Mohon tunggu...
Mujizat U
Mujizat U Mohon Tunggu...

Pemerhati Aktip Sekitar Yang Berusaha Obyektip Dan Gemar Serta Sudi Belajar Dari Massa

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Ikan Arwana dan Filosopi Kaya Raya

21 Mei 2018   21:46 Diperbarui: 2 Juni 2018   06:29 3367 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ikan Arwana dan Filosopi Kaya Raya
screenshot-20180521-194530-5b02e1db5e137319ad1655f2.png

Ikan Arwana atau "dragon fish" adalah ikan yang dikenal dan dipercaya sebagai titisan naga yang merupakan perwujudan dari dewi kahyangan atau dewi kwan im.

Mitosnya bahwa ikan arwana itu akan membawa keberuntungan bagi orang-orang yang memeliharanya. Mitos itu dipercaya oleh sebahagian masyarakat dari berbagai suku di indonesia, khususnya oleh keturunan Tionghoa.

Arwana termasuk ikan langka dengan harga lumayam tinggi, dikarenakan ikan arwana adalah termasuk ikan purba (Sclheropages Formosus) yang sudah mengalami regenerasi beribu-ribu tahun.

Rupanya ikan arwana masuk kategori barang dagangan subyektip, bagi yang suka, harga  melambung bisa tidak menjadi masalah, Tapi bagi yang tidak suka, puluhan ribu saja, tidak mau beli!

Kata orang-orang penggemar ikan hias, kalau ikan Arwana golden atau lebih dikenal saat ini dengan nama Red Tail Gold (RTG) sangat cocok untuk dipelihara di dalam ruangan tengah rumah, karna dipercaya mempunyai kekuatan energy positif yang besar untuk membawa ketenangan dalam rumah dan membawa perasan tentram bagi pemiliknya.

Dan ikan Arwana merah atau Super red, sangat cocok untuk diletakkan di ruang tamu rumah bahkan kantor atau tempat usaha apapun dikarenakan mempunyai energy untuk mendatangkan rejeki dan juga menunjukan kewibawaan dan kekuasaan dari pemiliknya.

Penulis sangat tertarik demi melihat bentuk ikan itu, tatkala berenang dan terkena sinar terang, sungguh sangat menakjubkan! Indah dipandang mata. Apalagi ada "iming-iming" bahwa pemiliknya akan mendapat hoki/ keberuntungan yang besar dan bisa menjadi orang kaya raya. Wow..! 

Kebetulan, ada beberapa orang teman yang posisi rumahnya, tidak jauh dari rumah penulis. Mereka sudah menjadi penggemar dan masuk katagori kolektor karna punya beberapa jenis ikan arwana seperti super red, merah banjar atau golden pino dan lain-lain di koleksi aquarium di rumahnya. 

Ternyata cara merawat, khususnya pola memberi makan ikan arwana tidaklah  mudah, malah cukup ribet. 

Biasanya dalam waktu per 24 jam, ikan arwana di beri makan 2 kali. Pada pagi hari pukul 07-an dan Sore hari pukul 17-an.

Menu pakannya itu, jenis ikan mas lokal masih kecil dan harus masih hidup sesuai usia dan ukuran panjang lebar dari pada ikan arwana itu. Kelabang medan yang merah cukup besar dan panjang serta jangkrik juga jadi menu pakan ikan arwana

Cara memberi makan untk Ikan Arwana itu, diberikan "di cemplungkan" dalam "keadaan hidup" ke quarium yang berisi cuma satu ikan, yakni ikan arwana!

Momen memberi makan ikan arwana itu, selalu dan selalu menjadi perhatian khusus dari penulis. Betapa miris menyaksikan ikan-ikan mas yang dicemplungkan itu, sedang asyik berenang, tiba-tiba disantap ditelan bulat-bulat oleh mulut lebar ganas ikan arwana itu, Hap..!

Begitu juga dengan kelabang medan yang merah, berlari berenang. Langsung sekali lahap, di makan di santap sekali telan! 

Bila menu berikut giliran harus jangkrik, sebelum di cemplungkan, kaki belakang jangkrik yang panjangnya itu, harus dipatahkan dahulu! Setelah kakinya, patah. Barulah jangkrik itu dicemplungkan!Betapa tragis, kejam dan tega tatkala mahluk hidup yang masih hidup, dikorbankan menjadi santap makan ikan arwana yang dusukai/dicintai pemiliknya.

Dari menyaksikan cara memberi makan ikan arwana, "terkandung filosopi" bahwa untuk mengejar dan mendapatkan kesenangan dan menjadi kaya raya, harus punya sikap mental R a j a  T e g a. 

Tega untuk menghisap tenaga pekerja dengan upah seminimnya agar dapat untung berlipat. Tega untuk tidak perlu memberi kepada anak yatim dan fakir miskin.

Tega untuk tidak usah membantu saudara atau teman walau sedang dalam kesusahan karna harta benda, tidak mengenal saudara apalagi teman.

Raja tega itulah sepertinya sikap mental yang "seolah diminta" oleh ikan arwana jika ingin mendapat hoki atau keberuntungan.  dan bahkan jika ingin menjadi orang kaya. raya..

Penulis ingin serba berkecukupan didalam urusan didunia dan tidak ingin menjadi kaya raya kalau harus bersikap raja tega. Oleh karenanya, penulis tidak berkehendak lagi membeli dan merawat ikan arwana. Selamat tinggal ikan arwana, maaf jika kamu tidak menarik minat aku lagi.

        ***** Vox Poluli Vox Dei *****

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x