Mohon tunggu...
Nurul Furqon
Nurul Furqon Mohon Tunggu... Mahasiswa Jurusan Bahasa dan Sastra Arab UIN Sunan Gunung Djati Bandung

Nama saya Nurul Furqon, saya berasal dari kabupaten Sumedang, riwayat pendidikan saya SDN Babakandesa, SMPN 1 Cibugel, SMAN Situraja. Dan sekarang saya menjadi Mahasiswa Jurusan Bahasa dan Sastra Arab UIN Sunan Gunung Djati Bandung

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Mencari Kebenaran dan Agama Memberi Kebenaran

9 September 2020   07:00 Diperbarui: 9 September 2020   07:04 71 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Mencari Kebenaran dan Agama Memberi Kebenaran
20200908-172754-5f575f49d541df05ce787892.jpg

Filsafat dan agama memiliki peran dan fungsinya masing-masing di dunia ini. Filsafat memberi mencari kebenaran dan agama memberi kebenaran. Kedua hal tersebut saling melengkapi, karena tanpa adanya agama manusia hanya akan mendapat kebingungan.

Mereka diam di satu pertanyaan "siapa dan bagaimana tuhan itu", maka untuk menjawab pertanyaan itu agama hadir untuk memberi tahu manusia bahwa "inilah tuhan", dan tanpa adanya filsafat manusia akan statis.

Manusia akan percaya pada agama tapi kepercayaan tersebut bersifat pasif. Manusia yakin pada agama tapi manusia tidak tahu apa itu agama dan untuk apa ada agama, karena tanpa filsafat manusia tidak memiliki rasa "keraguan".

Dengan adanya filsafat ini pikiran manusia akan lebih kritis dan tertarik untuk membuktikan kebenaran dari agama tersebut.

Dalam filsafat kebenaran terbagi menjadi tiga sumber, yaitu kebenaran berdasarkan mitos/alam, kebenaran berdasarkan manusia/logika, dan kebenaran berdasarkan wahyu/tuhan. Maka dari itu filsafat tidaklah menjauhkan diri kita dari agama atau membuat kita menjadi anti agama.

Banyak orang yang menganggap belajar filsafat itu membuat kita jadi atheis. Justru tidak. Kita akan lebih mengenal agama dengan baik.

Selain itu sumber-sumber kebenaran tersebut memiliki kajiannya masing-masing, sehingga kita akan bisa menempatkan suatu permasalah kepada tempat yang semestinya.

Kajian kebenaran berdasarkan mitos (*mitos dalam filsafat berbeda dengan mitos dalam sastra) tersebut di dasarkan kepada fiksi, karena para filsuf zaman dahulu belum mengenal yang namanya sains maka mereka mengaji kebenaran tersebut menggunakan rasionalisme alam bawah sadar manusia, dengan cara mengamati alam sekitar.

Mitos tersebut bisa menjadi benar dan tidak karena tidak melalui sain, mungkin untuk zaman dahulu kajian mitos ini masih relevan namun untuk zaman sekarang bisa dikatakan kurang relevan, karena kebenaran zaman sekarang bisa dikatakan logis jika dikaji berdasarkan sain.

Karena kajian mitos inilah yang menjadikan negeri yunani dipenuhi dengan legenda-legenda dan banyak makhluk mitologi. Kita bisa memahami apa itu mitos dalam filsafat dengan membaca asal usul mitos dan contohnya, seperti misalnya asal usul dewa thor yang menjadi landasan kenapa ada musim hujan dan musim panas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN