Mohon tunggu...
Musa Hasyim
Musa Hasyim Mohon Tunggu... M Musa Hasyim

Mahasiswa pascasarjana Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia. Menyukai sesuatu secara random.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Menjelajah Masjid di Tengah Lautan Ilmu "Nurul Ilmi" Perpusnas, Ada Apa Saja?

30 April 2021   22:44 Diperbarui: 30 April 2021   22:44 299 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menjelajah Masjid di Tengah Lautan Ilmu "Nurul Ilmi" Perpusnas, Ada Apa Saja?
Masjid Nurul Ilmi di lantai 6 gedung Perpusnas. Dokpri

Masjid di zaman Nabi Muhammad bukanlah sekadar tempat ibadah saja, namun juga tempat bertukarnya ide, sosial dan ekonomi. Masjid menjadi tempat penumpasan kemiskinan, kebodohan, dan kebobrokan moral.

Sementara saat ini, masjid tidak lebih dari tempat salat belaka. Masjid dibangun seindah dan semenarik mungkin, tapi di dalamnya agak kosong. Tidak ada kegiatan sosial, budaya, dan ekonomi yang berjalan dengan baik. Bahkan untuk ibadah salat sehari-hari saja cuman diisi beberapa baris sedangkan luas masjid berkali-kali lipat besarnya. Alhasil, masjid terasa hampa karena banyak ruang tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

Negara pun saling berlomba-lomba membuat gedung masjid seartistik mungkin, untuk menggaet potensi wisata tentu saja. Namun hanya di saat salat-salat tertentu saja masjid terpantau penuh seperti Maghrib dan Isya.

Nah saya menemukan konsep baru dari sebuah masjid ketika saya mengunjungi Perpustakaan Nasional RI (Perpusnas RI) di lantai 6. Lokasi Perpusnas memang strategis, depan Monas langsung. Tapi siapa bisa menduga di dalamnya ada masjid yang cukup unik dan artistik. Namun ada esensi lain di balik berdirinya masjid di perpusnas ini.

Namanya Masjid Nurul Ilmi atau kalau diartikan berarti cahaya ilmu pengetahuan. Cocok sekali dengan citra perpustakaan tertinggi di dunia ini yang memang disematkan pada Perpusnas kita.

Bukan hanya perpustakaan saja atau instansi-instansi lainnya yang didaulat sebagai ladang keilmuan, masjid pun harusnya demikian. Masjid seyogyanya lebih hidup dengan aktivitas-aktivitas yang membangun. Di samping itu, Masjid Nurul Ilmi juga memiliki fasilitas dan nuansa yang tidak kalah dengan masjid-masjid beken di Indonesia.

Pertama, interior masjid memang tidak begitu rumit, sangat sederhana namun pemandangan di luar yang menghadap langsung ke Monas sungguh memanjakan mata. Ada balkon semriwing yang bisa dijadikan tempat rehat sejenak sebelum memasuki waktu salat. Ada juga kantin sehat di sampingnya, tentu kantin ini menerapkan protokol kesehatan dengan cukup baik.

Kedua, soal protokol kesehatan, masjid juga tidak jauh berbeda dengan kantin di sebelahnya. Begitu kita keluar dari lift lantai enam, kita akan disambut oleh hand sanitizer, tisu, dan tempat sampah. Hand sanitizernya diletakkan di berbagai titik. Dan ada pula lukisan kaligrafi indah di dinding dekat lift.

Kaligrafi yang sangat indah di samping lift lantai 6. Dokpri.
Kaligrafi yang sangat indah di samping lift lantai 6. Dokpri.

Ketiga, tempat meletakkan sepatu yang menarik karena ada sofa empuk mengelilingi. Tempat ini juga lagi-lagi bisa dijadikan tempat rehat sejenak sambil menunggu waktu salat tiba, sambil menengok Monas di luar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN