Mohon tunggu...
Moch ArdianFahrisyam
Moch ArdianFahrisyam Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

lahir di Bekasi 30 April 2003

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Peran Santri di Indonesia

21 Oktober 2021   21:11 Diperbarui: 22 Oktober 2021   00:51 81 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Tahukah kamu, kalau 22 Oktober diperingati dengan Hari Santri Nasional, hal untuk memperingati perjuangan para Kiai dan para Santri yang ikut memperjuangkan kemerdekaan Indonesia pada zaman penjajahan. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas tentang peran santri kiai di masa penjajahan dan pada masa ini.

Sebelum kita membahas lebih dalam, sebaiknya kita mengetahui apa itu santri dan kiai? Menurut KBBI santri adalah orang yang mendalami agama Islam. Sedangkan kiai adalah kata sapaan untuk alim ulama. Setelah mengetahui secara singkat apa itu santi dan kiai, mari kita lanjut ke pembahasan tentang peran para santri dan kiai di masa penjajahan.

Peran Santri Pada Masa Penjajahan.

Pada masa penjajahan, para santri dan kiai merupakan salah satu sumber kekuatan yang dimiliki oleh Indonesia. Banyak perlawanan yang diberikan oleh para santri dan kiai, salah satunya adalah Resolusi Jihad yang dipimpin oleh KH Hasyim Asyari. 

Pergerakan ini berawal saat Presiden Ir. Soekarno bertanya tentang hukum membela tanah air dari berbagai ancaman kepada KH Hasyim Asyari. Lalu pada tanggal 21-22 Oktober, KH Hasyim Asyari melakukan pertemuan di Surabaya dengan wakil cabang NU diseluruh Jawa dan Madura. Hasil dari pertemuan ini adalah menyatakan bahwa melawan penjajahan merupakan perang suci atau yang lebih dikenal dengan jihad.

Gerakan resolusi jihad ini dilatar belakangi dengan datangnya tentara Inggris di Indonesia yang membawa ancaman terhadap kemerdekaan dan kestabilan Indonesia.  

Dengan adanya resolusi jihad, hal ini membuat para santri dan kiai semakin semangat dalam memperjuangkan kemerdekaan dan mengusir penjajah. Pada tanggal 10 November, para santri dan kiai begerak ke Surabaya untuk melawan tentara Inggris, dengan pengorbanan dan perjuangan rakyat Surabaya, para santri dan kiai. Akhirnya pertempuran ini dimenangi oleh Indonesia.  

Makna dari Hari Santri Nasional

Pada tahun 2015, Bapak Ir. H. Joko Widodo menetapkan tanggal 22 Oktober menjadi Hari Santri Nasional di Masjid Istiqlal Jakarta. Hal ini bertujuan untuk menghargai dan memperingati perjuangan santri dan kiai dalam mempertahankan dan memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.  

Makna yang terdapat dari Hari Santri Nasional adalah kita sebagai penerus bangsa, harus memperbaiki dan meningkatkan kualitas kita untuk kemajuan Negara Indonesia.

Selain itu tujuan ditetapkan Hari Santri Nasional adalah  untuk memperkuat semangat kebangsaan, memperkokoh persaudaraan, dan menjadi cerminan bagi penerus bangsa dalam menjaga dan melindungi kestabilan Negara Indonesia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan