Mohon tunggu...
MohRizal Amien
MohRizal Amien Mohon Tunggu... Mahasiswa

Suka Catur

Selanjutnya

Tutup

Finansial

Mengenal Teori Neoklasik

10 November 2019   23:44 Diperbarui: 10 November 2019   23:45 0 0 0 Mohon Tunggu...

Teori neo-klasik dimulai oleh Geotge H. Bort dengan menitik beratkan analisanya pada ekonomi Noe klasik. Model ini menjelaskan bahwa pertumbuhan ekonomi suatu wilayah akan sangat ditentukan oleh kemampuan wilayah tersebut untuk meningkatkan kegiatan produksinya. 

Sedangkan kegiatan produksi pada suatu daerah tidak hanya di tentukan oleh potensi daerah yang bersangkutan ,tetapi juga ditentukan oleh mobilitas tenaga kerja dan mobilitas antar daerah.

Ekonomi neoklasik adalah teori luas yang berfokus pada penawaran dan permintaan sebagai kekuatan pendorong di balik produksi, penetapan harga, dan konsumsi barang dan jasa. Itu muncul di sekitar tahun 1900 untuk bersaing dengan teori-teori ekonomi klasik sebelumnya.

Salah satu asumsi awal utama ekonomi neoklasik adalah bahwa utilitas untuk konsumen, bukan biaya produksi, adalah faktor paling penting dalam menentukan nilai suatu produk atau jasa. Pendekatan ini dikembangkan pada akhir abad ke-19 berdasarkan buku-buku oleh William Stanley Jevons, Carl Menger, dan Lon Walras.Teori ekonomi neoklasik mendasari ekonomi modern, bersama dengan prinsip ekonomi Keynesian. Meskipun pendekatan neoklasik adalah teori ekonomi yang paling banyak diajarkan, ia memiliki pencela.

Istilah ekonomi neoklasik diciptakan pada tahun 1900. Ekonom neoklasik percaya bahwa perhatian pertama konsumen adalah memaksimalkan kepuasan pribadi. Oleh karena itu, mereka membuat keputusan pembelian berdasarkan evaluasi mereka terhadap utilitas suatu produk atau layanan. Teori ini bertepatan dengan teori perilaku rasional, yang menyatakan bahwa orang bertindak rasional ketika membuat keputusan ekonomi.Lebih jauh, ekonomi neoklasik menetapkan bahwa suatu produk atau layanan sering memiliki nilai di atas dan di luar biaya produksinya. Sementara teori ekonomi klasik mengasumsikan bahwa nilai suatu produk berasal dari biaya bahan ditambah biaya tenaga kerja, ekonom neoklasik mengatakan bahwa persepsi konsumen tentang nilai suatu produk mempengaruhi harga dan permintaan.

Akhirnya, teori ekonomi ini menyatakan bahwa persaingan mengarah pada alokasi sumber daya yang efisien dalam suatu ekonomi. Kekuatan penawaran dan permintaan menciptakan keseimbangan pasar.Berbeda dengan ekonomi Keynesian, sekolah neoklasik menyatakan bahwa tabungan menentukan investasi. Ini menyimpulkan bahwa keseimbangan di pasar dan pertumbuhan di lapangan kerja penuh harus menjadi prioritas ekonomi utama pemerintah.Pengikut ekonomi neoklasik percaya bahwa tidak ada batas atas untuk keuntungan yang dapat dibuat oleh kapitalis pintar karena nilai suatu produk didorong oleh persepsi konsumen. Perbedaan antara biaya aktual produk dan harga jualnya disebut surplus ekonomi.Namun, pemikiran seperti ini bisa dikatakan telah menyebabkan krisis keuangan 2008. Menjelang krisis itu, para ekonom modern percaya bahwa instrumen keuangan sintetis tidak memiliki plafon harga karena investor di dalamnya menganggap pasar perumahan sebagai potensi pertumbuhan yang tak terbatas. Baik ekonom dan investor salah, dan pasar untuk instrumen keuangan itu jatuh.

Studi Kasus

 

Alasan mengapa teori neoklasik masih populer

Hadiah Sveriges Riksbank dalam Ilmu Ekonomi - atau hadiah Nobel di bidang ekonomi - yang diberikan minggu lalu kepada Thomas Sargent dan Christopher Sims - secara implisit mengklaim bahwa ekonomi adalah ilmu.Sejak didirikan pada tahun 1968, banyak yang mengecam peningkatan nilai ekonomi menjadi status sains. Ini, menurut mereka, memberi kredit ekonomi lebih dari yang seharusnya.Para kritikus tentu ada benarnya.Berbeda dengan mata pelajaran yang dipelajari oleh ilmu fisika, ekonomi tidak mematuhi hukum universal, tetapi merupakan ciptaan manusia yang bergantung secara historis.Dan tidak seperti banyak ilmu lain, ekonomi sebenarnya dapat membentuk subjek studi - melalui pengaruh teori ekonomi pada kebijakan ekonomi, misalnya.Semua ini tampaknya menempatkan ekonomi di tempat yang jauh lebih rapuh daripada ilmu fisika dan alam.Tapi sementara kritik ini pantas, ada juga perasaan di mana ekonomi berperilaku sebagai ilmu seperti yang lain.Memang, itu adalah karakteristik yang dibagikan dengan ilmu lain yang membantu menjelaskan sifat yang agak satu dimensi dari Hadiah Nobel itu sendiri.

Untuk menghargai ini, ada baiknya untuk mengetahui sedikit tentang karya Thomas Kuhn dan konsep paradigma ilmiah. Kuhn menulis tentang sains; dia ingin memahami bagaimana sains berubah.Melalui studi sejarah yang terperinci, ia menyimpulkan bahwa penjelasan standar dari metode ilmiah - di mana para ilmuwan merumuskan hipotesis dan kemudian mencoba memalsukannya melalui eksperimen - adalah salah.Sebaliknya, Kuhn berpendapat bahwa penelitian ilmiah diatur oleh "paradigma".Ini adalah asumsi mendasar yang mendasari cabang ilmu pengetahuan ilmiah pada waktu tertentu. Sebagai contoh, seseorang dapat berbicara tentang paradigma Darwin dalam biologi evolusi.Paradigma menyusun kegiatan sehari-hari para ilmuwan: apa yang disebut Kuhn sebagai "ilmu normal". Suatu paradigma menentukan apa yang dianggap sebagai pengetahuan yang sah dalam suatu disiplin ilmu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x