Mohon tunggu...
Muhammad Nidhal
Muhammad Nidhal Mohon Tunggu... Penulis medioker
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Pengamat, pembaca, dan (calon) penulis. Bercita-cita membuahkan karya tulis yang bisa mengubah hidup banyak orang ke arah yang positif. #PeaceLoveUnity

Selanjutnya

Tutup

Wisata

Pertemuan Ilmiah Online Pertama "Dewan Ilmiah Internasional" Pusat Riset Ilmiah Internasional Imam Maturidi

24 Maret 2021   23:11 Diperbarui: 24 Maret 2021   23:16 52 0 0 Mohon Tunggu...

Pertemuan ilmiah online pertama "Dewan Ilmiah Internasional" dari Pusat Penelitian Ilmiah Internasional Imam Maturidi di bawah Akademi Islam Internasional Uzbekistan diadakan pada tanggal 17 Maret 2021.

Uzbekistan telah lama menjadi pusat sains dan pencerahan, pusat budaya sejak zaman kuno. Nama-nama seperti Imam Bukhari, Imam Tirmidzi, Mahmud Zamakhshari, Abu Mansur Maturidi, Abu Muin Nasafi, Muhammad Khwarizmi, Ahmad Farghani, Abu Rayhan Biruni, Abu Ali ibn Sina, Mirzo Ulugbek dan banyak jenius lainnya yang sepatutnya ditulis dengan huruf emas tidak hanya di Islam, tapi juga dalam sejarah peradaban dunia.

Secara khusus, ajaran Maturidiyya, yang didirikan pada abad kesepuluh oleh pemikir Samarkand Abu Mansur Maturidi, yang dikenal sebagai "Imam al-huda" (Imam Petunjuk), tersebar luas di seluruh dunia Islam.

Pusat Penelitian Ilmiah Internasional Imam Maturidi, didirikan atas prakarsa Presiden Shavkat Mirziyoyev, tidak diragukan lagi akan menjadi salah satu pusat ilmiah dan pendidikan dari Renaisans Ketiga, serta berfungsi untuk meningkatkan kesempurnaan pendidikan dan spiritual orang-orang Uzbek yang berjuang untuk tahap pengembangan baru.

Pusat Dewan Ilmiah Internasional didirikan dalam rangka menyelenggarakan kegiatan Pusat Penelitian Ilmiah Internasional Imam Maturidi di tingkat internasional, menjalin kerja sama antara lembaga penelitian terkemuka dunia, ilmuwan terkemuka dan spesialis dunia yang melakukan penelitian di bidang tersebut, untuk memperkenalkan kepada dunia kehidupan dan kekayaan warisan ilmu pengetahuan dan spiritual Imam Maturidi dan para pengikutnya, serta ajaran Maturidiyya.

Dewan ilmiah internasional terdiri lebih dari 20 sarjana lokal dan internasional. Ketua Dewan Muslim Uzbekistan, Mufti, anggota Dewan Tertinggi Liga Muslim Dunia Usmankhan Alimov adalah ketua Dewan Ilmiah Internasional.

Cendekiawan asing terkenal, lembaga penelitian terkemuka dunia, peneliti yang melakukan penelitian di lapangan, pakar, peneliti dari Pusat, dan lainnya berpartisipasi dalam pertemuan tersebut.

Secara khusus, Sekretaris Jenderal Akademi Studi Islam Al-Azhar Dr. Nazir Muhammad Ayyad, Rektor Universitas Islam Rusia, akademisi Rafik Mukhametshin, mantan Mufti Bosnia, Presiden Kongres Dunia Bosniaks Dr. Mustafa Cherich, Profesor Universitas Ibn Khaldun di Turki Hamza Bakri serta ilmuwan-ilmuwan lainnya, pemerintah, dan tokoh masyarakat menghadiri pertemuan tersebut. Dalam pertemuan tersebut disoroti bahwa mempelajari warisan Imam Maturidi dan mempromosikannya kepada masyarakat internasional adalah tugas yang terhormat dan bertanggung jawab.

Selain itu, lebih dari 30 perwakilan bidang dan kepala lembaga penelitian dari Mesir, Yordania, Turki, Jerman, Bosnia dan Herzegovina, Rusia, Afghanistan, Malaysia, Kazakhstan, dan Kyrgyzstan berpartisipasi dalam pertemuan dewan internasional tersebut.

Sejumlah masalah penting sehubungan dengan dimulainya kegiatan Dewan Ilmiah Internasional, termasuk promosi ajaran moderat di dunia Islam, studi tentang ajaran Maturidiyya, kerja sama dengan lembaga penelitian terkemuka dan para ahli untuk menyelenggarakan kegiatan Pusat Internasional, Keterlibatan Hibah Luar Negeri dalam kegiatan Pusdiklat, pembahasan piagam Beasiswa Internasional yang dinamai Imam Maturidi, kumpulan salinan asli dan elektronik sumber-sumber ajaran Imam Maturidi dan Maturidiyya di perpustakaan Balai, pembuatan platform elektronik mereka dan rencana untuk penelitian Pusat di masa depan dibahas dalam pertemuan tersebut.

Anggota Dewan Ilmiah Internasional sepakat untuk lebih memperluas kerja sama ilmiah dan mengadakan pertemuan rutin.

Layanan pers

Pusat Penelitian Ilmiah Internasional Imam Maturidi

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x