Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Pilihan

Komitmen Inovator untuk Keluar dari Krisis

27 September 2022   10:07 Diperbarui: 27 September 2022   10:14 202 23 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image: Komitmen Inovator untuk keluar dari krisis dan menjadi pemenang (by Merza Gamal)

Banyak inovasi yang lahir dari sebuah lembaga, organisasi, atau pun perusahaan. Apalagi pada saat-saat krisis, banyak ide inovasi yang muncul. Namun ide saja tidak cukup bagi seorang inovator, tetapi harus disertai dengan komitmen untuk mewujudkan inovasi tersebut sehingga menjadi manfaat untuk sesuatu yang lebih baik.

Sejak akhir tahun 2019, banyak orang merasakan dan  melalui tahun-tahun gangguan yang penuh ketidakpastian global yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kondisi tersebut, telah membuat para inovator mengambil komitmen mereka ke tingkat yang lebih dalam dari sebelum masa pandemi. Tingkat komitmen yang lebih dalam ini memungkinkan mereka yang berkinerja lebih baik untuk menggunakan inovasi sebagai landasan keluar dari krisis COVID-19 dan secara signifikan meningkatkan penguasaan mereka terhadap delapan praktik penting yang diperlukan untuk mempertahankan inovasi dalam skala besar.

Penelitian baru menunjukkan bahwa para inovator dengan cepat naik melampaui rekan-rekan mereka dengan berkomitmen secara komprehensif untuk memberikan pertumbuhan baru dalam skala besar.

Dalam sebagian besar pernyataan misi perusahaan dan laporan tahunan dipenuhi dengan kata "inovasi." Namun, organisasi yang dapat menunjukkan bahwa mereka memiliki proses yang ketat untuk memberikan pertumbuhan yang didorong oleh inovasi yang berkelanjutan, relatif masih sedikit.

Pada tahun 2019, McKinsey menggambarkan dua praktik yang dianut oleh para inovator yang membantu perusahaan-perusahaan tersebut berperforma lebih baik. Dua praktik khusus itu adalah menetapkan aspirasi yang tinggi tetapi dapat dicapai dan mendukungnya dengan pilihan alokasi sumber daya yang jelas. Kedua praktik tersebut yang membedakan inovator berkomitmen dari perusahaan lain pada tahap awal perjalanan inovasi.

Sejak akhir tahun 2019 akibat pandemi yang berkepanjangan dan menimbulkan krisis yang seakan tiada henti, membuat inovasi saja tidak cukup untuk melalui tahun-tahun gangguan dan ketidakpastian global yang belum pernah terjadi sebelumnya. Selain itu juga diperlukan peningkatan penguasaan terhadap delapan praktik penting yang diperlukan untuk mempertahankan inovasi dalam skala besar sebagaimana yang disampaikan berikut ini.

Delapan praktik penting yang esensi inovasi terkait dengan empat faktor, yakni 1) Visi dan strategi; 2) Ide baru, lebih besar, dan lebih baik; 3) Peningkatan yang cepat dan efektif; dan 4) Organisasi dan budaya bisnis yang dimobilisasi. Keempat faktor tersebut masing-masing memiliki langkah-langkah praktik yang harus dikuasi sebagai berikut:

1) Visi dan strategi

  • Memiliki cita-cita. Apakah Anda menganggap pertumbuhan yang didorong oleh inovasi sebagai hal yang sangat penting, dan apakah Anda memiliki target berjenjang yang mencerminkan keyakinan ini?
  • Memilih. Apakah Anda berinvestasi dalam portofolio inisiatif yang koheren dan seimbang risiko waktu yang memiliki sumber daya untuk berhasil

2) Ide baru, lebih besar, dan lebih baik

  • Menemukan. Apakah Anda memiliki wawasan bisnis, pasar, dan teknologi yang dapat ditindaklanjuti dan dibedakan yang dapat menghasilkan proposisi nilai yang unggul?
  • Berkembang. Apakah Anda membuat model bisnis baru yang menyediakan sumber laba yang dapat dipertahankan, kuat, dan terukur?

3) Peningkatan yang cepat dan efektif

  • Mempercepat. Apakah Anda mengalahkan persaingan dengan mengembangkan dan meluncurkan inovasi dengan cepat dan efektif?
  • Skala. Apakah Anda meluncurkan inovasi pada skala yang tepat di pasar dan segmen yang relevan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan