Mohon tunggu...
Mochamad Adli Yoga
Mochamad Adli Yoga Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Mercu Buana (43120010055)

Dosen: Apollo, Prof. Dr, M.Si.Ak

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

TB 2_ Etika dan Hukum Platon

21 Mei 2022   03:27 Diperbarui: 21 Mei 2022   03:33 252 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber gambar:https://cdn.quotesgram.com/img/80/57/976115289-plato-philosopher-no-law-or-ordinance-is-mightier-than.jpg

Hukum atau the laws adalah karya Plato yang terakhir, dan terpanjang. Buku ini adalah percakapan tentang filsafat politik antara tiga orang tua: seorang Athena anonim, Spartan bernama Megillus, dan Kreta bernama Clinias. Orang-orang ini bekerja untuk membuat konstitusi untuk Magnesia, sebuah koloni Kreta yang baru. Pemerintah Magnesia adalah campuran prinsip-prinsip demokrasi dan otoriter yang bertujuan untuk membuat semua warganya bahagia dan berbudi luhur.
Seperti dalam karya Plato lainnya tentang teori politik, seperti The Statesman dan The Republic, Hukum tidak hanya berkaitan dengan pemikiran politik, tetapi juga diskusi ekstensif tentang psikologi, etika, teologi, epistemologi, dan metafisika.Tidak seperti karya-karya lain ini, bagaimanapun, Hukum menggabungkan filsafat politik dengan hukum terapan, menjelaskan panjang lebar hukum dan prosedur apa yang harus ada di Magnesia. Contohnya termasuk percakapan tentang apakah minum yang memabukan harus diizinkan di kota, bagaimana orang biasa berburu, dan bagaimana bunuh diri harus dihukum. Namun, rincian hukum, prosa yang rumit, dan kurangnya organisasi telah menarik kritik dari para sarjana kuno dan modern. Banyak yang mengaitkan tulisan kikuk ini dengan usia tua Plato pada saat penulisan; Namun, pembaca harus ingat bahwa pekerjaan itu tidak pernah selesai. Meskipun kritik ini valid, ide-ide yang dibahas dalam Protokol patut mendapat perhatian kita, dan
Dialog memiliki kualitas sastranya sendiri.Pada abad ke-21 telah ada minat yang tumbuh dalam studi hukum di antara para filsuf. Banyak dari gagasan filosofis hukum telah bertahan dalam ujian waktu, seperti prinsip bahwa kekuasaan mutlak benar-benar korup dan tidak ada seorang pun yang dikecualikan dari supremasi hukum. Perkembangan signifikan lainnya dalam undang-undang tersebut termasuk penekanannya pada rezim campuran, sistem pidananya yang bervariasi, kebijakannya terhadap perempuan di militer, dan upayanya pada teologi rasional. Namun, Plato mengadopsi idenya yang paling orisinal, karena hukum harus menggabungkan persuasi dengan paksaan. Untuk membujuk warga negara agar mematuhi kode hukum, setiap undang-undang memiliki pembukaan yang memberikan alasan mengapa seseorang harus mematuhinya.Pemaksaan datang dalam bentuk hukuman yang melekat pada hukum ketika persuasi tidak memotivasi kepatuhan.

Menurut Plato, etika adalah intelektual dan rasional, yang artinya dapat dijelaskan secara logis. Baginya tujuan hidup manusia adalah untuk mencapai kebahagiaan dalam hidup, dan kebahagiaan dalam hidup dicapai melalui pengetahuan. Juga menurut Plato ada dua jenis pikiran: pikiran filosofis dan pikiran biasa. Plato juga mengatakan bahwa seseorang itu baik ketika diperintah oleh akal dan buruk ketika diperintah oleh keinginan dan nafsu. Meskipun tampak sama, Aristoteles memiliki visi yang berbeda, yang menurutnya kebaikan moral dapat dipahami sebagai eudaimonia (kebahagiaan) atau diterjemahkan ke dalam bahasa Spanyol sebagai kesejahteraan.Menurut Aristoteles, kebahagiaan sejati adalah ketika orang dapat mewujudkan potensi terbaiknya sebagai manusia. Artinya, kebahagiaan dapat dicapai ketika manusia mewujudkan kebijaksanaan tertinggi berdasarkan akal atau akal.Berlawanan dengan teori para filosof Yunani, dalam hal ini Plato dan Aristoteles, Islam tampaknya membuat perbedaan yang signifikan. Perbedaan yang terlihat antara etika Yunani dan etika Islam adalah adanya sistem etika Islam yang meliputi moralitas filosofis, teologis dan eskatologis (dalam hal ini ajaran tauhid), yang tentunya tidak dikenal dalam etika Yunani. Dalam etika Islam terdapat keselarasan dimensi akal dan wahyu sebagai acuan ketuhanan dalam menentukan baik dan buruk. Jika kita melihat etika Yunani, suatu perbuatan baik dilakukan karena mengandung nilai kebajikan sebagai kewajiban moral.Jadi dalam etika Islam
lebih dari itu, bukan sekedar kebajikan, tetapi berbuat baik membawa manfaat bagi semua dan sebagai imbalannya mendapat ridha Allah dengan pahala. Dalam beberapa konsep etika ini, banyak filosof islam atau muslim menghubungkan etika ini dengan tujuan mencapai kebahagiaan manusia di dunia dan akhirat.

Selain itu, dalam Hukum, Platon membela beberapa posisi yang bertentangan dengan ide-ide yang diungkapkan dalam karya-karyanya yang lain. Mungkin perbedaan terbesar adalah bahwa kota konstitusional yang ideal jauh lebih demokratis daripada kota republik yang ideal. Perbedaan penting lainnya termasuk tampaknya menerima kemungkinan kelemahan kehendak (akrasia), posisi yang ditolak dalam karya-karya sebelumnya, dan memberikan otoritas lebih kepada agama daripada yang mungkin diharapkan oleh pembaca Euthyphro.Dengan menjelajahi perbedaan yang nyata ini, siswa Plato dan Sejarah Filsafat memperoleh pemahaman yang lebih canggih dan kompleks tentang ide-ide filosofis Plato.

Pengertian etika dan hukum

Filosofi

Rancangan undang-undang yang asli datang langsung dari legislator dan diktator. Orang Athena menyatakan bahwa ini adalah cara terbaik dan paling efisien untuk menegakkan hukum yang baik di kota. Tetapi jika hukum datang secara eksklusif dari luar, mengapa warga negara mengikutinya secara sukarela? Bagaimana mungkin orang Athena itu tidak melakukan kesalahan yang sama seperti yang dia tuduhkan kepada para pemimpin Persia? Athena memecahkan masalah ini dengan menciptakan ide hukum awal.Dia memulai penjelasannya dengan analogi medis di mana dia membandingkan praktik medis seorang dokter bebas dengan praktik dokter budak (720a720e). Dokter berbeda dalam siapa mereka merawat dan bagaimana mereka memperlakukan mereka. Dokter budak terutama memperlakukan budak dan bertindak seperti seorang tiran yang hanya memberi perintah dan memaksa kepatuhan dari pasiennya. Di sisi lain, seorang dokter bebas terutama memperlakukan orang bebas dan merawat pasiennya sebelum menulis resep. Faktanya, seorang dokter swasta tidak akan menulis resep sampai dia meyakinkan pasiennya tentang praktik medis yang benar.Dokter budak itu seperti seorang tiran yang hanya mengandalkan paksaan; Di sisi lain, dokter bebas menggunakan bujukan dan paksaan. Orang Athena ingin para legislator menjadi seperti dokter bebas, baik menggunakan bujukan maupun paksaan.
bujukan dicapai dengan melampirkan kata pengantar yang sah. Dalam komposisi musik, pengantar adalah pertunjukan musik singkat yang mendahului komposisi utama. Musik pembuka dimaksudkan untuk melengkapi pertunjukan yang akan datang agar lebih beresonansi dengan penonton.Demikian pula, pembuat undang-undang dapat mendahului undang-undang dengan pernyataan singkat yang meningkatkan kemauan warga negara untuk bekerja sama dan belajar, sehingga meningkatkan kemungkinan mereka akan menerima undang-undang secara bebas (722d723a). Pemaksaan dilakukan melalui penerapan sanksi hukum ketika warga negara harus memilih untuk tidak mematuhinya.
Orang Athena jelas ingin warganya mematuhi hukum dengan sukarela. Diakuinya, agar hal itu terjadi, warga negara harus melihat hukum sebagai melayani kepentingan mereka dan persiapan harus diarahkan untuk mencapainya. Tapi apa jenis keyakinan di balik perkenalan itu?Ada tiga interpretasi utama. Penafsiran pertama adalah bahwa kepercayaan itu rasional. Pendukung pandangan ini berpendapat bahwa tujuan dari pengenalan adalah untuk menjelaskan kepada warga alasan sebenarnya di balik hukum.
Bukti yang mendukung bacaan ini terutama ditemukan dalam cara orang Athena menggambarkan pendahuluan. Membahas pendahuluan, orang Athena berulang kali mengatakan bahwa itu tentang mengajar, belajar, dan berpikir.Jika interpretasi ini benar, maka hukum menyampaikan pandangan yang jauh lebih optimis dari rata-rata warga negara daripada Republikan. Di Republik, petani dan pengrajin tidak menerima pelatihan filosofis, tetapi dalam bacaan ini, Magnesia akan memahami beberapa dari alasan filosofis di balik hukum.

Penafsiran kedua menegaskan bahwa kepercayaan itu irasional dan tidak menarik bagi penalaran orang tetapi untuk emosi mereka. Bukti utama bacaan ini terdapat pada pendahuluan itu sendiri, banyak (namun tidak semua) pendahuluan seperti khutbah konvensional, hanya menurunkan kepatuhan warga. Contoh populer bagi mereka yang lebih suka membaca non-rasional adalah Pengantar Hukum Perburuan. Dalam pengantar ini orang Athena hanya menyatakan bahwa hanya hewan darat, baik yang ditunggangi, diburu, atau berjalan kaki, yang layak diburu dengan berani, dan bahwa bentuk perburuan lainnya, seperti menjebak, adalah malas dan tidak boleh dipraktikkan.Orang Athena tidak berusaha menjelaskan mengapa beberapa bentuk perburuan itu malas dan yang lain berani.Penafsiran ketiga terletak di tengah-tengah antara dua yang pertama dan upaya untuk mendamaikan pembacaan rasional dan non-rasional. Misalkan orang Athena menggambarkan pendahuluan itu menarik bagi akal budi, dan anggaplah pendahuluan yang sebenarnya tidak menarik bagi akal budi tetapi untuk emosi. Apa yang bisa menjelaskan ketidakkonsistenan ini? Dua jawaban muncul sendiri dan merupakan bacaan utama, yang dapat dinilai sebagai cukup sulit. Yang pertama adalah bahwa orang asing menggunakan deskripsi sementara untuk menawarkan cita-cita hukum di mana warga negara secara bebas dan rasional mematuhi hukum.Namun, karena keterbatasan psikologis manusia, pengenalan yang sebenarnya akan gagal mencapai cita-cita ini. Jawaban kedua lebih pragmatis. Orang Athena ingin warganya termotivasi untuk mematuhi hukum. Dia mengakui bahwa warga negara akan memiliki minat dan kemampuan intelektual yang berbeda. Jadi pembuat undang-undang perlu menangani berbagai jenis hal untuk memotivasi warga, beberapa rasional, beberapa non-rasional.Etika Plato bersifat intelektual dan rasional. Dasar dari ajarannya adalah penguasaan budi pekerti yang baik. Buddha mengetahui. Tujuan hidup manusia adalah untuk memperoleh kesenangan dalam hidup, dan kebahagiaan dalam hidup diperoleh melalui ilmu. Menurut Plato, ada dua jenis pikiran: pikiran filosofis dan pikiran biasa.1 Plato juga mengatakan bahwa seseorang itu baik ketika diperintah oleh akal dan buruk ketika diperintah oleh keinginan dan nafsu. Jika seseorang ingin mencapai kehidupan yang baik, pertama-tama ia harus berusaha untuk membebaskan diri dari kekuatan kesenangan dan emosi yang tidak rasional dan menggunakan akal sehat sebagai panduan.

Etika

Gagasan sebagai dasar etika
Pemikiran etis Platon didasarkan pada teori gagasannya. Dengan kata lain, ide menjadi landasan moral. Dapat juga dikatakan bahwa etika berkaitan dengan transmisi gagasan. Yang dimaksud dengan gagasan dari segi etika adalah kesantunan. Adapun kebajikan adalah pengetahuan dalam hal menentukan tujuan dan nilai etika.Plato membagi pikiran menjadi dua kelas. Pertama, pikiran filosofis yang muncul dari pengetahuan dengan pemahaman. Kedua, akal sehat, yang dibawa oleh kebiasaan masyarakat. Sikap hidup yang tidak digunakan tidak muncul dari iman, tetapi disesuaikan dengan moralitas umum dalam kehidupan sehari-hari. Menurut Plato, kebaikan tertinggi bagi manusia adalah kebahagiaan atau kedamaian, yang diperoleh dari tiga bagian yang mendasari jiwa - aturan alasan.Kebajikan atau perbuatan baik adalah perbuatan yang bersumber dari ilmu pengetahuan, i. H. pengetahuan tentang jiwa tripati, bentuk dan gagasan kebaikan. Tujuan kebajikan filosofis terletak pada dunia gaib. Manusia mengetahui yang tinggi melalui gagasan tentang kebaikan, sehingga Plato bersikeras menyempurnakan kebajikan. Dia yang hidup di dunia ide, menurutnya, tidak melakukan kejahatan. Jadi mencapai moralitas berarti mengembangkan keyakinan memiliki gagasan dengan pikiran.Tanda dunia ide adalah tetap. Istilahnya tidak berubah seperti dunia penglihatan. Dalam hal ini, ada dua cara untuk menerapkan prinsip etika: pertama, pelarian mental dari dunia kelahiran, hanya hidup di dunia ide. Kedua: Bekerja untuk munculnya ide-ide di dunia lahir ini. Dengan kata lain, mengimplementasikan kehadiran ide di dunia ini.Dari kedua hal tersebut dapat disederhanakan bahwa tindakan pertama adalah tindakan ideal dan tindakan kedua lebih nyata. Ide kebaikan adalah tujuan dari semua hal yang ada. Artinya, ide memberikan kejelasan, kebenaran, dan kebaikan untuk semua hal lain yang bergantung padanya. Ide juga menciptakan keselarasan dan kesatuan dari bentuk-bentuk tersebut. Melalui gagasan yang baik, banyak bentuk yang berbeda menjadi satu kesatuan yang utuh.Dalam filsafat, Plato sering menggunakan bahasa metaforis. Dia membandingkan gagasan baik dengan matahari sebagai objek konkret di dunia yang terlihat dan sumber kehidupan, pertumbuhan, dan nilai. Karenanya ide kebaikan memberikan kebenaran yang menjadikan bentuk itu masuk akal dan sumber keberadaan dan kebaikannya. Dia mengatakan bahwa gagasan kebaikan universal menciptakan semua yang indah dan benar, itu adalah ibu dan sumber cahaya di dunia ini, itu adalah sumber kebenaran akal. Plato juga mengatakan bahwa "kebaikan bukanlah esensi, tetapi jauh melampaui esensi dalam kemuliaan dan potensinya".Pada tahun , Plato mengungkapkan visi tentang sumber kebenaran dan kebaikan mutlak dalam Ide Kebaikan. Ide kebaikan adalah sumber akal, kebenaran dan nilai tujuan moral. Melalui gagasan kebaikan, ia menciptakan kebaikan tunggal dan kebaikan mutlak, membuka jalan menuju Tuhan. Kebaikan adalah nilai tertinggi sebagai sumber nilai lainnya. Ide kebaikan yang digagas oleh Plato adalah konsep yang mutlak, prinsip sempurna dari semua realitas, kebenaran dan nilai. Selama dua ribu tahun, ketika orang memikirkan Tuhan, mereka memimpikan garis pemisah dan keluar dari gua melalui kekuatan akal dan kekuatan cinta untuk
gagasan baik Plato.Selama masa hidup Plato, teorinya paling baik direalisasikan, seperti yang tercatat dalam Phaedo-nya. Penerapan etika didasarkan pada gagasan menjauhi dunia nyata. Hidup diatur sedemikian rupa sehingga kerinduan dan kerinduan akan ide-ide muncul. Kemudian satu langkah lagi untuk melengkapi jalur kedua yang tertulis dalam bukunya yang berjudul The Republic, dalam buku ini tertulis bahwa cara hidup diatur agar dunia lahir "berpartisipasi" dalam dunia ide. untuk menciptakan situasi yang ideal. Tujuan etis tersebut disatukan dalam bidang agama, di mana ditegaskan bahwa akal adalah tujuan untuk mengimplementasikan gagasan keadilan dalam kehidupan dan dalam bernegara sebagai organ kolektif.Dalam bukunya Xarmides dalam bentuk dialog ia menjelaskan kesopanan (Sophrosune). Kerendahan hati adalah suatu kebajikan yang terutama diwujudkan dalam kemampuan seseorang untuk mengendalikan dirinya, untuk mengendalikan dirinya sendiri, karena dia tahu batas-batasnya. Mereka bertindak seperti ini karena mereka "tahu" apa yang baik dan apa yang buruk. "Pengetahuan ini bukanlah kebijaksanaan teoretis, tetapi semacam kebijaksanaan praktis yang membimbing orang untuk bertindak." Orang yang bersahaja disebut Sophron (ugahari).Sikapnya sopan, tidak tahu malu dan sederhana. Dalam bahasa Indonesia diartikan dengan unsur moral dan unsur intelektual. Bahasa Jawa bersifat mawas diri karena keutamaan mengenal diri sendiri penting bagi seorang politisi. Untuk menjadi pemimpin politik harus winasis (tahu), wasis (mampu), waspada dalam berpikir dan mawas diri.Filsafat, Athena melanjutkan dengan menawarkan pengantar yang akan menjadi awal dari seluruh Hukum Magnesia. Pengenalan ini memberikan landasan moral bagi kota dan menjelaskan tugas umum warga negara. Tugas-tugas ini dibagi menjadi tiga gelar utama: untuk jiwa, untuk tubuh dan untuk warga negara lainnya. Pendahuluan diakhiri dengan upaya untuk menunjukkan bahwa kehidupan yang bajik mengarah pada kegembiraan terbesar dan kehidupan jahat menuju penderitaan terbesar. Ringkasan dari ide-ide utama yang diungkapkan dalam bagian Buku 5 ini diberikan di bawah ini.Orang Athena menyatakan bahwa jiwa adalah penguasa tubuh dan karenanya harus didahulukan dari tubuh. Namun, kebanyakan orang tidak melakukan ini dan malah mencari kecantikan, kekayaan, dan kesenangan dengan mengorbankan kebajikan, sebagai akibatnya mengutamakan tubuh daripada jiwa (726a728d). Meskipun manusia harus mendahulukan jiwa dari pada jasad, mereka juga memiliki kewajiban untuk memelihara jasadnya. Namun, orang tidak menghargai tubuh karena sangat indah, sehat dan kuat. Sebaliknya, mereka menghormati tubuh dengan mencapai nilai rata-rata antara ekstrem dari masing-masing negara bagian ini.Prinsip yang sama berlaku untuk kemakmuran.

sumber gambar: https://cdn.quotesgram.com/img/29/47/652413377-3486e7785c942d195ce79378704ab622.jpg
sumber gambar: https://cdn.quotesgram.com/img/29/47/652413377-3486e7785c942d195ce79378704ab622.jpg

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan