Mohon tunggu...
Misbah Murad
Misbah Murad Mohon Tunggu... "Tidak ada sekolah menulis; yang ada hanyalah orang berbagi pengalaman menulis."- Pepih Nugraha, Manager Kompasiana. chanel you tube misbahuddin moerad

"Tidak ada sekolah menulis; yang ada hanyalah orang berbagi pengalaman menulis."- Pepih Nugraha, Manager Kompasiana. chanel you tube misbahuddin moerad

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen | Kemah

19 September 2019   09:39 Diperbarui: 19 September 2019   09:50 137 4 3 Mohon Tunggu...

Sudah mendekati angka satu tahun kami tidak mengadakan kemah bersama, biasanya minimal satu tahun kami berkemah, apakah di gunung, di perbukitan atau tempat-tempat perkemahan yang biasa di sewakan oleh vendor-vendor pengadaan perkemahan keluarga, kalau untuk kunjungan tempat-tempat wisata atau tempat-tempat yang berhubungan alam hampir setiap ada kesempatan kami lakukan sekeluarga.

Ahh, betapa senangnya siang ini, kami menuju sebuah tempat perkemahan, tempat yang sejuk di puncak kota Bogor, semua fasilitas sudah tersedia, sampai-sampai selimutpun sudah disediakan oleh pengelola, dengan mengeluarkan biaya sebesar "tiga ratus lima puluh ribu rupiah" kami sudah bisa menikmati indahnya ciptaan Sang Penguasa, pemilik segalanya.

Setelah beristirahat selama lima belas menit, menikmati perbekalan yang di bawa dari rumah, semua bekerja sesuai dengan tugasnya masing-masing, sebagai seorang ayah, tugas saya dan anak tertua karena dia lelaki adalah mencari kayu bakar, ranting-ranting yang sudah tua dan kering, untuk kami jadikan tempat memasak serta membuat api unggun di depan kemah kami di malam hari nanti, sedangkan istri dan dua anak perempuan saya, bertugas mencuci beras dan membersihkan ikan dan bebek yang akan kami panggang di malam hari nanti, di aliran sungai cisadane yang dingin, sejuk dan sangat jernih.

Aliran sungai dari puncak bukit, menelusuri bebatuan yang terhampar di sungai, kecerian beberapa remaja, anak-anak dan orang tua yang sudah lebih dulu datang kemari untuk berkemah disini juga tampak bermain di aliran sungai ini.

Bersimpuh kami berlima di depan tenda dengan tikar dari anyaman bambu yang kami bawa, dilapisi kain tipis, di bawah sinar rembulan yang temaram, memandang langit yang cerah, diantara rimbunnya pohon pinus, sesekali terdengar suara pohon pinus yang merdu ditiup angin pegunungan. Tidak ada bintang yang terlihat, nampaknya mereka malu-malu melihat kami, mungkin ribuan bintang sedang bersembunyi di balik awan, mungkin bintang akan keluar nanti setelah bebek yang akan kami panggang siap untuk disantap. Agin malam masih sepoi-sepoi berhembus, seolah kami sekeluarga menjadi "tamu istimewa" mereka malam ini.

Suara gitar dan nyanyian merdu dari tenda sebelah yang berjarak sekitar 20 meter dari tenda kami sayup-sayup terdengar, kadang kami mengikuti lagu yang mereka nyanyikan.....

Di pucuk kemarau panjang

Yang bersinar menyakitkan

Kau datang menghantar

Berjuta kesejukan.....

Kasih......

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
19 September 2019