Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Guru - Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kasdut

20 September 2021   17:37 Diperbarui: 20 September 2021   17:42 120 20 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kasdut
Dok. Pri.

Kalau kami ke kampungku jangan sekali sekali sebut nama Kasdut tanpa embel-embel mbah.  Karena Kasdut akan marah besar pada siapa pun yang hanya menyebutkan namanya tanpa gelar mbah di depannya. 

Bukan berarti Anda sudah aman memanggilnya dengan sapaan Mas, atau Bapak. Kedua sapaan itu juga masih dianggapnya sebagai penghinaan. 

Kalau orang di kampungku sudah kenal benar tabiat Kasdut. Dan, orang kampungku selalu menghormatinya sebagai mbah atau tetua kampungku. 

"Rumah Kasdut di mana? " tanya orang tak dikenal itu. 

Orang kampungku yang ditanya langsung menyingkir ketakutan. Kalau sampai Kasdut marah, dia bisa kena tulahnya juga. 

"Rumah Kasdut di mana? " Orang tak dikenal itu malah berteriak. 

Besoknya orang tak dikenal itu ditemukan sudah pingsan di pinggir kali. 

Ya. Semua orang paham betul tingkah Kasdut yang hanya mau dipanggil mbah itu. Dialah penjaga kali di kampungku. Setelah pensiun dari preman, tentunya. 

Jaman petrus dia sempat hilang beberapa tahun. Dan waktu kembali ke kampung sudah sangat berbeda. Tapi, sangarnya tidak pernah pudar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan