Mohon tunggu...
Muhammad Faizal
Muhammad Faizal Mohon Tunggu... Mahasiswa - Orang Nomaden

Manusia yang hobi berkelana mencari makna

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi

E-KTP Primitif: "Kami Berdilema untuk Maju"

3 Agustus 2021   09:53 Diperbarui: 3 Agustus 2021   12:25 110 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
E-KTP Primitif: "Kami Berdilema untuk Maju"
Ilustrasi Kartu Tanda Penduduk Elektronik || Sumber: Dokumentasi Pribadi.

"Bagi saya memfotokopi KTP adalah sebuah keharusan..."

Yah itulah yang selalu ada di benak saya sampai sekarang. Semenjak memiliki KTP saya selalu berfikiran bahwa memfotokopi KTP merupakan keharusan karena berbagai macam kepengurusan studi lanjut ataupun berkas kependudukan lain pasti memerlukan duplikat KTP hitam-putih sebagai prasyarat. 

Hingga sekarang menduplikat hitam-putih KTP merupakan keharusan tiap kali mampir ke toko ATK dan penyedia jasa fotokopiYahh minimal 10 lembar yang akan saya duplikasi.

Satu waktu ada seorang influencer yang mengatakan sebuah statement candaan yang menarik. 

"Selama kita ke kelurahan masih harus fotokopi KTP kita ini masih primitif!"

Pernyataan tersebut sangat menarik perhatian saya. Sebagai seorang siswa SMK jurusan Teknik Komputer Jaringan tentu itu sangat menggelitik. Bagaimana mungkin saya "Digocek" oleh fakta sosial bahwa kartu tanda penduduk yang sudah elektronik masih perlu difotokopi - padahal sudah "elektronik" - Lalu apa gunanya term elektronik pada Kartu Tanda Penduduk?

Meskipun KTP sekarang sudah bertransformasi lebih baik seperti tidak perlu lagi diperpanjang karena masa aktif selamanya, berbagai macam keperluan kependudukan sudah dapat dilakukan secara digital dan otomatisasi menjadi prinsip utama. Jika memang demikian seharusnya fotokopi KTP seharusnya dapat ditinggalkan karena rawan kebocoran data pribadi.

Dilema Fotokopi E-KTP

Layaknya post power syndrome, otoritas fotokopi KTP lawas nampaknya masih dibutuhkan untuk melakukan digitalisasi itu sendiri. Seharusnya dengan mengetik NIK masyarakat berbagai data pribadi yang dibutuhkan oleh pemerintah dapat diakses dengan mudah karena tidak mungkin NIK setiap orang sama. 

Sehingga NIK tersebut menjadi pokok utama ketika mengurus berbagai macam keperluan seperti mengurus SIM, SKCK, BPJS, dan lain sebagainya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN