Mohon tunggu...
Muzamil Misbah
Muzamil Misbah Mohon Tunggu... Freelancer - Orang biasa yang gemar baca buku, makan dan jalan-jalan

Sarjana Ekonomi Universitas Negeri Malang, suka menulis tentang ekonomi dan puisi, pegiat literasi keuangan

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Ekspektasi Sosial vs Kehidupan Pribadi: Menjadi Arsitek Hidup Anda Sendiri

26 April 2024   12:00 Diperbarui: 27 April 2024   02:15 129
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
ilustrasi ekspektasi sosial. sumber: freepik

Dalam kehidupan modern yang serba cepat dan kompetitif, kita sering kali terjebak dalam jaringan ekspektasi sosial yang mengatur langkah-langkah kita, terutama dalam hal pencapaian-pencapaian tertentu pada usia-usia tertentu. 

Benjamin Franklin, seorang tokoh sejarah yang bijaksana, pernah menyampaikan sebuah quote yang menggambarkan paradoks di mana seseorang bisa "mati" di usia 25 tahun, namun baru "dikuburkan" di usia 75 tahun.

Apa makna yang terkandung dalam kutipan tersebut?

Ekspektasi masyarakat terhadap pencapaian-pencapaian tertentu pada usia-usia tertentu seringkali memaksa individu untuk mengikuti standar yang ditetapkan. 

Mulai dari lulus kuliah pada usia 22 tahun, mapan dalam karier pada usia 25 tahun, menikah pada usia 27 tahun, hingga memiliki rumah pada usia tertentu, seringkali menjadi tolok ukur keberhasilan dalam hidup. 


Namun, adanya ekspektasi ini kadang membuat seseorang merasa tertekan ketika tidak mampu mencapainya sesuai dengan "jadwal" yang ditentukan.

Dampak Tekanan Ekspektasi Sosial

Tekanan dari ekspektasi sosial tidak bisa dianggap enteng. Bagi sebagian orang, ekspektasi ini dapat menjadi pemicu stres, kecemasan, bahkan depresi. 

Ketika seseorang merasa bahwa dirinya tidak mampu memenuhi standar yang ditetapkan oleh masyarakat, mereka cenderung merasa tidak berharga atau gagal.

Bayangkan seorang mahasiswa yang belum lulus kuliah pada usia 22 tahun, sementara teman-temannya sudah mulai mendapatkan pekerjaan yang mapan. 

Atau seorang profesional yang belum menemukan pasangan hidup pada usia 30 tahun, sementara lingkungannya sudah penuh dengan perayaan pernikahan dan keluarga kecil. Semua itu menimbulkan rasa tidak adekuat dan tertekan.

Sumber Tekanan: Konsep "Kehidupan Ideal"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun