Humaniora Pilihan

Ketika Anakku Memilih Menjadi Seorang Taruna Akademi Militer

14 Februari 2018   19:01 Diperbarui: 9 Maret 2018   21:12 2197 2 1
Ketika Anakku Memilih Menjadi Seorang Taruna Akademi Militer
Akademi Militer Magelang

Antara bangga,bahagia dan sedih ketika ia pertama kali di nyatakan lulus menjadi Calon Prajurit Taruna dan siap di tempa di lembah Tidar .Bangga dan bahagia karena saya sebagai seorang ibu  yang tau persis inilah yang paling di inginkannya sedari kecil dulu dan saya di berikan kesempatan untuk mengantar nya di depan gerbang Akmil ,Sedih karena saya tahu pasti kehidupan seorang calon prajurit dan kehidupan seorang TNI itu nantinya ,Waktunya untuk saya sudah pasti sangat di batasi dengan surat ijin dan surat perintah  dan pastinya akan   nomaden ke seluruh pelosok NKRI ,terasa semenjak awal seleksi hingga sekarang selama menjalani masa Pendidikan,bahkan untuk sekarang bisa mendengar suara nya di telepon saja pada saat pesiar merupakan sesuatu yang sangat membahagiakan 

Berlatih adalah kesaharian mereka
Berlatih adalah kesaharian mereka

.Saya sebagai orangtua kadang merasa belum cukup memberikan kebahagian buat putra saya ,Tapi di masa mudanya malah ia membuat kami keluarga besar merasa sangat bangga dengan dirinya yang rela di tempa dengan Latihan militer dan disiplin yang keras ,Panas terik,hujan lebat berjalan di hutan berhari hari menenteng bedil dan helm baja di tambah ransel puluhan kilo  plus  dengan belajar untuk menuntaskan  nilai akademik.

fb-img-1518329836961-5a841d3816835f59484854c5.jpg
fb-img-1518329836961-5a841d3816835f59484854c5.jpg

Hampir 6 bulan berlalu ternyata mereka bisa melawati tahap awal hidup militer mereka yang berat .Diantara peluh keringat dan Lelah luar biasa para taruna inilah kebanggaan keluarga di tunjukan  dengan membuat foto keluarga dengan baju kebesaran Taruna dan di pastikan di pampang di ruang tamu ,Hampir semua orang tuanya akan menaruh foto dp di WA atau FB dengan foto Taruna dan Taruni nya,Kebanggaan memang tidak terbeli kata putra saya pertama kali  saat saya menanyakan apa motifasinya  untuk menjadi seorang tentara, butuh usaha keras dan berat untuk mendapatkannya agar kita dapat menghargainya ...alamak kamu kan baru 18 tahun nak ,belum juga lulus SMA juga waktu itu saat menjalani tes awal

Rombongan Catar Kodam Jaya Menuju Tes tk Pusat di Magelang
Rombongan Catar Kodam Jaya Menuju Tes tk Pusat di Magelang

Tapi karena dari SMA kelas satu  telah di tunjukkan dengan niat dan usaha sendiri untuk mempersiapkan diri baik fisik ,akademik ,kesehatan,psikotes ,akhirnya saat kelas 3 sang ayah merestui dengan bersedia memberikan tanda tangan di surat syarat administrasi awal.Singkat cerita tahap demi tahap baik tingkat daerah di Jakarta dan pusat di Magelang di lewati ,yang paling berkesan seumur hidup saya yaitu pada tanggal 3 agustus 2017 di depan gerbang Akmil Magelang saat menunggu keputusan akhir nasib para calon taruna.

Para Ayah bunda yang telah tiba di Magelang 1 minggu sebelum pengumuman
Para Ayah bunda yang telah tiba di Magelang 1 minggu sebelum pengumuman

Sudah seminggu lebih saya dan para orang tua dari seluruh Indonesia berdiri di depan gerbang itu karena tidak ada yang bisa memastikan kapan hari akan pengumumannya.Sore jam 4 para orang tua telah ramai berkumpul dari kejauhan terlihat di stadion Sapta Marga para Calon taruna telah menenteng koper dan perlengkapan berbaris menuju lapangan untuk siap di panggil untuk lulus atau pun tidak.

Raut muka orang tua hari itu semuanya tegang termasuk saya ,Saya yang termasuk orang yang kurang rajin beribadah  tapi  selama  seminggu di magelang hampir setiap menit  bisa minta kepada Tuhan  agar anak saya di restui karena menurut saya semua usaha saya dan anak saya tidak mungkin terwujud tanpa restuNya  ,saya bukan kecewa jika akhirnya mungkin tidak lulus menjadi seorang taruna karena buat saya jadi apapun anak saya ,kami sebagai orang tua pasti tetap bahagia ,saya Cuma merasa sebagai seorang ibu sungguh tidak tega bila akhirnya melihat ia keluar dari gerbang dan mendorong koper dengan raut muka kecewa kerena menjadi TNI  merupakan harapan terbesar dalam hidupnya.

Suasana sedih dan Bahagia bercampur di depan gerbang setelah keputusan Hasil sidang
Suasana sedih dan Bahagia bercampur di depan gerbang setelah keputusan Hasil sidang

Tiba akhirnya teman temannya yang di nyatakan tidak lulus keluar satu persatu di sambut tangis seluruh ibu ibu di depan gerbang  karena sebagai seorang ibu kami  juga bisa  merasa bahwa kesedihan yang dalam hari itu  dari  teman seperjuangan anak anak kami dari seluruh Indonesia. menginggat kenangan hari itu kembali membuat saya sadar arti  perjuangan baik anak dan keluarga , di butuhkan mental sekuat baja para orangtua dan putra putri mereka untuk menanti apapun keputusannya di depan gerbang Akmil yang sangat bersejarah ini.Dan akhirnya putra saya tidak dapat saya temui sama sekali semenjak mendapat kepastian ia di nyatakan lulus dan di haruskan  langsung  ikut pembukaan Pendidikan besok harinya,walaupun sudah seminggu lebih saya dan adiknya berdiri di depan gerbang akmil ini,

Tapi itulah resiko yang kita ambil setelah berani memberikan restu anak kita untuk memilih menjadi seorang taruna Akademi TNI , semenjak hari pertama menjalani kehidupan militernya ,ia telah  menjadi milik negara dan bangsa  ,dari mulai ujung rambut hingga ujung kaki di tanggung oleh  negara ,betapa sedih ketika semua baju dan perlengkapan sekoper yang telah kita persiapkan di kembalikan dengan hormat karena tidak di butuhkan lagi .

Pulang kembali ke Lembah Tidar setelah mendapat Cuti akhir tahun
Pulang kembali ke Lembah Tidar setelah mendapat Cuti akhir tahun

Mereka benar benar telah menjadi anak ibu pertiwi tercinta  yang telah di panggil dan siap mengabdi kepada negara dan harus siap fokus pada tahap kehidupan militer yang akan di jalani selama kurang lebih 4 tahun mendatang.Akhirnya para ibu ibu sedikit merasa perlu membuat perkumpulan baik di dunia nyata dan dunia maya agar bisa bebagi informasi seputar anak anak .

para bunda taruna/taruni korjack asal kodam Jaya/DKI Jakarta
para bunda taruna/taruni korjack asal kodam Jaya/DKI Jakarta

Dari Jakarta terbentuklah geng bunda bunda Korjack 2017 dan dari seluruh Indonesia ada geng emak emak Taruna Taruni 2017,alhasil karena Para Taruna taruni ini semua orang tua mempunyai banyak saudara baru dari sabang sampai merauke ,lintas matra ,lintas profesi ,Luar biasa bukan.

Seorang Taruni Akademi TNI dan Ayahnya adalah yang seorang anggota kepolisian
Seorang Taruni Akademi TNI dan Ayahnya adalah yang seorang anggota kepolisian

Dan efek yang paling terasa ke saya adalah Cinta Saya Pada TNI menjadi begitu besar  ,semenjak anak saya di didik di AKMIL kalau ada yang coba menjelekkan TNI pasti nya akan berhadapan langsung dengan saya,dan sekarang warna baju favorit saya bukan Cuma merah tapi nambah jadi hijau, padahal yang mau jadi tentara itu kan anak saya bukan emaknya.......hahahaha 

Baju loreng dan hijau favorit
Baju loreng dan hijau favorit

Biarlah nak emak mu jadi galak  demi membela institusi yang kamu cintai ,dan mama berharap bila saat nya tiba  menjadi seorang prajurit TNI ,jadilah tentara yang di cintai dan dekat dengan Masyarakat ,Karena tentara itu lahir dari rakyat ,Sukses selalu para Taruna Taruni Akmil 2017 hingga akhir Pendidikan nanti ,Amin.

Bersama Taruna Akademi TNI 3 matra ketika baru menerima kenaikan pangkat Kopral Taruna
Bersama Taruna Akademi TNI 3 matra ketika baru menerima kenaikan pangkat Kopral Taruna