Mohon tunggu...
Neno Anderias Salukh
Neno Anderias Salukh Mohon Tunggu... Petani

Berwajah Preman, Berhati Malaikat

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Selisih Suara yang Besar, BPN Sulit Memenangkan Gugatan di MK

26 Mei 2019   07:45 Diperbarui: 26 Mei 2019   08:38 0 9 23 Mohon Tunggu...
Selisih Suara yang Besar, BPN Sulit Memenangkan Gugatan di MK
Gedung MK

Babak baru dalam pertarungan merebut kursi nomor satu Indonesia akan dimulai. Walaupun kemenangan sudah menjadi milik Jokowi tetapi sengketa Pilpres di MK memiliki peluang untuk mencabut kemenangan Jokowi.

***

BPN Prabowo-Sandi resmi membawa hasil gugatan Pilpres ke Mahkamah Konstitusi (MK). Dipimpin oleh Bambang Widjojanto (BW) sebagai Ketua Tim Kuasa Hukum hasil gugatan diajukan ke MK pada tanggal 24 Mei 2019.

Sebanyak 51 bukti yang dibawa ke MK termasuk yang ditolak oleh Bawaslu. Bukti-bukti tersebut tidak dijelaskan lebih detail tentang apa, mengapa dan bagaimana kecurangan-kecuranga itu tercipta tetapi jelas bahwa 51 bukti tersebut real adanya kecurangan dalam pilpres kali ini.

Namun, bagi saya, Kecurangan-kecurangan tersebut tidak akan keluar dari money politik, dugaan penggelembungan suara dan mungkin termasuk tuduhan kecurangan yang dilakukan secara terstruktur, sistematis dan masif. Kecurangan-kecurangan ini sebenarnya tidak asing bagi telinga masyarakat Indonesia karena kecurangan-kecurangan seperti ini sudah menjadi identitas politik bangsa Indonesia.

Oleh karena itu, saya yakin bahwa kecurangan-kecurangan yang terjadi bukan hanya dilakukan oleh salah satu kubu tetapi dilakukan oleh semua kubu. Money politik tidak bisa dicegah selagi masih banyak pemilih yang belum rasional dalam memilih. Pengelembungan suara dan lainnya tidak dapat dihilangkan jika ambisi kekuasaan masih mewarnai hati para politisi.

Buktinya, Secara keseluruhan, sudah terdaftar 324 bukti kecurangan pileg di MK. PKB dan PPP juga sedang menyiapkan bukti kecurangan pemilu untuk dibawa ke Mahkamah Konstitusi. 21 bukti dimiliki oleh PPP dan 28 bukti oleh PKB. Gugatan yang diajukan oleh PPP dan PKB juga merupakan salah satu alasan yang memperkuat argumen penulis bahwa kecurangan dilakukan secara random. Artinya bahwa semua yang terlibat dalam politik memiliki peluang dan kemungkinan melakukan kecurangan tetapi tidak semua didokumentasikan dengan jelas karena kecurangan yang dilakukan secara tertutup dan tersembunyi.

Bagian ini saya berasumsi bahwa 51 bukti kecurangan yang dibawa oleh Prabowo-Sandi ke MK adalah sebagian kecil dari kecurangan pileg dan pilpres secara keseluruhan dari semua kubu. Saya mendengar pernyataan terakhir dari TKN di acara Mata Najwa bahwa kecurangan yang dilakukan oleh BPN juga banyak sehingga terdapat kemungkinan untuk TKN pun membawa bukti-bukti kecurangan. Apakah sebanyak yang diajukan BPN? Penulis pun tidak tahu.

Bukti-bukti kecurangan akan menjadi dasar yang kuat untuk MK mengambil keputusan terhadap sengketa Pilpres sehingga MK mempersilahkan BPN sebagai pemohon untuk menambah bukti kecurangan. Semakin banyak bukti, semakin besar peluang menang sengketa dan sebaliknya.

Sengketa pilpres di MK diajukan oleh BPN sehingga secara tidak langsung BPN akan berlawanan dengan KPU yang sudah menyiapkan 20 kuasa hukum dan TKN yang dipimpin oleh Yusril Ihza Mahendra sebagai Ketua Tim Kuasa Hukum.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x