Mohon tunggu...
Nazmi Syahida
Nazmi Syahida Mohon Tunggu... Penulis

Learning to love the process <3

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Masa-masa Putih Abu

14 Januari 2020   19:38 Diperbarui: 14 Januari 2020   19:40 35 2 0 Mohon Tunggu...

"memori pribadi yang random, tapi ngajak kalian buat ikut flashback juga, pasti kurang lebih sama pengalaman zaman putih abunya,"

Udah 3 tahun yang lalu,

Masa-masa putih abu ya?

Inget deh dulu, dimulai dari hari senin yang menyeramkan, harus bangun dari libur yang nikmat duniawi, harus siap menghadapi esok yang tugas belum sempet dikerjain hingga akhirnya ngerjain secara SKS (sistem kebut semalam), nyiapin topi, dasi, sepatu, buku dan lain-lain yang magernya luar biasa.

Hari senin pasti selalu ada upacara dulu, harus dateng lebih awal biasanya tapi padetnya jalan raya luar biasa kalau telat sedikit. Macetnya hari senin tuh udah nerakawi hahahaha hecticnya tuh beda dibanding hari-hari lain. Kalau telat di hari senin hukumannya pasti dapet barisan yang dibedain (barisan murid kesiangan), selesai upacara di suruh operasi semut dulu. Selesai itu balik ke kelas dengan kondisi kegerahan karena panasnya upacara.

Inget deh dulu, masa-masa putih abu itu suka nonton film di kelas, tapi enggak pake infokus, jadi cuman pake 1 laptop, dan di tontonnya ramean. Cara mainnya, aku sama temen-temen nyatuin 2 meja jadi satu buat bagian paling depan, terus beberapa kursi di jejerin, sampe kursi dan meja belakang juga ikut disatuin, dan yang lebih parah (jangan ditiru) kita semua numpuk kursi diatas meja. Fungsinya, biar yang nonton di belakang bisa tetep kelihatan. Iyalah, laptop kecil satu tapi buat ditonton belasan siswa.

Zaman-zaman bandel, sering banget kelas aku dimarahin sama guru dan bikin gurunya nangis juga pernah. Tapi anehnya enggak pernah kapok, kalau ada masalah dan ada laporan masuk ke kita misal ada yang ngomongin kelas sebelah (ngejelekin) atau malah di omongin guru juga soal kejelakannya. Pasti jawaban kita cuman "oohh," atau "yaudah," atau sama sekali enggak respon, ya karena udah biasa dan bodo amat. Hahaha menyenangkan mengingat kembali hari itu.

Terus, paling seneng kalau udah guru enggak masuk, karena kegiatannya pasti nongkrong di koridor sekolah atau kelas, gosipin orang yang lewat didepan kelas, nyanyi-nyanyi ganggu kelas sebelah, jajan ke kantin, atau pacaran. Terus, ngomongin hal-hal receh yang bikin ketawa sampe perut kram.

Selain itu, kelas aku emang terkenal kutukan kelas nakal, karena dari angkatan-angkatan sebelumnya itu kalau yang dapet kelas aku pasti anak-anaknya pada nakal. Entah, emang kebetulan atau udah dari kesiswaannya di kasih jatah begitu, tapi kalaupun iya sebenarnya pihak sekolah salah, iya engga sih. Masa-masa putih abu emang ngalahin segalanya deh (buat aku), dibanding kuliah dan kerja.

Kuliah itu engga dikasih waktu buat nafas sama tugas-tugasnya, engga bisa ngandelin temen karena tugasnya harus langsung ke lapangan. Penelitianlah, observasi, buat laporan, hunting sana-sini, wawancara. Belum lagi kalau punya organisasi, pressure tuh dimana-mana. Bedanya, kalau nemu ketidakadilan tuh gatel rasanya pengen aja demo, mengkritisi. Gemes aja liat kampus yang berantakan tatanannya atau fasilitasnya. Ditambah pengen punya duit tambahan, bikin usaha, kerja part time, kerjaan apapun biasanya di embat asal ngehasilin cuan.

Kerja itu,  ya jelas bedalah sama masa-masa putih abu. Kalau bilang kerja itu enak dapet duit yap betul. Tapi bosen rutinitasnya sama, apalagi yang kerjanya di kantoran. Tiap pagi masuk jam 8, pulang sore bahkan malem kalau harus lembur. Belum kalau senior atau atasan di kantor rese, beban nambah lagi tuh kena push sana-sini. Ditambah pihak eksternal kalau berhubungan sama klien, pelanggan, masalah tuh ada aja. Iri deh sama orang-orang yang nyaman kerjanya, menikmati karena sesuai sama passionnya. Emang sih kalau kita udah suka sama satu hal mending dijalanin aja, karena darisitu kita bakal dapet yang namanya kenyamanan. Apapun itu kalau udah suka pasti ngejalaninnya juga enjoy.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x