Mohon tunggu...
Mochamad Syafei
Mochamad Syafei Mohon Tunggu... Menjaga Hati Nurani

Guru SMP Negeri 135 Jakarta. Pengagum Gus Dur, Syafii Maarif, dan Mustofa Bisri. Penerima Adi Karya IKAPI tahun 2000 untuk buku novel anaknya yang berjudul "Bukan Sekadar Basa Basi".

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Tak Mungkin Nadiem Menjabat 5 Tahun

30 Oktober 2019   09:53 Diperbarui: 31 Oktober 2019   11:37 17578 30 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
 Tak Mungkin Nadiem Menjabat 5 Tahun
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim saat pelantikan menteri-menteri Kabinet Indonesia Maju di Istana Negara, Jakarta, Rabu (23/10/2019). |Sumber: Kompas.com/Kristianto Purnomo

Kabinet memang seharusnya lima tahun. Walaupun lima tahun juga terlalu cepat untuk usia Menteri Pendidikan. 

Pada Kabinet Kerja tahun 2014-2019 lalu, tercatat dua nama yang pernah menjabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, yaitu Anies Baswedan yang menjabat selama dua tahun dan Muhadjir Effendy selama tiga tahun. 

Usia dua tahun dan tiga tahun memang tak ada apa-apanya. Pendidikan tetap amburadul dan masih belum menemukan wujudnya yang paling baik. Apa yang sudah dikerjakan Anies selama dua tahun? Tak ada. Apa yang sudah dilakukan Muhadjir Effendy? Tak ada.

Tadinya saya pikir, Jokowi akan meneruskan bangku Mendikbud untuk Muhadjir yang notabene representasi Muhamadiyah. Jika Muhadjir meneruskan duduk di kursi itu, kemungkinan akan ada kenangan yang bisa diberikan Muhadjir pada dunia pendidikan. 

Namun, sejarah sudah ditoreh. Muhadjir harus naik satu tingkat menjadi Menko, walaupun perannya menjadi kurang atau bahkan tak jelas. Sehingga tak usah mengandai-andai lagi.

Menteri Pendidikan yang sudah ada di depan kita adalah Nadiem Makarim. Mantan pendiri dan bos Gojek. Keberhasilan Gojek sepertinya menarik perhatian Jokowi yang selalu tak puas dengan kebiasaan yang mandeg dan berjalan biasa saja. 

Jokowi berharap ada perubahan yang signifikan di Kementerian Pendidikan, yang saat ini mendapat kembali limpahan perguruan tinggi setelah lima tahun berpisah, bersama anak muda penuh pemikiran ke depan tersebut.

Sebagai seorang guru yang sudah hampir 30 tahun berkecimpung dalam dunia pendidikan, saya merasa yakin bahwa persoalan pendidikan memang sudah cukup parah di negeri ini.

Pendidikan bukan lagi sebagai inspirasi anak-anak muda untuk menghadapi masa depan yang kian tak menentu. Pendidikan justru sudah menjadi beban masa lalu bagi para penerus bangsa ini, sehingga mereka dapat dipastikan akan memikul kegagalan pada kehidupannya di masa depan.

Pendidikan dikelola dengan jalan yang tak jelas. Ini yang terlihat di tingkat kementerian. Pasti akan lebih parah pendidikan yang ada di daerah-daerah. 

Maka tak usah heran jika di kementerian sudah ribut dengan Kurikulum 2013, maka masih banyak sekolah dasar yang jangankan sudah memberlakukan kurikulum 2013 bahkan Kurikulum 2006 saja belum pernah dengar. Sekolah pelosok itu masih setia dengan Kurikulum 1994.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN