Mohon tunggu...
Muhammad Natsir Tahar
Muhammad Natsir Tahar Mohon Tunggu... Writerpreneur Indonesia

Muhammad Natsir Tahar ~ Writerpreneur - penikmat filsafat - hidup di Batam, Indonesia! International Certificates Achievements: English for Academic Study, Coventry University (UK)| Digital Skills: Artificial Intelegence, Accenture (UK)| Arts and Technology Teach-Out, University of Michigan (USA)| Leading Culturally Diverse Teams in The Workplace, Deakin University and Deakin Business Course (Australia)| Introduction to Business Management, King's College London (UK)| Motivation and Engagement in an Uncertain World, Coventry University (UK)| Stakeholder and Engagement Strategy, Philantrhopy University and Sustainably Knowledge Group (USA)| Pathway to Property: Starting Your Career in Real Estate, University of Reading and Henley Business School (UK)| Communication and Interpersonal Skills at Work, University of Leeds and Institute of Coding (UK)| Leading Strategic Innovation, Deakin University (Australia) and Coventry University (UK)| Entrepreneurship: From Business Idea to Action, King's College London (UK)| Study UK: Prepare to Study and Live in the UK, British Council (UK)| Leading Change Through Policymaking, British Council (UK)| Big Data Analytics, Griffith University (Australia)| What Make an Effective Presentation?, Coventry University (UK).

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Menundukkan Akal dengan Metafilsafat

22 November 2020   15:58 Diperbarui: 22 November 2020   22:25 78 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menundukkan Akal dengan Metafilsafat
Ilustrasi: Shutterstock

Socrates adalah penggambaran yang tepat untuk para pemikir filsafat. Ia terus bertanya dan mematahkan jawabannya. Socrates tidak berguna pada masanya, pun kini. Filsafat adalah sang pembunuh waktu bagi mereka yang butuh fungsi. Filsafat dibenci bahkan diburu karena ia adalah pemenang hampir atas semua debat.

Filsafat melihat manusia tidak berpijak di atas tanah. Mereka hanya bertahan dengan cara menyedihkan di atas lapisan es yang di bawahnya adalah air yang dasarnya jauh. Prinsip, nilai-nilai, dogma, budaya, dan teori apapun oleh siapapun, akan ditanya ulang oleh filsafat. Filsafat mungkin tak punya teman, ia menyudut dan menghindari perdebatan.

Orang-orang yang belajar filsafat adalah orang yang membenturkan kepalanya ke tembok. Saya melihat mereka membaca teks - teks yang sulit. Dalam bahasa Indonesia saja sudah sulit, mereka bahkan membaca teks asing dan mendiskusikannya. 

Semua jawaban atas pertanyaan dianggap rapuh, mereka akan bertanya apalagi yang ada di balik jawaban, di baliknya lagi, dan terus, sampai jawaban itu melakukan serangan balik atas pertanyaan.

Filsafat adalah talenta yang dibawa sejak lahir. Orang - orang bisa saja membaca berbagai-bagai buku filsafat atau langsung kuliah di jurusan itu, tapi memberhentikan filsafat menjadi sebatas ingatan, lalu bertekun kepada hal-hal permukaan, agar bisa makan.

Filsafat dalam sejarah kesendiriannya pernah diajak berdamai oleh teologi. Paling tidak oleh Ibn Rusyid atau Averroes (1126-1198) atau Thomas Aquinas (1225-1274). Tapi hubungan itu tidak langgeng, filsafat memiliki sifat agnostik, tidak betah berlama-lama dalam opium dogma.

Aristoteles membuat gejala ini menjadi mungkin. Ia meletakkan Tuhan terlalu tinggi, mengawali semuanya dan membiarkan dunia sibuk sendiri. Epicurus atau Demokritus, para filsuf alam ini sejak awal ingin melepas Tuhan. 

Ribuan tahun setelahnya, misalnya Ludwig Feuerbach (1804-1872) melahirkan filsafat materialisme, satu aliran filsafat yang radikal, sehingga filsafat tersudut pada stigma dapur pacu bagi ateisme.

Seharusnya siapapun yang percaya kepada teori Darwin akan tergelincir kepada peniadaan Tuhan dalam penciptaan. Atau tentang teori Big Bang yang melihat bumi sebagai super debu kosmik, dengan mengapa Tuhan hanya fokus pada sebutir debu, dalam kemahaluasan jagat. Di dalam super debu itu, Tuhan justru muncul secara parsial, partisan, dan terfragmentasi. Disembah oleh 4.200 agama di dunia.

Satu sisi lain dari filsafat adalah meninggikan Tuhan melebihi para penganut yang hanya bergantung pada teks, ketika dogma membentengi dirinya pada pertanyaan akal. Iman menjadi pembenar, walaupun filsafat melihatnya tuhan sebagai tidak logis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x