Mohon tunggu...
Merza Gamal
Merza Gamal Mohon Tunggu... Konsultan - Pensiunan Gaul Banyak Acara

Menulis untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman agar menjadi manfaat bagi orang banyak dan negeri tercinta Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Mendesain Perencanaan Bisnis Terpadu

2 Juli 2022   11:05 Diperbarui: 2 Juli 2022   11:35 180 19 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image Level implementasi perencanaan bisnis terpadu (File by Merza Gamal)

Perencanaan bisnis terintegrasi (IBP= Integrated Business Planning) dapat membantu kesuksesan bisnis secara berkelanjutan jika tiga kondisi terpenuhi. Pertama, proses harus dirancang untuk pemilik P&L (Profit & Lost), bukan fungsi individu dalam bisnis. Kedua, proses dibangun untuk tujuan, bukan dari template praktik terbaik generik. Ketiga, orang-orang yang terlibat dalam proses memiliki otoritas, keterampilan, dan kepercayaan diri untuk membuat keputusan yang relevan dan konsekuen.

Berikut pemaparan ketiga kondisi tersebut sebagai berikut:

Desain untuk pemilik Profit & Lost

IBP memberi para pemimpin peluang sistematis untuk membuka kinerja profit & lost dengan mengoordinasikan strategi dan taktik di seluruh fungsi bisnis tradisional. Fungsi utama IBP adalah sebagai proses tinjauan bisnis, dan akan lebih efektif ketika berfokus pada keputusan demi kepentingan bisnis secara keseluruhan. Proses IBP yang dirancang untuk membantu pemilik profit & lost membuat keputusan yang efektif saat mereka menjalankan perusahaan menciptakan persyaratan yang berbeda dari proses yang dimiliki oleh fungsi individu, seperti rantai pasokan atau manufaktur.

Agar keputusan dapat diambil dalam setiap pertemuan, salah satu persyaratan mendasar adalah partisipasi tingkat senior dari semua fungsi pemangku kepentingan dan area bisnis.  Rancangan siklus IBP, termasuk pekerjaan persiapan sebelum pertemuan pengambilan keputusan, harus membantu para pemimpin membuat keputusan umum atau menyelesaikan masalah kecil di luar pertemuan tonggak formal.

IBP harus memusatkan perhatian para pemimpin pada isu-isu yang paling penting dan mendesak. Tujuan tersebut dapat dicapai dengan pendekatan disiplin untuk mengevaluasi dampak keputusan dan dengan ambang batas keuangan yang menentukan apa yang menjadi perhatian pemimpin.

Keluaran agregat dari proses IBP akan menjadi rencana bisnis yang penuh dengan risiko yang mencakup cakrawala perencanaan jangka menengah. IBP kemudian menjadi satu-satunya rencana yang diterima dan dilaksanakan di seluruh organisasi. Tujuannya bukanlah satu angka yang sulit, tetapi adalah pandangan yang diterima dan terpadu tentang produk baru mana yang akan online dan kapan, serta bagaimana produk tersebut akan memengaruhi kinerja portofolio secara keseluruhan.

IBP juga akan mempertimbangkan variabilitas dan ketidakpastian bisnis: ekspektasi permintaan, bagaimana perusahaan akan menanggapi kendala pasokan, dan seterusnya. Risiko dan peluang berlapis dan tindakan yang selaras di seluruh pemangku kepentingan menunjukkan bagaimana menjalankan rencana tersebut.

Trade-off yang timbul dari risiko dan peluang dalam merealisasikan pendapatan, margin, atau tujuan biaya ditentukan oleh pemilik profit & lost pada tingkat di mana trade-off itu muncul, lokal untuk lokal, global untuk global. Untuk memungkinkan hal tersebut, data terlihat secara real time dan dukungan untuk pengambilan keputusan dalam rapat sangat penting.

Pendekatan tersebut bekerja paling baik di perusahaan dengan proses dan alat tata kelola data yang kuat, yang meningkatkan kepercayaan pada objektivitas proses IBP dan dukungan untuk menerapkan keputusan yang dihasilkan. Selain itu, para pemimpin senior dapat menunjukkan komitmen mereka terhadap nilai dan standar IBP dengan berpartisipasi dalam proses, mensponsori upaya pengembangan kemampuan bagi tim yang memberikan masukan kepada IBP, dan memiliki keputusan dan hasil.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan