Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

SMK 4 Tahun, Bukan Cuma Memperpanjang Masa Sekolah Kan?

12 Juni 2020   16:05 Diperbarui: 13 Juni 2020   10:58 1321 15 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
SMK 4 Tahun, Bukan Cuma Memperpanjang Masa Sekolah Kan?
Dok. Pri

Kementerian Pendidikan Nasional akan memperpanjang waktu belajar di SMK menjadi 4 tahun. Sebuah kabar gembira atau petaka? 

Pernah ada penelitian yang bikin gusar beberapa tahun lalu. Ternyata penyumbang terbesar pengangguran di negeri ini adalah sekolah kejuruan. Kan, bagaimana bisa ini terjadi? 

SMK sebetulnya tercipta sebagai jalan untuk memperoleh keterampilan sebelum terjun menjadi pekerja atau malah menjadi seorang enterpreneur. Sehingga, proses pembelajaran di SMK pun lebih ke arah pembelajaran praktek lapangan. 

Ketika seorang anak lulus SMK, dia tidak canggung lagi untuk langsung terjun ke dalam dunia kerja. SMK disenangi oleh siswa dari kalangan ekonomi rendah karena kecepatan dalam pemerolehan pekerjaan. Sesuatu yang sangat dibutuhkan karena orang tua yang hidup di wilayah yang rentan. 

Akan tetapi, begitu banyak orang tua kecewa karena justru anak anaknya yang lulusan SMK malah sulit mencari kerja. Mengapa hal demikian dapat terjadi? Ada kesalahan apa?

Ternyata, SMK yang ada hanya memiliki jurusan jurusan yang sudah jenuh di masyarakat. SMK pertanian, misalnya, penyuluh pertanian menjadi cita cita lulusannya. 

Ketika penyuluh pertanian tak menerima calon baru, mereka tak bisa apa apa. Apalagi berharap muncul enterpreneur dari sekolah ini.

Jurusan sekretaris. Terlalu banyak lulusan daripada daya serap lowongan kerja yang tersedia. Sehingga akhirnya, mereka lulus dari sekolah langsung menjadi pengangguran. 

SMK harusnya memang diberi keluwesan dalam membuat jurusan. Lebih baik lagi jika SMK menjadi terhubung dengan kebutuhan daerah tertentu. 

Misalnya, di daerah-daerah yang memiliki sumber daya kelautan berlimpah, didirikanlah SMK kelautan atau pengelolaan hasil laut. Jangan sampai di daerah-daerah penghasil kelautan didirikan SMK jurusan sekretaris atau multimedia. 

Berarti di daerah unggulan wisata, daerah unggulan industri, akan muncul SMK bercirikan keunggulan daerah tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN