Mohon tunggu...
Muhammad RifqiFawzi
Muhammad RifqiFawzi Mohon Tunggu... Sura jaya ningrat lebur denging pangestuti

panggil saja rifqi, lahir dari kota kecil ditengah jawa timur, pasuruan. Namun, tak menjadi alasan bagi rifqi untuk belajar dan berbagi pengalaman. dibesarkan lewat keluarga sederhana dengan ayah sebagai pegawai swasta dan bunda sebagai ibu rumah tangga yang baik. banyak hal selama 20 tahun yang dipelajari dari mulai berjalan sampai dengan memahami isi hati seseorang. harapan besar tumbuh sebagai manusia yang bermanfaat.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kebenaran dalam Filsafat

21 April 2020   12:00 Diperbarui: 21 April 2020   12:18 160 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kebenaran dalam Filsafat
The Intervention of the Sabine Women, jacques louis david, 385 cm 522 cm (152 in 206 in), louvre 1799 (wikipedia.org)

Berbicara masalah kebenaran secara filsafat bukan hal yang tabu atau mewah justru ini yang menjadi dasar bagaimana suatu manusia dapat beretika dan bermoral, saya jadi ingat beberapa peristiwa belakangan ini saya selama 2 tahun mencari kebenaran tentang apa yang menurut saya yakini benar ternyata salah untuk orang lain. Namun itu semua tidak sia sia banyak hal yang menjadikan saya paham akan kebenaran, walau saya menemukan satu kebenaran disitu saya malah menemukan 1000 pertentangan.

Kebenaran adalah suatu kata yang berasal dari satu kata yaitu benar. Apa yang dimaksud dengan benar? Benar adalah suatu penyesuaian antara pikiran dan kenyataan, ketika apa yang ada didalam pikiran kita dan kemudian itu menjadi kenyataan pada "umumnya" maka itu bisa disebut benar.

Namun, posisi kebenaran menjadi hal yang ditentang dalam filsafat, dengan kata lain filsafat justru mengajukan pertanyaan-pertanyaan perihal klaim tentang kebenaran atau mempertanyakan kebenaran. Mengapa demikian? Karena kebenaran bersifat tidak akan pernah "final" dengan kata lain suatu kebenaran pasti bersifat dinamis, tidak akan pernah berhenti, tidak pernah akan pernah sampai pada titik selesai.

Kebenaran sendiri dibagi menjadi 2 jenis yaitu kebenaran mutlak dan relative, suatu kebenaran dapat dikatakan mutlak apabila klaim kebenaran tersebut diakui oleh orang banyak bahkan dunia sebagai contoh 1 + 1 = 2, seluruh dunia mengakui ketika saya punya satu kue kemudian adik saya memberikan saya satu kue maka saya mempunyai dua kue dan dapat dikatakan relative jika kebenaran tersebut mempunyai banyak kontradiksi atau pertentangan.

Namun, lagi lagi hubungan antara mutlak dan relative bersifat paradoksal. Kebenaran tidak mungkin melulu mutlak dan tidak mungkin melulu relative. Karena kebenaran juga tidak lepas dari "on the edge of contradiction" selain itu kebenaran juga dipengaruhi oleh waktu, zaman, sudut pandang & kejadian. Maka dari itu kebenaran bersifat dinamis dan tak bisa lepas dari kontradiksi yang membuat kebenaran itu semakin paradoks.

Manusia cenderung memilih menghapus sifat paradoksal tersebut dengan kata lain cenderung memilih yang satu dan menolak yang lain dalam kebenaran. Namun sebagai manusia sebenarnya kita mesti sadar bahwa yang benar belum tentu benar dan yang salah belum tentu salah, yang benar untuk anda belum tentu baik untuk saya dan yang benar untuk saya belum tentu baik untuk anda.

Dasar untuk menentukan kebenaran harus berdasarkan kenyataan yang menyatakan diri kepada lawan dialog sedangkan orang yang berdialog harus meneruskan dialog dengan kenyataan dan keterbukaan karena hanya dengan keterbukaan suatu kelompok dialog dapat bersama sama menuju kebenaran.

Berbicara kebenaran maka selalu berujung pada pengertian, pilihan dan keputusan. Bagaimana cara kita mengerti dan memahami berbagai sudut pandang, bagaimana kita memilih serta mengambil jalan atas apa yang kita dan mereka pikirkan.

Maka janganlah mencari suatu kebenaran namun perjuangkan apa yang memang menurut anda benar dan pertimbangkan apa yang menjadi keputusan anda atas kondisi orang orang yang anda libatkan dalam pengambilan keputusan tersebut. Ambil keputusan terbaik jangan setengah setengah karena setengah benar sama dengan salah, namun jangan anda salahkan orang lain apabila itu salah menurut anda, bisa jadi benar untuk anda namun salah untuk orang lain.

Dan selalu ingat bahwa kebenaran sejati hanya milik-Nya maka janganlah mabuk akan nafsu kebenaran dan saling menyalahkan, Al -- Haq.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x