Mohon tunggu...
Muhammad Iqbal Awaludien
Muhammad Iqbal Awaludien Mohon Tunggu... Penulis - Penulis konten suka-suka!

Berbagi informasi dan gagasan. Tergila-gila pada sastra, bola, dan sinema. Email: iqbalawalproject@gmail.com Blog: https://penyisirkata.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Bahaya Bekerja Sambil Makan dan Tips Menghindarinya

21 Juli 2023   11:01 Diperbarui: 21 Juli 2023   11:05 164
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Bekerja sambil makan sekilas tidaklah masalah. Padahal, jika ditinjau dari sisi profesional saja, kebiasaan seperti ini sebenarnya kurang elok. Karena saat kita "cuap-cuap", bukan tidak mungkin ada rekan kerja yang merasa terganggu.

Aroma makanan yang menyeruak di ruangan, suara mengunyah, dan meja kerja yang menjadi kotor dan berantakan, tak menutup kemungkinan akan mengganggu kenyamanan bekerja.

Meski demikian, banyak karyawan atau pekerja yang masih meyakini bahwa makan sambil bekerja merupakan sebuah bentuk multitasking. Dua "pekerjaan" dapat diselesaikan dalam satu waktu. Benarkah?

Samantha Cochrane, ahli diet di Pusat Medis Universitas Ohio via Tempo.co, tidak sepakat. Menurutnya, tidak ada efektivitas dalam bekerja sambil makan di meja kerja. Bekerja sambil makan membuat kita terburu-buru menyantap makanan. Kunyahan yang tidak sempurna akibat diselingi oleh pekerjaan-pekerjaan yang mesti diselesaikan saat itu juga, bisa meningkatkan risiko seseorang mengalami obesitas dan diabetes.

Bagaimana agar makan sambil bekerja tak menjadi kebiasaan? Berikut tips-tipsnya.

Optimalkan Waktu Istirahat

Selain buat rileks, manfaatkan waktu istirahat untuk menyantap makanan. Bagi Anda yang seharian duduk dan bekerja di depan laptop atau komputer, hindari pula makan sambil bermain ponsel. Bukan tidak boleh sih, namun coba hindari segala hal yang bisa memunculkan distraksi. Tentu Anda sudah paham, kalau tangan selalu gatal ingin mengecek notifikasi di HP, bukan? Bayangkan kalau isinya brief, project, dan instruksi pekerjaan? Gagal deh. Makan ngga jadi nikmat, karena tetap dikejar tenggat.

Sumber gambar: HRM Asia
Sumber gambar: HRM Asia

Makan Bersama Rekan Kerja

Makan sambil bekerja umumnya identik sebagai aktivitas individual. Saat rekan-rekan kerja yang lain ramai-ramai beristirahat makan siang di jam istirahat, Anda justru tetap di meja kerja untuk makan sambil bekerja. Mulai sekarang, stop kebiasaan ini ya. Saatnya Anda  makan bersama mereka. Lupakan dulu meja dan pekerjaan sejenak untuk bersosialisasi dan mengisi perut kosong. Manfaatkan juga waktu yang tersisa untuk mengobrol apa pun di luar pekerjaan.

Atur Pola Makan

Hindari membiarkan perut kosong dalam waktu yang lama. Jika Anda bekerja eight to five, usahakan sarapan terlebih dulu sebelum berjibaku dengan pekerjaan. Lalu, pada waktu istirahat siang, manfaatkan momen tersebut untuk makan. Bayangkan kalau tidak sarapan, tentu Anda akan tergoda buat makan sebelum makan siang terutama di meja kerja. Begitu pula saat memundurkan jam makan siang karena alasan pekerjaan, jam makan pun bisa menjadi tak teratur. Akibatnya, risiko penyakit lambung  semakin besar. Ingat, ya, perut itu perlu asupan sekitar 4-5 jam sekali.

Sumber gambar: nicsnutrition.com 
Sumber gambar: nicsnutrition.com 
Siapkan Snack Sehat

Ini penting buat Anda yang sulit menahan lapar atau memiliki riwayat penyakit asam lambung dan maag. Seperti kita tahu, penderita penyakit lambung tidak boleh membiarkan perutnya kosong. Karena itu, penderitanya disarankan untuk "ngemil sehat" secara berkala. Kacang almond, salad buah dan sayur, yoghurt, dan biskuit gandum, adalah beberapa makanan ringan yang disarankan. Mengapa ini penting? Ngemil akan menghindarkan Anda dari rasa lapar sehingga saat istirahat Anda tidak makan berlebihan. Jadi, boleh ngemil sambil kerja? Boleh banget. Asalkan cemilan sehat ya.

Ubah Mindset Terkait Multitasking

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun