Mohon tunggu...
Muhamad Ali
Muhamad Ali Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Mahasiswa, Blogger, Konten Kreator, dan Investor

Seorang mahasiswa Administrasi Pemerintahan yang selalu memperluas pengalaman dan pengetahuannya. Orang yang memiliki pengalaman di berbagai organisasi di kampus sebagai, sekretaris, administrasi, dan penggalangan dana. Juga dikenal sebagai mahasiswa aktif dan pekerja keras. Memiliki ketertarikan dalam dunia bisnis, investasi, konten kreator, blog, dan edukasi.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Menghentikan Perundungan di Sekolah: Peran Penting Orangtua dan Guru dalam Membentuk Lingkaran Belajar yang Aman

29 November 2023   19:24 Diperbarui: 29 November 2023   20:17 221
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Perundunngan (Foto: qlee.xyz diambil dari pixabay.com)

Perundungan di sekolah bukanlah masalah sepele, tetapi merupakan tantangan serius yang dapat berdampak jangka panjang pada kesejahteraan psikologis dan emosional anak-anak. Orang tua dan guru memiliki peran krusial dalam membentuk lingkungan belajar yang aman, di mana setiap siswa merasa dihargai dan dilindungi. Dalam artikel ini, kita akan membahas cara konkret di mana orang tua dan guru dapat berkolaborasi untuk mengentikan perundungan di sekolah.

1. Pentingnya Kesadaran dan Pendidikan

Langkah pertama untuk mengatasi perundungan adalah dengan meningkatkan kesadaran tentang dampaknya. Orang tua dan guru perlu bekerja sama untuk menyediakan pendidikan kepada siswa tentang konsekuensi perundungan dan pentingnya menghargai perbedaan. Program anti-perundungan yang terstruktur di sekolah dapat membantu menciptakan kesadaran ini.

2. Komunikasi Terbuka dengan Anak

Orang tua dan guru harus menciptakan lingkungan di mana anak merasa nyaman berbicara tentang pengalaman mereka di sekolah. Komunikasi terbuka memungkinkan orang tua dan guru menangkap tanda-tanda perundungan lebih awal. Siswa yang merasa didengar cenderung lebih mungkin melaporkan insiden perundungan kepada orang dewasa.

3. Pembentukan Karakter

Pembentukan karakter merupakan bagian integral dari pendidikan. Orang tua dan guru harus bekerja sama untuk mengajarkan nilai-nilai seperti empati, toleransi, dan keberanian kepada siswa. Dengan membangun karakter yang kuat, anak-anak akan lebih mampu menghadapi tekanan sosial dan melawan godaan untuk melakukan perundungan.

4. Pelibatan Aktif dalam Kehidupan Sekolah

Orang tua dan guru yang terlibat secara aktif dalam kehidupan sekolah dapat memainkan peran yang sangat penting dalam mengentikan perundungan. Partisipasi dalam pertemuan orang tua-guru, kegiatan sekolah, dan komite anti-perundungan dapat menciptakan budaya sekolah yang tidak mentolerir tindakan negatif.

5. Monitoring Media Sosial dan Aktivitas Online

Perundungan tidak selalu terjadi di lingkungan fisik sekolah; seringkali, itu juga terjadi melalui media sosial. Orang tua dan guru harus membimbing siswa dalam menggunakan media sosial dengan bijak dan memantau aktivitas online mereka. Tindakan perundungan online juga harus diatasi dengan serius, dan langkah-langkah harus diambil untuk melibatkan orang tua dan pihak sekolah.

6. Pelatihan Guru dalam Mendeteksi dan Menangani Perundungan

Guru harus dilengkapi dengan pengetahuan dan keterampilan untuk mendeteksi serta menangani perundungan di kelas. Pelatihan reguler tentang strategi pencegahan perundungan dan cara menanggapi efektif terhadap insiden perundungan sangat penting. Guru juga harus menjaga hubungan positif dengan siswa untuk membangun kepercayaan sehingga siswa merasa nyaman melaporkan perundungan.

7. Membentuk Kelompok Anti-Perundungan

Orang tua, guru, dan siswa dapat membentuk kelompok anti-perundungan di sekolah. Kelompok ini dapat bertindak sebagai wadah bagi siswa untuk berbicara tentang pengalaman mereka dan merancang inisiatif bersama untuk mengentikan perundungan. Keberadaan kelompok ini juga dapat menciptakan rasa solidaritas di antara siswa.

8. Penegakan Aturan Sekolah yang Tegas

Orang tua dan guru perlu bekerja sama dengan pihak sekolah untuk memastikan penegakan aturan yang tegas terhadap perundungan. Sanksi yang jelas dan konsisten harus diterapkan, dan siswa perlu diberikan pemahaman tentang konsekuensi dari perilaku perundungan.

9. Konseling dan Dukungan Emosional

Siswa yang menjadi korban perundungan dan pelaku perundungan membutuhkan dukungan emosional. Orang tua dapat mencari bantuan dari konselor sekolah atau spesialis dalam bidang psikologi anak. Program konseling dapat membantu siswa mengatasi trauma dan mengembangkan strategi untuk mengatasi tekanan.

10. Mendorong Keterlibatan Orang Tua di Rumah

Orang tua memiliki peran besar dalam membentuk karakter anak di rumah. Oleh karena itu, mendorong keterlibatan orang tua di rumah sangat penting. Diskusi keluarga tentang nilai-nilai, norma, dan etika dapat membentuk dasar kuat bagi anak-anak untuk mengembangkan sikap yang positif terhadap sesama.

Kesimpulan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun