Mohon tunggu...
Neng Imah
Neng Imah Mohon Tunggu...

senang membaca dan baru belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Catatan Pilihan

Kompasiana itu Lucu, Kocak dan Menarik

12 April 2014   04:16 Diperbarui: 23 Juni 2015   23:46 308 17 23 Mohon Tunggu...

Sebelumnya aku ucapkan terima kasih kepada semua kompasiana yang udah mau baca tulisan ku yang pertama. Awalnya deg-degan waktu pertama kali aku posting tulisan. Takut ndak ada yang ngabaca dan jadi sia-sia. Tapi pas liat ada komentar yang muncul pertama kali dari Pak Muhammad Armand, senior di kompasiana ini, hati langsung gembira, ndak percaya klo tulisanku bakal diapresiasi beliau. Udah gitu juga ada komentar-komentar dari senior-senior lainya yang memberi semangat. Ternyata kompasiana itu bener-bener Ayu Ting Ting..eh ..sik asyik ya

Sudah hampir seminggu aku bergabung di kompasiana, banyak hal menarik yang aku dapetin.Pertama saat tulisan aku yang udah dipublish ternyata banyak yang ngebaca dan ngerating. Senangnya ndakketulungan, sampe ingin teriak-teriak dan loncat-loncat salto, tapi urung karena takut ntar pasien pada kaget dan kabur dari ranjang persalinan. Jadinya ku pamerkan aja ke teman aku yang di klinik. Mereka ngucapin selamat dan juga tertarik untuk tahu lebih jauh dengan apa itu kompasiana. Mereka sudah biasa dengan facebookan atau twiteran, beda dengan aku yang ndak begitu suka FB-an, karena bagiku terlalu ribet dan males ngebacanya.

Aku benar-benar terhibur dengan kompasiana ini. Tiap malam pas lagi longgar pasti ku buka netbook sisa kuliah dulu dan mulai menjelajahikompasiana. Kadang-kadang teman-teman pada nimbrung ikutan mlotot di depan komputerku.Kalo udah gini uda deh bakalan rusuh urusannya.Selain jatah cemilan mendadak raib, urusan milih-milih chanel di kompasianapun jadi kacau. Mereka biasanya ngomentari foto-foto profile para kompasianer, lucu-lucu kata mereka. Ada foto bayi yang lagi mewek, ada onta pake lipstik, ada aktor hollywod lagi mesem, ada tuyulnyengir, ada pilot pake blankon, ada wayang, ada monyet ngelamun, macem-macem, pokoknya ada-ada aja kata mereka. Tapi paling rame kalo pas ketemu foto profile yang ganteng.Segala apa ingin mereka korek. Minta alamat kek, nomor HP kek. Padahal beda ama di facebook atau twitter, yang tinggal cuit-cuit langsung dapet balesan. Ini kan beda, harus daftar dulu lalu bikin tulisan baru dianggep.

Aku paling suka baca-baca yang bagian fiksi dan hiburan. Terutama puisi dan humor.Aku kagum dengan para penulisnya, kok bisa ya bikin puisi-puisi indah dan ada juga yang lucu dan kreatif. Kalo humor udah pasti aku baca. Cuman emang mesti ekstra hati-hati ngebacanya, soalnya kalo kelepasan jadinya ketawa-ketawa sendiri, bisa berabe, ntar dikira pasien aku lagi kesurupan. Makanya aku selalu perhatikan sekeliling terlebih dahulu, kalo udah ndak ada yang ngeliat baru aku ketawa. (mau ketawa aja kok repot ya…).Kadang-kadang ketawanya kusimpen dulu, jadi ntar pas lagi ngadepi pasien yang ngeyel bin ngeselin , baru ketawanya ku keluarin. Aku emang seneng dengan suasana yang penuh canda dan tawa. Tapi aku paling ndak suka ketawa ngakak kayak rahwana apalagi ngikik kayak kunti, hiiii, aku kan manusia.

Tulisan-tulisan masyalah politik,aku belum suka, mungkin nanti kali ya kalo aku jadi caleg (duh ngarepnya…). Aku aneh aja kalo liat tulisan-tulisan tentang politik, kayaknya semuanya salah tapi juga semuanya merasa benar. Jadi mana yang bener atau mana yang salah, ndak jelas. Tapi ada juga yang versi humornya, nah ini pasti aku baca.

Udah gitu, yang paling asyik di kompasiana adalah ngabaca komentar-komentar.Ini sama menghiburnya dengan ngabaca tulisan-tulisan humor. Kocak dan lucu. Aku sendiri masih bingung kalo mau bikin komentar, takut salah arti. Makanya aku komentar ketemen-temen kompasiana pake bahasa lugu aja, toh emang aku masih baru. Aku juga baru tahu kalo di komentar itu ada banyak cara untuk mengekspresikan tawa. (Aku catet: ha ha ha…, he he he…, hi hi hi…, xi xi xi…, wkwkwk…, qik qik qik… dst…). Tapi ada juga yang pake gambar-gambar bulet yang bisa cengar-cengir, apa ya namanya…? (oon juga ya aku)…klo ndak salah smile face atau emotion icon ya namanya.

Itulah kesan-kesan yang aku dapatkan dari kompasiana sampai saat ini. Sebuah wadah berekspresi, berpendapat, berbagidan saling menghibur.Penuh canda dan tawa tapi juga serius dan penuh tantangan. Mungkin tulisan ini tidak menarik bagi senior-senior kompasiana tapi paling tidak cocok untuk kompasianer-kompasianer baru seperti aku.

Udah dulu ya…minta maaf kalo ada yang salah.

Hatur Nuhun

Assalamualaikum

VIDEO PILIHAN