Mohon tunggu...
Nana Marcecilia
Nana Marcecilia Mohon Tunggu... Asisten Pribadi - Menikmati berjalannya waktu

Mengekspresikan hati dan pikiran melalui tulisan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Hati-hati pada Penipuan Online Berkedok Cinta ataupun Agama

18 Oktober 2021   13:34 Diperbarui: 18 Oktober 2021   21:00 571 38 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hati-hati dalam menggunakan dating app, jangan terlalu mudah percaya seseorang karena bisa saja kita menjadi korban "love scam" | Sumber: Theverge via Kompas.com

Bisa jadi Anda sudah tidak asing lagi dengan istilah "love scam", "scam", "scamming", ataupun "scammer", yang artinya adalah penipuan secara online. 

Menurut PPTAK.go.id, korban yang terkena scamming pada tahun 2020 sampai 2021 semakin tinggi jumlahnya dan kerugian yang mereka alami bisa hingga milyaran rupiah. 

Saya percaya dengan hasil riset PPTAK.go.id, karena kenalan saya (yang tidak ingin disebutkan namanya) mengalaminya, dengan kerugian mencapai angka milyaran. Sadis! Itulah kata yang tepat untuk para penipu seperti itu.

Jujur saja, saya pernah mengalaminya, tapi beruntung tidak mencapai angka yang fantastis. Saya pun malu menceritakannya pada orang lain, kecuali keluarga saya. 

Lagipula saya merasa penipuan semacam ini sudah banyak dibahas di internet, pastinya kemungkinan ada korban akan semakin kecil. 

Akan tetapi kejadian yang menimpa kenalan saya baru-baru ini, ditambah dengan adanya hasil riset tentang korban penipuan yang jumlahnya semakin banyak, saya merasa sangat perlu untuk berbagi pengalaman, agar jangan sampai hasil jerih payah Anda selama ini, dengan mudahnya bergeser ke rekening para penipu yang mengatas-namakan cinta, agama atau apapun lah yang menjadi titik kelemahan yang tidak Anda sadari.

Apalagi, para penipu ini memiliki modus dan cara kerja yang hampir sama. Dengan begitu, saya rasa tulisan ini masih relevan dengan scamming zaman now.

Izinkan saya bercerita dari awal. 

Kira-kira 11 tahun yang lalu, keinginan saya untuk meninggalkan keluarga sangat menggebu. Biasa lah gejolak jiwa muda yang menginginkan kebebasan, tanpa banyak pertimbangan. Satu-satunya cara bisa pergi jauh, saya pikir saya harus menikah dengan orang luar negeri. 

Target saya saat itu adalah orang Amerika atau Inggris, karena kalau di film-film kan mereka terlihat baik, ganteng, dan sebagainya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan