Mohon tunggu...
Musa Hasyim
Musa Hasyim Mohon Tunggu... M Musa Hasyim

Mahasiswa pascasarjana Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam Universitas Indonesia. Menyukai sesuatu secara random.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Debat Naturalisasi dan Normalisasi, Kenapa Tidak Keduanya?

8 Januari 2020   10:48 Diperbarui: 8 Januari 2020   11:07 110 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Debat Naturalisasi dan Normalisasi, Kenapa Tidak Keduanya?
Naturalisasi vs Normalisasi, sumber: Merdeka.com

Banjir memang mulai surut di Jakarta tapi ancaman banjir akan selalu ada terutama di awal musim penghujan seperti sekarang ini. Nama Januari sering diidentikan dengan akronim Hujan Sehari-Hari (Januari) makan tak heran hujan datang silih berganti di awal tahun ini. 

Jika orang berpikir sedia payung sebelum hujan maka orang Jakarta lebih berpikir sedia aksi konkret sebelum banjir yang meroket.

Nah kemarin ketika banjir melanda, orang-orang justru berdebat dan saling menyalahkan. Bahkan menteri dan kepala daerah ikut-ikutan berdebat, di depan publik pula bukan di meja rapat.

Akibatnya, perdebatan tadi melahirkan berbagai perdebatan panjang lainnya baik di warung kopi maupun di dunia maya. Mereka saling adu argumen, yang satu ngotot naturalisasi, satunya lagi tak mau kalah dengan normalisasi.

Sebenarnya keduanya memiliki tujuan yang sama, yakni menghentikan bencana banjir yang seolah datang tanpa permisi setiap tahunnya. Keduanya juga sama-sama lahir dari sebuah pemikiran panjang yang turut menghadirkan para ahli di bidangnya. 

Lalu kenapa masing-masing tidak mau kalah dengan argumennya?

Pertama kubu naturalisasi ada di pihak Anies yang menyatakan bahwa konsep naturalisasi adalah dengan menangkap air hujan, kemudian diresapkan sisanya dibuanng.

Caranya dengan mengajak masyarakat ikut terlibat dalam menanam pohon. Muis pakar ITB, yang juga anggota tim Gubernur DKI mengaminkan konsep naturalisasi dengan tambahan pengembangan ruang terbuka hijau. Bukan hanya di DKI tapi juga di Bogor.

Cara naturalisasi dianggap gagal karena terbukti banjir melanda cukup hebat di Jakarta tempo lalu. Namun pihak Anies menyangkalnya bahwa hujan di awal 2020 merupakan hujan yang sangat ekstrem dengan intensitas yang cukup tinggi sehingga membawa air hujan sangat banyak.

Sebagaimana pernyataan Doni Monardo, kepala BNPB sebagaimana diinformasikan oleh BMKG bahwa hujan di awal 2020 mencapai 377 mm/hari di Halim Perdana Kusuma dan 335 mm/hari di Taman Mini. Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya yang hanya 100-200 mm/hari.

Kedua kubu normalisasi ada di pihak kontra (tidak hanya datang dari pendukung Ahok saja) tapi dibesarkan-besarkan dan dikait-kaitkan dengan Ahok yang dianggap cukup berhasil dengan konsep normalisasi. Konsep ini mendukung adanya pelebaran sungai dengan memindahkan warga sekitar menjauh dari daerah sungai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN