Mohon tunggu...
Alfin Pulungan
Alfin Pulungan Mohon Tunggu... Mahasiswa

"Mereka yang bukan saudaramu dalam iman, adalah saudaramu dalam kemanusiaan." [Imam Ali bin Abi Thalib a.s.]

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Hoaks sebagai Gejala Relativisme

30 Januari 2019   00:54 Diperbarui: 30 Januari 2019   01:17 0 0 0 Mohon Tunggu...

Mereka yang kita anggap suka menyebarkan berita hoax ternyata berpikir sebaliknya. Bahwa justru kalangan yang menganggap mereka suka menyebarkan berita hoax adalah mereka yang terkena pengaruh hoax. Mereka yakin bahwa 10 juta tenaga kerja ilegal asal Cina bukan hoax, bahwa kebangkitan komunisme baru bukan hoax, bahwa sembilan naga berada di balik Ahok bukan hoax, dan seterusnya.

Lingkaran setan relativisme ini sungguh gawat. Kebenaran tidak lagi merupakan sesuatu yang berada di luar diri, tetapi di dalamnya. Kebenaran menjadi sangat subjektif; kebenaran menurutku, menurut kelompokku, menurut masyarakatku, dan seterusnya. Singkat kata, kebenaran menjadi sama dengan keyakinan.

Paham relativisme ini tidak selalu lahir dari keyakinan agama, tetapi berkembang pula di tengah ragam pemikiran sekuler. Nasionalisme, sebagai contoh, juga mengandung aspek ini; yakni bahwa kebenaran a la nasionalis adalah kebenaran menurut negaraku dan bangsaku. 

Belakangan beberapa aliran radikal dalam filsafat posmodernisme pun mempunyai kecenderungan yang sama; seolah tidak ada kebenaran tunggal, sebab semuanya adalah soal sudut pandang.

Relativisme tentu saja tidak selamanya buruk. Ia membantu kita membongkar kepalsuan beberapa klaim kebenaran universal. Ia juga bisa menyimpan risiko.

Setelah menghancurkan benteng-benteng besar kemanusiaan, ia malah membangun ulang benteng-benteng kecil politik identitas--agama, ras, etnis, gender..

HOAX hanya gejala. Penyakitnya adalah hilangnya kemampuan untuk menguji data, skeptisisme dan ketidakmampuan berpikir kritis.

-David Kushner-

KONTEN MENARIK LAINNYA
x