Mohon tunggu...
Jehan Nabilah
Jehan Nabilah Mohon Tunggu... President University MMTech Student

Just learn to write something

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas Pilihan

Kopi Susu Gula Aren, Habitual Buying-kah?

14 Februari 2021   22:42 Diperbarui: 22 Februari 2021   10:28 121 1 0 Mohon Tunggu...

"Kopi yuk kopi!"

Sering dengar ajakan ini saat jam di kantor mulai menunjukan pukul 2 siang?

Pekerjaan masih menumpuk, tapi mata dan tubuh rasanya sudah lelah dan mulai memberikan sinyal untuk diberi asupan kafein :D

Jangan khawatir, kamu gak sendirian kok. Ajakan itu juga selalu terdengar di kantor saya hampir setiap harinya. Sempat tersadar dan mulai muncul pertanyaan di kepala "Kenapa ya kok sekarang-sekarang ini kalau sehari gak minum kopi jadi kayak ada yang kurang?". 

Apakah saat ini minum kopi sudah menjadi suatu kebiasaan di kehidupan generasi millenial dan GenZ ?

Mari kita tarik mundur 5-10 tahun ke belakang. Saat itu, image orang yang ingin minum kopi masih didominasi dengan sistem duduk di kedai kopi, menyeruput secangkir kopi sambil mengadakan pertemuan dengan kerabat ataupun meeting dengan client. Jumlah kedai kopi saat itu juga belum sebanyak sekarang. Namun semua kebiasaan itu telah bergeser. Kini, kopi Grab and Go telah menjadi alternatif pilihan sebagian orang.

Aktivitas yang padat dan pekerjaan kantor yang menumpuk menyebabkan orang-orang kini lebih memilih untuk membeli kopi Grab and Go daripada duduk di kedai kopi. Mereka tetap bisa minum kopi saat di perjalanan menuju kantor atau saat sedang bekerja sekalipun.

Saat ini gerai kopi Grab and Go sudah sangat menjamur di berbagai wilayah di Indonesia. Sebut saja Kopi Kenangan, Janji Jiwa, Kopi Soe, Fore dan masih banyak lagi.  Ditambah dengan adanya kemudahan ekstra dari layanan ojek online yang dapat memudahkan mereka untuk mendapatkan segelas kopi tanpa harus keluar kantor.

Penikmat kopi  sudah membiasakan tubuhnya untuk mengonsumsi kopi setiap harinya. Tubuh mereka secara otomatis membentuk alarm alaminya yang akan "berbunyi" di setiap jam-jam krusial (ditandai dengan mata yang ngantuk dan konsentrasi yang menurun).

Otak, tangan, dan mulut secara langsung tersinkronisasi untuk menjalankan tugasnya masing-masing dalam mengatasi situasi seperti ini. Tanpa berpikir panjang otak akan menyuruh tangan untuk mengambil smartphonemembuka aplikasi ojek online dan mulut mulai berteriak "Kopi yuk kopi". 

Tidak ada yang salah dengan runtutan cerita di atas. Kejadian tersebut bisa terbentuk karena adanya konsep "Habitual Buying". Habitual buying adalah kondisi dimana seorang pembeli tidak perlu berpikir panjang sebelum membeli sebuah produk yang sudah rutin ia beli.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x