Mohon tunggu...
MI Thoriqul Huda
MI Thoriqul Huda Mohon Tunggu... Guru - Pusat Riset dan Pengembangan Data

Madrasah Ibtidaiyah di Desa Ranupani, Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Jawa Timur.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Di Batas Negeri Kita Kibarkan Semangat Maju bersama Suku Tengger

3 Agustus 2021   21:23 Diperbarui: 3 Agustus 2021   21:42 117 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Musim hujan telah tiba, sudah 2 tahun ini para guru MI Thoriqul Huda Ranupani merasakan 'petualangan' menerjang hujan di tengah Hutan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS). 

Pagi yang dingin ditambah angin yang cukup kencang membuat kondisi tubuh harus ekstra memakai pakaian fit and proper. Tentu cengkraman rimba akan semakin dingin, pun begitu jika baju menjadi basah sepatu basah itu sudah menjadi hal yang lumrah. 

Jika berangkat dari Desa Senduro untuk menuju Desa Ranupani membutuhkan waktu sekitar 45 menit. Menembus kabut di hutan membuat bulu mata menjadi terselimuti embun dingin.

Kadangkala musim hujan juga lebih sering bertemu dengan ular liar di perjalanan. Kita tidak pernah membayangkan memiliki kesempatan bertemu ular secara live, ternyata menjadi mendebarkan juga. Tantangan selanjutnya adalah pohon yang tumbang menghadang jalan.

dokpri
dokpri
Jika pohon kecil yang tumbang, maka kita menunggu para pelintas jalan untuk bergotong royong memindahkan ke pinggiran hutan. tetapi jika pohon besar yang tumbang kita hanya bisa menunggu petugas menyelesaikan masalah ini.

Hutan menjadi pelebur segala kepentingan untuk saling beramah-tamah. Kenal atau tidak kenal di Hutan kita akan saling menyapa untuk hanya sekedar say hello atau hanya saling membunyikan klakson motor. 

dokpri
dokpri

Jika saat yang tidak terduga Sepeda Motor menjadi mogok itu sudah menjadi persoalan yang klasik. Meskipun pengecekan motor secara berkala sebulan sekali, tetapi kondisi ini kerapkali menjadi kisah tragedi yang tidak terlupakan.

" Kita ingin semua terkondisikan dengan baik tetapi saat rantai motor putus, kelistrikan motor tiba-tiba bermasalah, atau juga ban motor yang bocor. Di hutan suasana menjadi lebih dari apapun, kita masih harus memikirkan bagaimana segera mengabarkan kepada anak-anak bahwa sekolah diliburkan." Kenang Hawin Fizi Balaghoni SP.d selaku kepala madrasah MI Thoriqul Huda Ranupani.

dokpri
dokpri
MI Thoriqul Huda Ranupani menjadi harapan untuk melahirkan generasi suku tengger bernafas islami. Komitmen yang sejalan dengan pengabdian kita terhadap pengembangan sumber daya manusia itu, guru juga memiliki tantangan tersendiri menyambut semangat siswa-siswi dalam mendapatkan pembelajaran yang berkwalitas minimal sama dengan pendidikan anak-anak seusianya di lembaga setingkat madrasah di kabupaten Lumajang. Dalam waktu 2 tahun ini, alhamdulillah MI Thoriqul Huda Ranupani terus berbenah mewujudkan harapan masyarakat suku tengger di Ranupani. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Travel Selengkapnya
Lihat Travel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan