Mohon tunggu...
Muis Sunarya
Muis Sunarya Mohon Tunggu... esais

Puasa mengajarkan kesabaran, proses panjang mendaki, merengkuh sampai batas, puncak kebahagiaan yang autentik. Sederhananya rasakan kala Anda berbuka.

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Mengasah Skill Berbahasa Arab Selama Bulan Ramadan

15 April 2021   23:59 Diperbarui: 16 April 2021   00:37 475 21 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengasah Skill Berbahasa Arab Selama Bulan Ramadan
Ilustrasi Kitab-kitab berbahasa Arab/dokpri


Language etches the grooves through which your thoughts must flow.”— Noam Chomsky

Bahasa adalah mahkota kehidupan. Hidup menjadi tidak indah dan tampak sepi tanpa mahkota. Bak rambut adalah mahkota bagi setiap orang. Begitulah kedudukan bahasa dalam kehidupan.

Bahasa juga adalah kunci untuk membuka cakrawala dan khazanah ilmu pengetahuan, pemikiran dan peradaban. Lewat bahasa kita bisa mengenal budaya dan bangsa lain. "Bahasa mensketsa alur, dan lewat (sketsa alur) itu pikiran kita harus mengalir," kata Noam Chomsky.

Selain bahasa Indonesia sebagai bahasa ibu, bahasa yang pertama kita kuasai, berinteraksi, dan berkomunikasi selama ini, maka tidak ada salahnya kita belajar, mengenal, dan menguasai bahasa asing. Apa pun bahasa asing itu. Yang pasti pada gilirannya akan sangat berfaedah.

Bahasa Arab adalah salah satu dari sekian bahasa asing yang juga penting dan menarik kita pelajari dan kuasai. Bukankah Kitab Suci umat Islam, Al-Qur'an pun berbahasa Arab? Terlepas Al-Qur'an itu sendiri sudah diterjemahkan ke berbagai bahasa di dunia.

Atau, konon, ada semacam kesan bahwa bahasa Arab seakan-akan kalah gengsi, tidak keren,qq dan kurang ngetop, ketimbang bahasa-bahasa asing lainnya, seperti bahasa Inggris, Jerman, Prancis, Jepang, Mandarin, atau mungkin Korea yang kini sedang naik pamornya, dan yang lainnya.

Bicara tentang bahasa, apa pun bahasa itu, dan hampir semua bahasa yang ada di dunia, sudah barang tentu memiliki keunikan, kerumitan, dan kekhasan masing-masing. Itu realitas yang tidak bisa kita mungkiri. Begitu adanya.

Jujur, mempelajari bahasa kita sendiri saja, bahasa Indonesia, harus kita akui, betapa rumit dan sulitnya kita untuk menjadi mahir dan trampil berbahasa Indonesia dengan baik dan benar, terutama dalam bahasa tulisan. 

Wajar jika banyak cerita tentang nilai bahasa Indonesia itu tidak pernah mendapat nilai A atau 10. Paling banter cuma dapat nilai B atau C, bahkan lebih parah, dapat D, dan tidak jarang pula mahasiswa harus mengulang mata kuliah atau pelajaran bahasa Indonesia itu. Ironis, bukan?

Makanya, apalagi bahasa asing, termasuk bahasa Arab ini. Kalau mau dibilang susah dan rumit, tentu. Tapi itu bukan berarti tidak bisa dipelajari dan dikuasai. Buktinya, banyak orang Indonesia yang mahir dan pandai berbahasa asing, termasuk bahasa Arab.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN