Mohon tunggu...
Mustiana
Mustiana Mohon Tunggu... Penulis

Penulis dan penyuka traveling

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Jangan Sok Tahu di Singapura

9 Mei 2019   12:00 Diperbarui: 9 Mei 2019   12:06 0 1 1 Mohon Tunggu...
Jangan Sok Tahu di Singapura
dokpri

Keputusan pergi ke Singapura sebagai kesepakatan bersama yang sebenarnya saya iyain karena saya dan teman-teman sudah terlampau lama tidak jalan bareng. Sebenernya saya enggan menuju ke sana, alasannya saya gak terlalu excited dengan wisata kota macam Singapura. Namun teman-teman saya yang emang gemar liburan berleha-leha menganggap Singapura adalah kota yang pas buat melepas penat walau cuma 3 hari 2 malam. 

Maka dimulailah pencarian mulai hotel sampai tetek bengeknya sampai ribut-ributnya mau di hotel kapsul apa kaga. Hingga Jumat malam itu kita akhirnya terbang juga ke Singapura. Malam sudah larut, waktu sudah hampir tengah malam saat kami sampai. Makanya secepat kilat kami menuju tempat pickup Grab karena kebetulan udah gak bisa lagi naik MRT sebab udah tutup dah. 

Trus ternyata untuk naik taksipun antreannya mengular parah begitu juga Grab sementara jarum jam terus bergerak yang membuat kelopak mata makin berat. Akhirnya kita dapat juga Grab yang large dengan sopir Melayu yang membuat kita lebih nyaman komunikasi. Dia juga memberikan nomor telepon kalau sewaktu-waktu kita membutuhkankannya. Sepanjang perjalanan selama sekitar 30 menit itu dia cerita soal macem-macem, salah satunya soal black cop atau black ghost yang merujuk pada aksi pak polisi yang suka ngumpet dan gak keliatan untuk nilang. Mirip-mirip Indonesia ya haha.. 

Sampai di sana lelah sudah amat sangat tapi kita belom makan malam. Maka jadilah kita lewat tengah malam makan di depan hotel sementara lobi hotel udah tutup dan kita musti lewat belakang. 

Oh ya, hotel kita itu semacam kapsul gak kapsul banget si jadi tempat tidur tingkat berderet dan ditutup pakai hordeng gitu biar tetap privasi terlindungi.  

Saya pikir tadinya bakal pengap secara ruang tempat tidurnya setinggi kalau saya lagi duduk, tapi ternyata gak sih kita tetep nyaman. Cuma berisik aja karena rame-rame gitu kan. Untungnya juga kita berame-rame jadi lumayan leluasa karena kita menempati setengah dari tempat tidur di kamar itu. 

Pagi-pagi kami udah siap-siap eksplorasi Singapura. Saya yang udah pernah ke sini dua kali dengan PDnya sok tahu kemana kita harus melangkah haahaha... tujuan pertama kita itu Haji Lane yang fenomenal jadi tempat foto. Untuk mencapai satu tempat ke tempat lain kita musti pakai MRT. 

Saya pikir itu letak halte deket dimana-mana makanya saya sok tahu aja jalan ke mana aja dan temen saya percaya aja wkwkwk... sebagai info kita enggak ada satupun yang pakai layanan internet jadi perjalanan ini bener-bener random pakai insting. Setelah 15 menit stasiun MRT gak kelihatan juga, cuaca yang semula adem makin panas. Muka semua temen saya udah bertekuk hahahaha...dan setelah betis menegang akhirnya kita ketemu juga ama stasiun MRT. 

dokpri
dokpri
Mereka pun excited buat coba MRT pertama kali. Kita pun turun di suatu stasiun yang dekat dengan banyak perkantoran. Bukan Singapura namanya kalau gak punya banyak arsitektur yang bagus termasuk perkantoran. Makanya mampir selfie-selfie dulu. Berbekal selembar peta kita pun mengikutinya menyebrang berbelok sampai capek karena otaknya cewe itu emang bener susah baca peta wkwkwk. Maka jadilah kita muter-muter aja padahal udah lewat Haji Lane beberapa kali. Ternyata cuma berupa gang kecil dengan kanan kirinya pertokoan yang harganya lumayan juga wkwkwk. 

Sepanjang gang ini emang penuh sama mural-mural tapi gak terlalu gimana-gimana juga. Saya sih masih bilang ini biasa aja hahaha. Apalagi saat itu lagi benar-benar padat dan gak bagus buat foto kecuali cukup sabar nungguin orang lalu lalang kayak temen saya. Mungkin ini namanya pengaruh budaya jadi ada orang yang bilang udah keren kalau udah foto di haji lane. Kalau menurut saya sih gak banget anggapan itu kecuali emang tempatnya keren yah, ini biasa aja jugaa sih.

 Oke dari sini kita memutuskan makan siang dulu. Tapi bingung ya mau makan di mana karena harganya cukup bikin kita pegangin dompet saking mahalnya. Rata-rata harga yang ditawarkan itu sekitar Rp 50 ribuan ke atas. Jadi gara-gara mahal ini kita jadi sibuk keliling2 dan makin jeli liatin harga yang terpampang. Akhirnya setelah muterin kompleks itu2 aja kita memutuskan makan nasi lemak plus sayur lontongnya. Lumayan enak dan di sini jadi tempat yang paling gede dan rame meski cuma pake terpal aja. Sebabnya mungkin jadi restoran paling murah ya di Kampung Glam ini. Dulu saya juga sempat nyinyirin kampong glam sebabnya karena meski di kawasan dalam masjid tapi di sini kalau malam lively banget sama tempat nongkrong yang jualnya bir. Jadi rada prihatin gitu.   

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2