Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Guru - Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Jalan Ahok

18 Agustus 2021   07:00 Diperbarui: 18 Agustus 2021   07:17 487 20 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jalan Ahok
Dok. Pri

Pasang baliho biar terkenal. Jaman sekarang itu, kalau mau jadi politisi harus terkenal. Tak kenal maka kenalan ajah. Tapi kalau satu satu jan gak efektif. Lagian politisi cuma pengen dirinya yang terkenal. Bukan mau mengenal nasibmu. 

Kalau kebetulan ada politisi pengen kenal nasibmu, itu baru politisi aneh di negeri ini. Karena aneh, makanya jadi susah adanya, bahkan cenderung sudah punah. 

Berbeda sama jalan Ahok. Waktu jadi gubernur DKI begitu terkenal karena mempermudah segala sesuatu yang tadinya disusah susahin. Karena dari dulunya birokrasi diciptakan oleh Belanda, katanya buat begituan. Akhirnya, keterusan nyame sekarang. Keterlaluan. 

Jalan Ahok jalan menabrak tembok. Terutama tembok mafia. Dibobolnya pertahanan para mafia. Terutama mafia anggaran. Sehingga waktu itu seingat saya tak ada yang namanya kelebihan bayar. Bayar kok ya dilebihin. Baik apa bodoh tuh yang begitu. 

Nurani rakyat tahu kok, siapa yang ngebela mereka sama yang pura-pura ngebela.  Spanduk atau baliho itu kan bisa masuk ke kategori kedua. Maunya dewek doang. Untung di due, rugi di lu. Sebodoh amat. 

Jadi, kalau mau dikenal sekaligus dikenang, ikutin aja jalan Ahok. Bela rakyat. Hadapi para mafioso. Dengan cara segila apa pun. Karena hanya kegilaan yang bisa mengalahkan kebobrokan moral mafioso. 

Kerja enggak. Bela rakyat enggak. Terus mendadak baliho. Bikin semua mata melotot kesel liat wajah wajah borju yang tak pernah merasakan hidup sebagai jelata. 

Ayo, turun ke jalan. Tempuh lumpur dan banjir. Bukan cuma teriak teriak dari Jakarta. Di gedung berpendingin. Sambil menikmati snak dari luar negeri. 

Iya. Jangan ngejogrok di pinggir jalan sambil pasang senyum paling manis. Padahal, banyak mereka yang kehilangan pekerjaan. Harus berpikir besok makan apa. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan