Mohon tunggu...
Michael Aryawan
Michael Aryawan Mohon Tunggu... Jurnalis - Jurnalis

Pecandu kopi dan kretek, tukang piknik, suka nanya, betah nulis, gemar nyoting

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Jurus Diplomasi di Linggarjati, Belanda Akui Indonesia Merdeka

27 Januari 2024   04:06 Diperbarui: 27 Januari 2024   06:03 109
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Gedung Perundingan Linggarjati / Michael Aryawan (2024)

Kuningan - Bangunan cagar budaya bercorak kolonial di atas lahan seluas 2,4 hektar, di Desa Linggarjati, Kecamatan Cilimus, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, menjadi saksi sejarah perjuangan bangsa Indonesia melalui jalur diplomasi. Di tempat itu, Presiden Soekarno mengutus Sutan Syahrir bersama para delegasi Indonesia untuk beradu argumen dengan pihak Belanda, terkait status kemerdekaan Indonesia

Proses diplomasi yang dikenal dengan perundingan Linggarjati itu pun berlangsung alot, pada 11 hingga 13 November 1946. Hasilnya, pihak Belanda untuk kali pertama mengakui kemerdekaan Indonesia, meski dengan catatan Indonesia menjadi bagian federasi dari kerajaan Belanda. Hasil perundingan Linggarjati itu diakui banyak menuai sikap pro dan kontra, baik di kalangan rakyat Indonesia, maupun pihak Belanda.

Ruang Perundingan Linggarjati / Michael Aryawan (2024)
Ruang Perundingan Linggarjati / Michael Aryawan (2024)

Namun lepas dari polemik perundingan Linggarjati, semangat mendahulukan kepentingan negara dan bangsa demi mendapatkan pengakuan kemerdekaan lewat jalur diplomasi, wajib dihargai dan dikenang sebagai bagian dari sejarah bangsa Indonesia. Untuk itu, Komisi A DPRD DIY melakukan tapak tilas sejarah bangsa dengan mengunjungi Museum Perjanjian Linggarjati pada jumat (26/1/2024).

Ketua Komisi A DPRD DIY, Eko Suwanto, menyebut kunjungan ke Gedung Perundingan Linggarjati ini adalah rangkaian dari tapak tilas Bung Karno, dimana sebelumnya mereka telah mendatangi sejumlah tempat yang menjadi bagian dari sejarah hidup sang Proklamator kemerdekaan Indonesia.


"Peristiwa di Linggarjati ini memiliki jejak sejarah yang memberikan pelajaran penting, tentang bagaimana Soekarno bersama Sutan Syaharir dan para delegasi berhasil mengambil keputusan-keputusan penting menyangkut masa depan Indonesia. Misalnya di bidang militer yang menolak usulan penghapusan dan pelemahan tentara RI, karena dapat melemahkan pemerintahan RI saat itu," ujar Eko.

Eko Suwanto, Ketua Komisi A DPRD DIY / Michael Aryawan (2024)
Eko Suwanto, Ketua Komisi A DPRD DIY / Michael Aryawan (2024)

Politisi PDI Perjuangan itu pun menegaskan, seluruh pelajaran sejarah yang didapat dari rangkaian tapak tilas Bung Karno, kelak akan diabadikan dalam sebuah buku, sehingga bermanfaat untuk masyarakat umum.

"Komisi A DPRD DIY berencana menyusun sebuah buku di akhir periode, tentang perjalanan tapak tilas sejarah bangsa Indonesia. Kebetulan DIY menjadi daerah pertama yang memiliki Perda Pancasila dan Wawasan Kebangsaan, sehingga daerah lain sering belajar pada kita. Maka buku itu nantinya bisa menyempurnakan bagaimana perjalanan pemikiran dan spiritual dalam penyusunan Perda," pungkas Eko.

Gedung Perundingan Linggarjati / Michael Aryawan (2024)
Gedung Perundingan Linggarjati / Michael Aryawan (2024)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun