Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Lainnya - Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Vaksin Gratis Bukan Vaksin Orang Miskin

13 Juli 2021   06:38 Diperbarui: 13 Juli 2021   11:08 259 28 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Vaksin Gratis Bukan Vaksin Orang Miskin
Suasana vaksinasi gratis dari BUMN di Istora Senayan (Foto: bumn.go.id)

Vaksin gratis adalah vaksin untuk orang miskin dan vaksin berbayar adalah vaksin untuk orang kaya.

Jika disimpulkan, pandangan seperti itulah kini yang digaungkan sekelompok orang di ruang publik kita, menyusul rencana bisnis vaksin berbayar oleh BUMN Kimia Farma (KF).

Sayangnya, dengan alasan yang tak masuk akal dari segi pengorganisasian bisnis,  KF menunda pelaksanaan bisnis vaksin berbayar itu. Sedianya dilakukan sejak kemarin, Senin 12 Juli 2021.

Tapi benarkah vaksin gratis untuk orang miskin sedangkan vaksin berbayar untuk orang kaya? Tidak. Itu cacat logika. Saya jelaskan, ya.

Pertama, soal vaksin gratis. Sudah jelas vaksin gratis itu itu program vaksinasi nasional. Itu komitmen pemerintah untuk mencapai taraf kekebalan komunitas terhahap Covid-19. Berlaku untuk seluruh warga negara Indonesia yang memenuhi syarat medis. Tak perduli kaya atau miskin. Juga tak pandang ras, suku, agama, dan golongan sosial.

Saya salah seorang lansia yang telah lengkap mendapat vaksin gratis secara lengkap. Saya memanfaatkan layanan vaksin BUMN di Senayan lewat registrasi daring. 

Apakah peserta vaksinasi gratisan di Senayan itu orang miskin?  Tidak. Banyak, kalau bukan sangat banyak, dari mereka yang datang dengan mobil bagus. Tampilan mereka juga tidak mengesankan orang miskin.

Atau lihatlah peserta vaksinasi gratis secara drive thru di Polres Jakarta Selatan. Bisakah kita katakan peserta vaksinasi bermobil itu orang miskin? Jika jawabannya "Ya!" maka kita harus mengubah definisi kemiskinan.

Jadi mengatakan vaksin gratis itu untuk orang miskin adalah cacat logika. Tidak ada dasar empiriknya. Saya harus katakan, pernyataan seperti itu adalah bentuk provokasi. Agar masyarakat berpandangan negatif terhadap pemerintah dan program vaksin gratis.

Kedua, soal vaksin berbayar.  Sangat jelas, kalau dikatakan berbayar, berarti harus punya uang untuk mendapatkannya. Lalu, apakah itu berarti vaksin berbayar hanya untuk orang kaya?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN