Mohon tunggu...
Berita Nduga
Berita Nduga Mohon Tunggu... Pemandangan senjah nduga

artikel berdasarkan fakta

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Port Moresby Mengusir Pengungsi Papua Barat dari Pemukiman Kota

30 Juni 2019   01:29 Diperbarui: 30 Juni 2019   01:48 83 1 0 Mohon Tunggu...
Port Moresby Mengusir Pengungsi Papua Barat dari Pemukiman Kota
sumber foto: ABC


PMC Reporter, 25 Juni 2019

Sekitar 250 warga Papua Barat telah menerima pemberitahuan penggusuran untuk segera meninggalkan pemukiman mereka di Port Moresby, lapor The National.

Pejabat Komisi Distrik Ibu Kota Nasional, dikawal oleh petugas polisi, menyerahkan perintah penghancuran pemukim Kamis lalu dan mengatakan kepada mereka untuk meninggalkan rumah mereka di pinggiran Rainbow tempat mereka tinggal selama 11 tahun.

Pemimpin komunal Elly Wangai mengatakan bahwa beberapa dari mereka sekarang adalah warga negara PNG setelah mantan Perdana Menteri Peter O'Neill mengizinkan mereka untuk mendapatkan kewarganegaraan tanpa membayar biaya pendaftaran K10,000.

"Tapi tidak seperti warga PNG lainnya, kami tidak punya tanah untuk dikunjungi. Ketika kami diberi kewarganegaraan, pemerintah tidak memberi kami tanah untuk dihuni.Dan ini adalah kelima kalinya kami diusir sejak 2007.

"Kami pertama kali diusir dari pemukiman 8-Mile dan kami menetap di luar kantor Komisi Tinggi Pengungsi PBB (UNHCR) di Pantai Ela.

"Lalu kami pindah ke kantor Polisi Boroko. Lalu ke Apex Park di Boroko dan sekarang ke sini. "

Wangai mengatakan mereka bersedia untuk pindah dari pemukiman.

'Daerah drainase'
"Ini adalah area drainase dan kami tahu itu dan kami akan pindah. Tapi kami ingin NCDC menyediakan tanah untuk kami.
"Jika NCDC dapat mengusir pemukiman PNG lain dari 2-Mile dan memukimkan mereka di 6-Mile, mereka harus melakukan hal yang sama untuk kita."

Wangai mengatakan bahwa mereka pernah diberi tanah di Red Hills di pinggiran Gerehu.

"Tapi ketika kami pergi ke sana, perkembangan sudah terjadi.
"Jadi kami harus kembali ke sini. Karena kami diberi pemberitahuan penggusuran, anak-anak kami trauma dan tidak bersekolah.

"Para ibu kami yang terlibat dalam kegiatan ekonomi kecil seperti menjual donat dan es balok telah berhenti.
"Mereka sulit mendapatkan uang untuk menjaga keluarga mereka. Jika kita diberikan tanah untuk dipindahkan, kita akan percaya diri untuk menjalani kehidupan kita sehari-hari. "

Menurut ABC , Gubernur Port Moresby Powes Parkop tidak mengetahui langkah untuk melayani perintah penghancuran atau apa yang mendorongnya.

Seorang pendukung vokal penyebab Papua Barat, Parkop mengatakan dia akan bekerja untuk menghentikan - atau setidaknya menghentikan - proses untuk melaksanakan perintah pembongkaran, dan memenuhi janjinya untuk menemukan pemukim sebagai rumah permanen.

"Saya harap saya bisa menyelesaikannya segera dan mendapatkan alokasi lahan yang tepat sehingga mereka memiliki keamanan dan dapat membangun masa depan."

Pesanan pembongkaran disajikan pada pemukim Papua Barat di Port Moresby. 

VIDEO PILIHAN