Travel

3 Hari yang Singkat di Banyuwangi

10 November 2018   22:53 Diperbarui: 10 November 2018   23:05 227 1 0
3 Hari yang Singkat di Banyuwangi
dokpri

Aku dan teman-teman di grow (grow itu tempat aku kerja part time) memang udah punya rencana mau liburan bareng. Niatnya tuh liburan akhir tahun 2017 kemarin. Kita mau jalan-jalan yang agak jauh sebetulnya, tapi yang terealisasi cuma ke Bandung. Akhirnya saat monthly meeting bulan Juli lalu, Kita udah nentuin mau kemana. Rencana awal pengen ke Belitung. Tapi aku kepikiran pengen deh ke Banyuwangi. Aku orang asli Jawa Timur, kebetulan kampung Ayah di Lumajang. 

Dia sering banget cerita keindahaan tempat wisata di Banyuwangi. Tempat Wisata di sana banyak banget, tapi sampe sebesar ini aku belum pernah diajak kesana. Karena dari kecil aku penasaran banget sama Banyuwangi, Aku rekomen Banyuwangi ke temen-temen pas mereka lagi cari referensi tempat wisata Indonesia. Aku bahas Banyuwangi sambil nunjukin foto-foto tempat wisata disana dan boom tertarik lah mereka.

Dari 13 orang, yang fix jalan ke Banyuwangi cuma 5 orang. Itu juga 1 orang temenku nyusul dadakan! Untung ada aplikasi pegipegi jadi kita bisa cek harga dan cari-cari promo buat akomodasi transport kesana. Kita mutusin pake tour guide (kita ikut open trip) dari Banyuwangi. Biar nggak repot-repot lagi urus kendaraannya, karena tempat wisata yang satu dengan yang lain itu lumayan jauh, jadi harus bawa mobil.

Hari Rabu, Aku, Muti, Nabil dan Sofi berangkat naik kereta api ekonomi. Kak Bayu nyusul keesokan harinya, dia naik pesawat soalnya dia harus kerja dulu. Kebayang nggak capeknya naik kereta ekonomi dengan menempuh jarak lebih dari 1000 KM guys, pinggang aku auto tegak ngikutin bentuk kursi kereta wkwk tapi seru banget, for the first time in forever guys!!! Nyampe stasiun Karangasem jam 2 pagi. Kita istirahat di rumah warga persis di depan stasiun. Karena badan terlalu capek buat nyari hotel, kita langsung tidur istirahat. Berasa baru tidur sebentar tiba-tiba udah dibangunin. Udah subuh dan tiba-tiba kak bayu udah sampe aja distasiun.

Lalu, Waktunya berangkat.

Pulau menjangan jadi destinasi pertama kita nih guys. Jadi pulau menjangan itu berada di Bali Barat dan yang bikin seru itu, kita dari Banyuwangi ke Bali naik kapal nelayan dan kita pergi bareng traveler lain dari Surabaya dan Malang, jadi awalnya kita ber 5 jadi ber 9 deh plus 2 orang guide nya.

Terus ya, kita disambut dengan 2 pelangi yang tiba-tiba hadir dengan indahnya. Dipulau itu juga rusanya lagi keluar semua. Banyak deh jadi seneng kita disuguhkan pemandangan indah. Kita snorkeling dan gila sih terumbu karangnya bagus banget.

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
Nggak lama kita di Menjangan, sekitar jam 10 kita persiapan karena harus menuju TN. Baluran. TN. Baluran bener-bener keren guys. Kalian bakal ngerasain kayak lagi di Africa. Di dalam TN. Baluran banyak tempat wisata.

Kita mampir ke hutan mangrove

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dan pantai bama.

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
Terus menikmati sunset di TN. Baluran

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
ya sekedar untuk foto-foto dan menyegarkan mata. Gila sih bener-bener kayak lagi di Africa wkwk 

Terus kita balik ke hotel karena besok persiapan pergi lagi.

Hari kedua, kita makan rawon dulu sebelum berangkat. Yang bikin makin seneg tuh. Disini makananya enak-enak dan murah-murah banget. Abis makan kita ke Djawatan cuy, tempat yang lagi hits di instagram ituu

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
Wow jenis pohonnya beda banget ama yg biasa. Kan seringan kita liat pohon pinus, kalo ini aku nggak tau nama pohonnya apa, tapi bentuknya bagus. Di Djawatan ini aku jadi bebas mau manjat-manjat pohon dan berubah jadi maung wkwk seru banget.

Dari Djawatan kita menuju Teluk Hijau. Wah mau kesini tuh harus manjat gunung dulu, perjalanan naik turun sekitar 2 KM. Aku sempet penasaran si, Teluk Hijau? Aku belum pernah liat dan denger soalnya. Eh ternyata guys baguus banget tempatnya. Udah kayak di pantai pribadi cuy. Lautnya ijo, pasirnya putih dan empuk, Ada ayunan ala-ala, ombaknya tenang bikin betah banget deh pokoknya. Bener-bener worth it muterin gunung dulu buat ke pantai ini. 

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
Setelah zuhur kita menuju pulau merah buat liat sunset. Pulau merah ini garis pantainya panjaaaang bgt, membentang jauh. Pasirnya juga lembut dan yg bikin keren itu, ada pulau besar di tengah lautnya. Ngeliat sunset disini seru bgt deh guys. 

dokpri
dokpri
dokpri
dokpri
Setelah menyaksikan first sunset in java, kita bergegas pulang ke penginapan, harus istirahat karena bsk jam 00.00 kita harus berangkat ke Kawah Ijen. Stamina mesti kuat. Tapi, ya namanya lagi sama temen-temen malah nggak bisa tidur, jadinya ngobrol terus ampe jam 11an, baru tidur sebentar eh harus bangun lagi buat berangkat.

Dari penginapan ke Ijen kita naik mobil, perjalanan juga lumayan lama, sekitar satu jam, lumayan bisa tidur di mobil. Kita mampir di warung buat makan yang anget-anget dan ngopi, biar ngangetin badan gitu, karena dingin banget cuacanya. Tapi kita ketemu pendaki dari berbagai kota dan negara. Rameeee banget suasananya jadi seru banget. Track ndaki ke Ijen udah lumayan bagus, tanah nya alus, tapi emang medannya nanjak banget. Nih ya guys, yang bikin Aku agak sedikit kaget itu, warga sekitar bawa dorongan gitu, buat ngangkut orang-orang yang nggak kuat nanjak ke Ijen. Biayanya 700rb kalo PP (naik dan turun gunung), kalo turun doang tarifnya 200rb, tapi biaya segitu nggak mahal gengs, soalnya mereka narik keretanya bertiga, dan medan tanjakannya itu bener-bener tinggi. Bakal bikin engap dah. Perjalanan ke Kawah nya itu sekitar 2 jam kalo normal. Tapi gara-gara kita udah lama nggak olahraga makanya jadi lemah wkwkwk oh iya bahas orang-orang sekitar yang bawa dorongan, jadi Aku sempet ngobrol ama bapak-bapak yang kerja untuk dorong-dorong orang itukan, mereka cerita. Dulu mah sebelum Ijen terkenal, mereka kerjanya ngambilin belerang, PP 4km lebhi ngangkut belerang berkilo-kilo, sekali angkut bisa 80kg. Nggak kebayang si capeknya kayak apa, masalahnya belerangnya dihargain 1rb sekilo, itupun baru naik beberapa tahun terakhir. Awalnya Cuma dihargain 800 perak bro. Sedih dengernya, nggak sesuai ama perjuangan untuk ngambilnya. Apalagi kadar belerang disini termasuk tinggi.

dokpri
dokpri
Kita nanjak terus, terkadang berenti di beberapa tempat buat istirahat. Berharap bisa liat blue fire, ciri khasnya Ijen, hanya ada satu di dunia, yaitu di Banyuwangi. Tapi sayang kita jam 4.15 baru sampe puncak, sedangkan dari puncak kalo mau liat blue fire mesti turun lagi. Kalo mau turun bisa makan waktu sekitar 30 menit, tapi ternyata gara-gara banyak yang ngantri ke blue fire, dari puncak gunung ke blue fire bisa makan waktu 1 jam, sedangkan 15 menit lagi blue firenya ilang, udah nggak keliatan karena matahari mau terbit. Yaudah deh daripada kecewa, kita nikmatin aja di puncak gunung. Sambil nunggu sunrise. Banyak yang sholat subuh di atas gunung, nih Aku pas sholat difotoin ama Ka Bayu,

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2