Mohon tunggu...
Tety Polmasari
Tety Polmasari Mohon Tunggu... Bunda tiga dara: Putik Cinta Khairunnisa, Annajmutsaqib, Fattaliyati Dhikra

Menulis cara saya meluapkan segala rasa: gelisah, marah, bahagia, cinta, rindu, harapan, kesal, dan lain-lain.

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Kematian Akseyna 6 Tahun Masih Misteri

17 Mei 2021   15:30 Diperbarui: 17 Mei 2021   15:41 280 16 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kematian Akseyna 6 Tahun Masih Misteri
kompas.com

Akseyna Ahad Dori ditemukan mengambang di Danau Kenangan, Universitas Indonesia pada 26 Maret 2015. Saat ditemukan, jasadnya sulit dikenali. Selain bengkak dan lebam di wajah, juga tanpa identitas diri (yang 4 hari kemudian baru diketahui)

Saat ditemukan, tubuhnya berjaket hitam, kaos putih polos, celana hijau. Di dalam tas ranselnya ditemukan batu seberat 14 kilogram. Atas temuan ini, Polresta Depok yang menangani kasus ini menduga Ace, sapaan Akseyna, bunuh diri. 

Dari semula saya tidak percaya anak jenius itu tewas karena bunuh diri. Luka lebam di bagian wajahnya memperkuat dugaan saya. Masa orang mau bunuh diri harus babak belur dulu? Lha kan harusnya mulus-mulus saja wajahnya. Kalau niatnya mau bunuh diri ya kan tinggal nyemplung, begitu logika saya.

Tapi syukurlah, dugaan bunuh diri kemudian berubah. Ace dinyatakan mati karena dibunuh. Dugaan ini diperkuat dari hasil analisis polisi terhadap tulisan secarik kertas yang ditemukan di kamar Ace, yang diduga ditulis oleh dua orang. 

Ada pula sobekan di sepatunya di bagian tumit yang memperkuat dugaan korban diseret pelaku menuju Danau Kenanga.

Namun, enam tahun berselang, hingga Kapolresta Depok silih berganti -- dari Kombes Ahmad Subarkah, Kombes Dwiyono, Kombes Harry Kurniawan, Kombes Herry Heryawan, Kombes Didik Sugiarto, hingga terakhir Kombes Azis Andriansyah, kasus mahasiswa asal Yogyakarta pemenang olimpiade Sains itu belum jua terungkap.

Terbaru, Kapolres Metro Depok Kombes Imran Edwin Siregar yang menjabat mulai Januari lalu juga berjanji akan mengusutnya.

"Itu (misteri kematian Akseyna) jadi utang, PR buat Polres Depok. Insya Allah, nanti kami lihat dulu. Saya baru satu hari (menjabat), nanti saya pelajari, nanti Insya Allah," kata Imran, Jumat (8/1/2021) sebagaimana dikutip tribunnews.com, Rabu (21/4/2021).

Sang ayah mengungkapkan kegundahannya. "Tety, kamu mungkin gak tahu saya siapa, tapi mungkin pernah dengar nama anak saya," kata Kolonel (Sus) Mardoto, sang ayah, melalui email saya di tetypolmasari@yahoo.com, enam hari lalu, Rabu (12/5/2021).

"Akseyna Ahad Dori (Ace) adalah putra saya yang enam tahun lalu menjadi korban pembunuhan dan ditemukan meninggal di danau Universitas Indonesia. 

Setiap hari, selama enam tahun, saya menyebut namanya di media sosial supaya semua ingat, tapi sepertinya kepolisian dan UI udah melupakannya," begitu keluhnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN