Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Kantor Masa Kini Membutuhkan Tujuan Kompetitif

10 September 2022   11:48 Diperbarui: 10 September 2022   11:49 225 30 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
Photo Ilustrasi by Merza Gamal

Pembatasan akibat pandemi Covid-19 sudah mereda, membuat banyak insan bergegas kembali ke pengalaman sebelum terjadinya pandemi yang paling mereka rindukan, seperti: mempelajari sesuatu yang baru, meluangkan waktu untuk perawatan diri, menyemangati tim tuan rumah, atau mengunjungi teman dan keluarga.

Namun, mengapa masih banyak tempat kerja tetap kosong?

Semua insan tahu bahwa tempat yang dirancang untuk hiburan, keramahtamahan, dan koneksi memiliki tujuan yang jelas yang selaras dengan tujuan hidup dan keinginan untuk pemenuhan pribadi. Di samping itu, ada "mengapa" yang jelas di balik keberadaan tempat hiburan tersebut. Pada akhirnta, data menunjukkan bahwa sebagian besar para penikmat hiburan telah kembali ke tempat hiburan mendekati tingkat pra-pandemi.

Sementara itu, pergeseran tektonik dalam pola kerja telah menantang tujuan perkantoran. Perjalanan ke tempat kerja setiap hari pernah menjadi norma, tetapi produktivitas yang berkelanjutan selama pandemi COVID-19 membuktikan bahwa banyak tugas dapat dilakukan dari jarak jauh atau dengan kata lain tidak perlu diselesaikan di kantor. Kondisi tersebut membuat banyak insan bertanya, "Mengapa repot-repot harus ke kantor?"

Oleh karena itu, menarik para pekerja kembali ke tempat kerja atau ke kantor akan membutuhkan tujuan baru yang menciptakan makna dan kegunaan untuk pekerjaan tatap muka.

Berdasarkan hasil penelitian McKinsey, terdapat 82 persen pekerja percaya bahwa penting bagi perusahaan mereka untuk memiliki tujuan. Tujuan dapat membentuk strategi perusahaan, melibatkan pelanggan dan komunitas, dan mengarahkan pilihan pada saat-saat yang tepat. Lebih dari dua pertiga pekerja mengatakan tujuan mereka ditentukan oleh pekerjaan mereka. Mereka juga begitu terinspirasi oleh perusahaan dengan tujuan yang kredibel, sebanyak 93 persen pekerja mengatakan bahwa mereka cenderung merekomendasikan perusahaan itu kepada orang lain.

Dari penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa tujuan perusahaan itu penting, terutama menghadapi next normal pasca pandemi. Hal tersebut menjawab pertanyaan mendasar tentang "mengapa", yaitu pertanyaan yang sekarang diharapkan oleh para pekerja untuk dipenuhi oleh para pemimpin mereka sehubungan dengan tempat kerja yang membuat mereka puas dan engagement terhadap organisasi perusahaan.

Jika kta telaah lebih dalam, rencana "Kembali ke Kantor" telah menjadi berita utama sejak pertengahan 2020. Namun, pernyataan tersebut sering gagal mencapai hasil yang diinginkan para pemimpin, sehingga yang berlaku saat ini adalah bekerja secara hybrid, berbasis tim, atau preskriptif. Dan, ketika banyak para pekerja lambat untuk kembali secara sukarela, perusahaan menggunakan mandat yang tidak efektif, sehingga memperburuk keadaan seperti terjadinya pengunduran diri pekerja yang merupakan talent handalan dan tren quite quitting di kalangan pekerja muda (Gen Z dan Gen Y berusia di bawah 35 tahun).

Sebenanya yang terjadi adalah para pekerja pergi karena mereka tidak tahu mengapa harus tetap tinggal di perusahaan yang sekarang, dan belum jelas mau bepergian kemana. Untuk mengatasi hal tersebut, dan untuk mengubah kantor menjadi keunggulan kompetitif, para eksekutif harus fokus membuat tempat kerja mereka penting dan mengukur kesuksesan mereka.

Para eksekutif perusahaan harus merancang dan mengaktifkan kantor yang mendorong hubungan manusia, dan menciptakan pengalaman otentik yang disesuaikan dengan pola pikir keramahtamahan. Selain itu, membuat hari kerja yang lebih berharga dan memuaskan dapat memperjelas manfaat berkumpul dengan rekan kerja, yang pada gilirannya membantu mencegah keletihan keputusan saat pekerja bertanya, "Apakah saya pergi ke kantor besok atau tidak?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan