Mohon tunggu...
Felix Tani
Felix Tani Mohon Tunggu... Sosiolog Pertanian dan Pedesaan

Sedang riset pertanian natural dan menulis novel anarkis "Poltak"

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Menuju Tiga Karakter Bangsa: Komunikatif, Nasionalis, dan Mandiri

10 Februari 2021   15:31 Diperbarui: 11 Februari 2021   05:17 191 16 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menuju Tiga Karakter Bangsa: Komunikatif, Nasionalis, dan Mandiri
Ilustrasi diambil dari rijal09.com

Sejak Desember 2020, sampai hari ini, saya terlibat dalam seri diskusi kelompok tentang "proyek pembentukan karakter bangsa" Indonesia.  Materi diskusi, untuk tahap pertama, adalah "18 Karakter Bangsa" bikinan Depdikbud tahun 2010.  Itu hasil sarasehan "Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa."  

Disebut sebagai "Kesepakatan Nasional Pengembangan Pendidikan Budaya dan Karakter Bangsa", rincian 18 karakter bangsa itu adalah: (10 religius, (2) jujur, (3) toleransi, (4) disiplin, (5) kerja keras, (6) kreatif, (7) mandiri, (8) demokratis, (9) rasa ingin tahu, (10) nasionalisme, (11) cinta tanah air, (12) menghargai prestasi, (13) komunikatif, (14) cinta damai, (15) gemar membaca, (16) peduli lingkungan, (17) peduli sosial, dan (17) tanggungjawab. Batasan atau pengertian tiap butir karakter itu silahkan simak pada lampiran artikel ini.

Delapanbelas karakter bangsa itu ditanamkan melalui proses pendidikan dasar sampai menengah di sekolah-sekolah.  Kurikulum Nasional 2013 telah mengintegrasikan 18 karakter itu sebagai sasaran proses pembelajaran.  Setelah tujuh tahun implementasi, harusnya sudah dilakukan evaluasi keberhasilan.  

Evaluasi diperlukan untuk menilai tingkat keberhasilan,  kendala, dan merumuskan penyempurnaan.  Sebab berdasar hasil survei SETARA Institute for Democracy and Peace (SIDP)  pada siswa SMA Negeri di Jakarta dan Bandung tahun 2015 misalnya, ditemukan  8,5% siswa setuju agar dasar negara diganti dengan agama dan 9,8% siswa mendukung gerakan Islamic State of Syria and Iraq (ISIS).  Jika pendidikan karakter bangsa berhasil, mestinya angka-angka itu harus lebih kecil untuk tahun 2020.

Tapi saya tidak terlalu optimis tentang hasil pendidikan karakter bangsa itu di jalur pendidikan formal dasar sampai menengah.  Fakta intoleransi, tawuran, kekerasan fisik dan psikis, dan kecurangan di sekolah-sekolah adalah satu alasan.  Alasan lain yang lebih mendasar adalah adanya masalah dalam rumusan 18 Karakter Bangsa itu.  Saya akan fokus pada masalah ini.

Variabel-Variabel Tak Setara

Pertama kali membaca 18 butir Karakter Bangsa itu, saya langsung melihat adanya masalah ketaksetaraan antar butir karakter.  Ada yang sangat abstrak, level kehidupan berbangsa, ada yang sangat kongkrit, level kehidupan individu.  Di tengahnya level kehidupan berkelompok.  

Sebagai contoh, bisa dibanding antara "gemar membaca" (individu), "komunikatif" (kelompok), dan "nasionalisme" (bangsa).  Itu tiga karakter yang tak setara, sehingga menyalahi prinsip kesetaraan dalam unsur-unsur karakter sosial.  Jika menyebut 18 butir Karakter Bangsa, maka harus dipastikan 18 butir karakter itu setara.  

Karena tidak sama arasnya, maka bisa diduga pendidikan karakter itu akan terkendala di sekolah.  Sulit bagi sekolah untuk masuk pada sosialisasi nilai-nilai, misalnya, toleransi, religius, demokratis, nasionalisme, dan cinta tanah air.  Tapi mungkin lebih mudah untuk sosialisasi nilai-nilai rasa i, ngin tahugemar membaca, jujur, disiplin, dan kreatif.  Karena itu masuk akal jika persoalan intolerasi dan perundungan misalnya masih marak di sekolah-sekolah.

Jumlah 18 butir karakter itu juga terlalu banyak dan bikin puyeng.  Jika Pancasila saja hanya ada lima, mengapa pula harus ribet menciptakan 18 karakter bangsa. Mengapa, misalnya, tidak fokus pada tiga karakter pokok, yang menjadi penciri Bangsa Indonesia, lalu 15 butir karakter lainnya diposisikan sebagai prakondisi?  

Pertanyaan itu mengantar saya pada penataan-ulang posisi 18 butir karakter bangsa itu dengan menerapkan pendekatan logika hubungan antar-variabel. Hasilnya, saya tiba pada tiga karakter pokok bangsa yaitu komunikatif, nasionalis, dan mandiri.  Saya akan jelaskan secara singkat di bawah ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x