronom yang dipimpin oleh Dr. John Ilee dari Universitas Leeds mendapati bahwa bintang itu sebenarnya bukan satu bintang, tetapi dua.

Objek utama, disebut sebagai MM 1a, adalah bintang masif muda yang dikelilingi oleh cakram gas dan debu yang berputar yang menjadi fokus penyelidikan awal para peneliti.

Objek redup, MM 1b, terdeteksi tepat di luar disk di orbit sekitar MM 1a. Tim percaya bahwa hal ini adalah salah satu contoh pertama dari cakram "terfragmentasi" yang terdeteksi di sekitar bintang muda besar.

"Bintang-bintang terbentuk dalam awan besar gas dan debu di ruang antarbintang," kata Dr Ilee, dari Sekolah Fisika dan Astronomi di Leeds.

"Ketika awan-awan ini runtuh karena gravitasi, mereka mulai berputar lebih cepat, membentuk cakram di sekelilingnya. Dalam bintang bermassa rendah seperti Matahari, di cakram inilah planet dapat terbentuk. "

"Dalam hal ini, bintang dan cakram yang kita amati sangat besar sehingga, daripada menyaksikan planet yang terbentuk di cakram, kita melihat bintang lain dilahirkan."

Dengan mengukur jumlah radiasi yang dipancarkan oleh debu, dan pergeseran halus dalam frekuensi cahaya yang dipancarkan oleh gas, para peneliti dapat menghitung massa MM 1a dan MM 1b.

Karya mereka, yang diterbitkan 14 Desember 2018 di Astrophysical Journal Letters, menemukan MM 1a memiliki berat 40 kali massa Matahari kita. Bintang mengorbit yang lebih kecil MM 1b dihitung memiliki berat kurang dari setengah massa Matahari kita.

"Banyak bintang masif yang berumur lebih tua ditemukan bersama orbitnya." tambah Dr Ilee. "Tetapi bintang-bintang biner seringkali memiliki massa yang sama dan kemungkinan besar terbentuk bersama sebagai saudara kandung. Menemukan sistem biner muda dengan rasio massa 80: 1 sangat tidak biasa, dan menunjukkan proses pembentukan yang sama sekali berbeda untuk kedua objek."

Proses pembentukan yang diminati untuk MM1b terjadi di daerah luar cakram besar dan dingin. Cakram "gravitasi tidak stabil" ini tidak dapat menahan diri terhadap tarikan gravitasi mereka sendiri, runtuh menjadi satu atau lebih fragmen.

Dr Duncan Forgan, penulis bersama dari Pusat Sains Exoplanet di Universitas St Andrews, menambahkan: "Saya menghabiskan sebagian besar karir saya mensimulasikan proses ini untuk membentuk planet raksasa di sekitar bintang seperti Matahari kita. Untuk benar-benar melihatnya terbentuk sesuatu yang sebesar bintang sangat menarik. "

Para peneliti mencatat bahwa bintang muda yang baru ditemukan MM 1b juga dapat dikelilingi oleh cakram kelilingnya sendiri, yang mungkin memiliki potensi untuk membentuk planetnya sendiri.

Dr Ilee menambahkan: "Bintang-bintang sebesar MM 1a hanya hidup selama sekitar satu juta tahun sebelum meledak sebagai supernova yang kuat, jadi sementara MM 1b memiliki potensi untuk membentuk sistem planetnya sendiri di masa depan, itu tidak akan ada untuk waktu yang lama. "  

Para astronom membuat penemuan mengejutkan ini dengan menggunakan instrumen baru yang unik dan terletak tinggi di gurun Chili - Atacama Large Millimeter / submillimetre Array (ALMA).

Dengan menggunakan 66 antena ALMA bersama-sama dalam sebuah proses yang disebut interferometri, para astronom mampu mensimulasikan kekuatan teleskop tunggal hampir 4 km, yang memungkinkan mereka untuk membayangkan materi yang mengelilingi bintang-bintang muda untuk pertama kalinya.

Tim telah diberikan waktu pengamatan tambahan dengan ALMA untuk lebih mengkarakterisasi sistem bintang yang menarik ini pada tahun 2019. Pengamatan yang akan datang akan mensimulasikan teleskop dengan lebar 16 km - sebanding dengan area di dalam jalan lingkar di sekitar Leeds.

Informasi terkait penelitian dan artikel dalam bahasa Inggris telah lebih dahulu dipublikasi di science daily.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x