Mohon tunggu...
Monika Ekowati
Monika Ekowati Mohon Tunggu... Seorang biarawati Tarekat SND

Betapa indahnya hidup ini, betapa saya mencintai hidup ini, namun hanya DIA yang paling indah dalam Surga-Nya dan dalam hidupku ini, saya akan mencintai dan mengabdi DIA dalam hidupku ini

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Ide dan Perjuangan Seorang yang Tidak Lulus SD

19 Januari 2021   09:35 Diperbarui: 19 Januari 2021   10:02 489 50 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ide dan Perjuangan Seorang yang Tidak Lulus SD
Tulisan pada Kaos Karyawan ( dok pri )

Langit  memerah  lembayung  senja, menjadi  ajang  yang tepat  bagi  yang  tua  maupun  muda  untuk  menikmati  indahnya  alun-alun  Kota Blora  yang  kini  makin  semarak  dengan aneka  kuliner, serta  tempat  bermain  anak-anak.

Bak  kota-kota  lain  Alun --alun  Blora, serta  tempat-tempat  strategis disetiap  sudut  kota  Blora dipermak  cantik  penampilannya  oleh PEMDA Kabupaten  Blora. Saya  sebagai  orang  yang  lama  meninggalkan  kota  kelahiranku  ini, selalu  berdecak  kagum, dengan  perkembangan kecantikan  dan kemolekannya. Satu  kata  yang  terucap " Blora  sekarang  maju  pesat".

Bagi  para  pendatang  yang  belum  pernah  menginjakkan  kakinya  di  Kota  Blora, jangan  khawatir  soal kuliner dimana-mana  di sudut  kota terlebih  di  daerah  Alun-alun  dan  sekitarnya  selalu  terjaja  kuliner.

Tinggal  pilih, mau  makan  apa? Sate, soto, lonthong  tahu, nasi  rames, bakmi  jawa, aneka  minuman  kacang  hijau  yang  pakai  santen  atau  tidak , wedang  roti ?  Semua  ada. Bahkan  makanan  ini  menjadi  buruan dan  kerinduan  pencinta  kuliner  Blora.

Meskipun  menempuh jarak  berkilo-kilo , orang  yang  dari  Rembang, Cepu, Kunduran, Ngawen  dan  sekitarnya  meluangkan  waktu  hanya  untuk makan, makanan  kesukaannya.

Warung  Pecel  Pincuk  Mbak  Tun.

Orang  Blora  dengan  mudah  menemukan  tempat kuliner ini. Dulu  bekas  Toko  "Moro  Tresno"  yang  sekarang menjadi  tempat nongkrong banyak orang  untuk memuaskan  selera  makan. Tun, penyandang  nama  lengkap  Umiatun telah lama  menempati  Kios  ini.

Dia  dulu  membantu  ibunya  berjualan rokok  dan  menolong  apa  saja pekerjaan para  tetangga. Tun  yang  ringan  tangan, suka  menolong dan  tidak lulus SD  itu, mulai mengolah  pikirannya  dan  membuat  suatu  gebrakkan  ketika  orang  tuanya  meninggal.

Di tahun 1999  dia mulai  berjualan  nasi bungkus dan mie instan. Pada saat itu baru punya karyawan 1 orang,  namanya  SABAR. Berbekal  tungku arang (angklo) dan  alat  alat  masak  sederhana, dia  mengawali  warung  barunya. Bahkan  untuk penerang  masih   menggunakan  teplok (lampu berbahan bakar minyak tanah).

Pecel pincuk godhong jati ( dok pri )
Pecel pincuk godhong jati ( dok pri )
Dia berjualan di emperan toko ( di bawah gedung Blora  Mustika).satu persatu  pelanggan  datang  dan  dilayani  dengan  ramah. Karena  makanannya  murah meriah, bisa  dibilang " Harga  pasar  rasa  Restoran "  Makan  para  pelangganpun  berjubel.

Blora  memang  terkenal  dengan  kulinernya, dan  banyak  orang  yang  suka  memburu  kuliner. Maka  ragam  macam  makanan  yang  disediakan  Tun menunya  ditambah, tidak  hanya  nasi  bungkus  dan  Mie  Instan, namun  ada  nasi  pecel, rames, opor, lodeh,  sambel  goreng. Untuk  lauknya  juga  beraneka  macam: tempe, tahu  goreng  atau  di  bacem, sate  telur  puyuh, telur  dadar, ayam  goreng dan  masih  banyak  pilihan


Pada  Tahun  2003 karyawanpun  bertambah menjadi   5 orang  karyawan.  Karena  makin  hari  makin  bertambah  pembelinya. Bahkan  orang  yang  mau  "  Ngiras "  ( Makan  di  tempat ) tepaksa  harus  rela  antri  berdiri  karena  tidak  dapat  tempat  duduk. 

Muncul  Ide  dan  lebih  Profesional 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN