Mohon tunggu...
mohamad sobari
mohamad sobari Mohon Tunggu... Semangat tanpa lelah

Menatap Kedepan, Melangkah Maju.

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Pilihan

Minum Tanpa Sedotan, "Why Not"?

20 Agustus 2018   15:59 Diperbarui: 20 Agustus 2018   16:31 1535 0 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Minum Tanpa Sedotan, "Why Not"?
(dok. pribadi)

Sedotan plastik adalah bagian kecil dari sampah yang ada di lingkungan kita yang sulit sekali terurai. Karena kecilnya sehingga tidak ada nilai jualnya sama sekali jika ingin di daur ulang. Dampak buruk jika sampah sedotan ini menumpuk, akibatnya menjadi salah satu yang mengganggu lingkungan hidup kita.

Jakarta Tanpa Sedotan menjadi sebuah gerakan Indonesia bersih yang dilakukan oleh NES Peduli untuk berbuat dan berarti untuk negeri agar masyarakat dapat mengurangi atau menyetop penggunaan sedotan plastik.

NES Peduli
NES Peduli

 "Jakarta Tanpa Sedotan" yang digagas oleh NES Peduli yang diselenggarakan pada hari Rabu (15/8) di Pala Lada Restaurant, Alun Alun Indonesia, Grand Indonesia (West Mall 3rd  Floor) yang didukung oleh Kemenpar RI, Kemendikbud, Synthesis Residence, Mata Cinta, Darya Varia, EY dan Aruna.

Hadir para pembicara diantaranya,Helen Dewi Kirana Founder of NES, dr Amaranila Lalita Dirjono Mata Cinta, Diah Bisono Yayasan Cinta Laut Indonesia danKornel H. Soemardi Director BMC -- PT Ernest & Young Indonesia.

Pembahasan acara sebagai pembuka berjudul Don't Be The Problem Be The Solution disampaikan oleh Amaranita Lalita Drijono dari Mata Cinta. Laut Sumber Kehidupan disinilah masa depan Indonesia. Tahun 2015, Indonesia tercatat penyampah nomer 2 terbesar di dunia.

Hal ini di sebabkan oleh plastik di laut, sungai, tanah yang dapat menyebabkan terbunuhnya ekosistem seperti ganggang tercemar, plankton mati, terumbu karang rusak yang pada akhirnya produksi ikan turun dan ikan tercemar. Berakibat menjadi ancaman sumber pangan makhluk hidup pada tahun 2050

Sebuah hasil survey yang dilakukan di Pulau Harapan, Kepulauan Seribu, bahwa sampah laut akan menyebabkan berkurangnya hasil ikan yang pada akhirnya menyebabkan generasi muda kita kurang gizi terselubung karena makanan yang dihasilkan adalah makanan yang asal kenyang, makanan instan dan ketrampilan masak ibu menurun. Hal ini berdampak berkurangnya penghasilan nelayan terutama untuk mendukung pendidikan anak dan makanan sehat sulit terpenuhi.

Sampah plastik dilaut mencemari dan menghilangkan pangan terbaik dan menuai punahnya generasi unggul bangsa. Sedotan plastik di dasar laut beberapa spot penyelaman Indonesia serta pesisir pantai-pantai Indonsia kini terbanyak mencemari lautan. Berapa ongkos mengangkut sampah di  DKI Jakarta ? dalam sehari dibutuhkan Rp 650 hingga 900 juta. Wiihh. ..besar banget yaa...

Tentunya kita semua paham bahwa sampah plastik sulit terurai hanya saja menjadi partikel kecil atau disebut mikro plastik atau hasil degradasi plastik yang tidak dapat dimusnahkan. Mikro plastik dalam ukuran mm, dapat ditemukan di saluran cerna ikan/hewan. Penelitian terus dilakukan akibat adanya mikro plastik, nino plastik dalam tubuh manusia yang berefek toksin fisik, toksin kimiawi, mengikat zat lain (B3) dan mengikat kuman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x